9 Hal yang Wajib Anda Tahu Sebelum Melahirkan Pertama Kali

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum.

Setelah sembilan bulan kehamilan, kini Anda tinggal selangkah lagi untuk akhirnya dapat bertemu dengan malaikat kecil Anda. Terlebih lagi jika Anda saat ini sedang hamil dengan anak pertama, Anda mungkin merasa gugup tentang persalinan dan melahirkan pertama kali.

Kami telah membuat daftar pertanyaan yang Anda miliki tentang persalinan, dan memberikan jawaban yang akan memudahkan kekhawatiran Anda.

Apakah saya akan sadar saat air ketuban saya pecah?

Anda mungkin tidak akan sadar bahwa air ketuban Anda sudah pecah dan terbangun kaget menemukan bekas ompolan di seprai Anda, jika ini terjadi di malam hari. Jika pecah di siang hari, Anda mungkin mengira Anda baru saja kencing di celana — kebocoran urin di penghujung kehamilan termasuk normal akibat kepala bayi yang menindih kandung kemih Anda — tapi kebanyakan wanita akan bisa cepat menyadari bahwa itu bukan urin. Sensasi dan bau air ketuban berbeda dari urin. Kadang, air ketuban bisa sedikit menyembur, yang membuat Anda harus cepat-cepat ganti pakaian, tapi kemudian bisa tidak keluar lagi akibat posisi kepala bayi yang memblokir bukaan rahim sehingga cairan hanya akan keluar lagi jika anda berganti posisi. Kadang, air ketuban pecah hanya menetes pelan.

Air ketuban pecah menandakan Anda siap melahirkan, namun Anda tidak perlu panik terburu-buru ke rumah sakit. Pada umumnya, ketuban akan pecah selama persalinan, bukan di awal. Yang harus Anda lakukan jika air ketuban pecah duluan adalah menelepon dokter Anda. Ini artinya Anda akan siap melahirkan dalam 1-2 hari ke depan. Jika air ketuban Anda pecah sebelum kontraksi dimulai, bahwa kebanyakan wanita akan mulai melahirkan dalam 24 jam.

Apa tandanya kalau ini sudah waktunya melahirkan?

Banyak tanda-tanda yang memberi Anda isyarat bahwa persalinan sudah dekat, seperti keluarnya lendir-darah (mucous plug), bayi turun atau “merosot jatuh”, dan perasaan kram yang disertai gejala umum flu; tapi pada umumnya Anda akan bertumpu pada durasi kontraksi yang menjadi lebih lama, lebih kuat, dan lebih dekat dalam satu waktu. Kontraksi adalah pengetatan otot rahim dan dapat berlangsung dari sekitar 45-90 detik di akhir persalinan. Perut Anda menjadi sangat keras selama kontraksi dan kemudian melembut lagi. Pada awalnya kontraksi tidak terasa sakit tapi akan jadi sangat kuat seiring kemajuan persalinan.

Banyak wanita mendapatkan kontraksi “palsu”. Kontraksi palsu ini tidak membuka leher rahim dan tidak membuat Anda segera melahirkan. Perbedaan antara kontraksi palsu, alias kontraksi Braxton-Hicks, dan kontraksi tanda persalinan nyata adalah bahwa kontraksi persalinan tidak akan menghilang ketika Anda mengubah posisi atau minum air, dan durasinya menjadi lebih lama, lebih kuat, dan lebih sering. Sering kali wanita mulai menyadari sebenarnya waktu persalinan telah dimulai ketika kontraksi berada di sekitar 5 atau 6 menit terpisah dan terasa cukup menyakitkan sehingga Anda harus menghentikan apa yang sedang Anda lakukan saat itu.

Wanita diberikan isyarat yang cukup banyak untuk membantu mereka menyadari bahwa mereka akan bersalin dalam waktu dekat. Bicarakan dengan bidan atau dokter tentang tanda-tanda persalinan dan situasi apa saja yang mengharuskan Anda menelepon atau segera pergi ke rumah sakit.

Kapan harus segera ke rumah sakit?

Untuk Anda yang akan melahirkan pertama kalinya, dan dengan ketiadaan asistensi petugas medis, disarankan untuk segera ke rumah sakit saat jarak antar kontraksi sekitar 3-4 menit, selama 1 menit setiap kalinya, dan polanya menetap selama satu jam (4-1-1).

Anda akan berhubungan dengan dokter atau bidan sebelum waktu itu sehingga Anda tidak akan melakukan hal apapun yang sembrono untuk membiarkan Anda melahirkan di rumah. Jika Anda lebih memilih untuk meminimalisir intervensi, tetap di rumah selama tahap persalinan awal sangat bermanfaat. Dokter dan staf rumah sakit hanya akan mengutus Anda dan pasangan kembali ke rumah untuk menunggu jika datang terlalu cepat. Banyak pasangan yang khawatir apakah mereka akan sampai ke rumah sakit tepat waktu, tapi Anda tidak perlu cemas jika Anda mengikuti panduan 4-1-1 di atas.

Persalinan pertama rata-rata terjadi dalam waktu 24 jam — bayi yang lahir di taksi jarang terjadi pada ibu yang baru melahirkan pertama kali. Bicaralah dengan dokter atau bidan tentang kapan harus berangkat dan apa yang bisa dilakukan di rumah sebelum Anda benar-benar pergi sehingga Anda tidak perlu lagi terlalu cemas.

Apakah tidak lebih baik untuk melahirkan di rumah saja?

Ibu yang memilih untuk melahirkan pertama kalinya di rumah membawa risiko bayi lahir mati (stillbirth) atau bayi mati mendadak (SIDS) yang lebih tinggi daripada yang memilih untuk melahirkan di rumah sakit/klinik persalinan, dilansir dari The Guardian. Lebih lanjut, 45% persalinan di rumah yang direncanakan berakhir dengan intervensi medis yang mengharuskan ibu dipindahkan ke rumah sakit selama persalinan.

Apakah saya bisa pakai obat bius selama melahirkan?

Tidak ada yang bisa menyangkal bahwa melahirkan itu sangat menyakitkan, dan setiap ibu berbeda dalam bagaimana dia mengalami hal itu. Alih-alih diteror rasa sakit, pikirkan kemungkinan pilihan Anda untuk mengatasinya. Beberapa ibu langsung tahu bahwa mereka akan memilih epidural atau jenis lain dari obat penghilang rasa sakit. Beberapa memilih menunggu dan mengambil tindakan begitu diperlukan, sementara yang lain ingin mengalami melahirkan alami tanpa obat nyeri.

Profesional kesehatan menyatakan keberatan akan penggunaan epidural (suntikan ke dura mater sumsum tulang belakang, memberikan sensasi kebas seluruhnya di bawah pinggang), karena melahirkan normal yang ideal menurut mereka adalah persalinan tanpa intervensi. Intervensi medis lebih mungkin terjadi begitu Anda sudah di bangsal persalinan. Banyak dokter kandungan dan wanita akan berpendapat bahwa cara beradaptasi terhadap nyeri adalah pilihan pribadi, dan bahkan jika pilihan itu meningkatkan risiko jenis lain dari intervensi medis, keputusan itu tidak akan disesali (jika alternatifnya adalah penderitaan).

Pada akhirnya, keputusan bagaimana Anda memilih untuk mengatasi nyeri persalinan sepenuhnya di tangan Anda sebagai orang yang menjalani semua proses tersebut.

Kapan saya harus mulai mengejan?

Menurut Journal of Midwifery & Women’s Health, dilansir dari Health Line, begitu leher rahim Anda terbuka lebar (sekitar 10 cm) dokter atau bidan akan mulai menginstruksikan Anda untuk mengejan. Jika Anda belum/tidak menerima obat penahan nyeri, keinginan untuk mengejan akan terasa sangat kuat. Bagi kebanyakan wanita, rasanya lebih baik untuk mengejan daripada menundanya. Mengejan dilakukan secara naluriah dan sekeras yang Anda rasa perlu.

Jika Anda mendapatkan epidural, Anda tidak akan mengalami rasa sakit, namun Anda akan merasakan tekanan. Koordinasi otot Anda akan jadi sedikit lebih sulit diajak kerja sama untuk mengejan secara efektif sehingga mungkin Anda harus mengandalkan panduan perawat, bidan, atau dokter untuk mulai mendorong. Kebanyakan wanita dengan epidural bisa mengejan dengan sangat efektif dan tidak akan memerlukan bantuan forceps atau vacuum extractor untuk melahirkan bayinya. Jika Anda sangat mati rasa, kadang-kadang perawat atau dokter akan menyarankan Anda untuk beristirahat sejenak sementara rahim terus mengejan bayi ke bawah. Setelah beberapa saat, efek epidural akan berkurang, Anda akan merasa lebih mampu untuk mengejan, bayi akan merosot lebih ke bawah menuju jalan lahir, dan persalinan dapat melanjutkan.

Untuk mengejan secara efektif, Anda akan perlu untuk mengambil napas dalam-dalam dan menahannya di paru-paru, menempatkan dagu pada dada Anda, dan tarik kaki Anda ke arah dada Anda saat mengejan. Petunjuk yang sama berlaku jika Anda melahirkan dengan posisi jongkok. Anda menggunakan otot yang sama untuk mendorong bayi keluar seperti untuk mengejan buang air besar. Otot-otot tertentu yang sangat kuat dan efektif dalam membantu melahirkan bayi. Jika otot ini tidak digunakan, proses persalinan dapat berjalan jauh lebih lama dari biasanya. Cek di sini untuk memahami lebih jelasnya mengenai tahapan persalinan normal.

Bagaimana jika saya buang air besar selama bersalin?

Wajar jika Anda tidak sengaja buang air besar selama bersalin. Tidak perlu malu, karena dokter dan staf kebidanan sudah terbiasa dengan ini — dan juga menjadi bagian dari tugas mereka untuk membersihkannya selama prosedur.

Ketika Anda mendorong bayi keluar, ada kesempatan besar bahwa hal-hal lain akan keluar mengikuti. Biasanya tidak banyak — ibu hamil sering mengalami kebelet BAB pada akhir kehamilan dan cenderung bolak-balik ke kamar mandi selama persalinan awal. Jika Anda tidak mendapatkan epidural, insting untuk mengejan pertama kali akan sangat mirip dengan perasaan kebelet BAB di saat genting. Beberapa wanita bisa tidak merasakan keinginan untuk mengejan, tetapi jika Anda merasakannya, lakukanlah. Kemungkinan terbesar, perasaan kebelet itu adalah hasrat Anda untuk segera mengeluarkan si jabang bayi — bukan yang lain.

Bagaimana jika saya ingin menjalani operasi caesar?

Secara klinis, hampir semua orang mencoba untuk membujuk ibu menghindari operasi caesar alias C-section karena tingginya risiko dan waktu pemulihan lebih lama. Operasi caesar juga sering dilakukan dalam proses melahirkan jika sang ibu merasa takut, dan tenaga profesional seharusnya mengambil jalan untuk meredakan kecemasan pasiennya daripada memenuhi tuntutannya. Tapi di sisi lain, seseorang sering menginginkan hal tertentu karena alasan tertentu. Hal ini, sekali lagi, adalah pilihan pribadi Anda sebagai orang yang menjalani proses tersebut. Cari tahu apa yang terjadi selama proses melahirkan caesar di sini.

Kapan saya boleh mulai menyusui bayi saya?

Setelah dokter/bidan Anda selesai mengecek status keseluruhan bayi Anda (uji Apgar, memotong ari-ari, mengambil ambil sampel darah) — bisa dilakukan sambil Anda mendekapnya — Anda boleh mulai menyusui sesegera mungkin.

Bahkan, American Academy of Pediatrics (AAP) merekomendasikan bahwa bayi yang sehat agar “ditempatkan dan tetap dalam kontak kulit-ke-kulit dengan ibu mereka segera setelah melahirkan sampai menyusui pertama berhasil dilakukan.” Tidak perlu panik jika bayi Anda tampaknya kesulitan menemukan atau menetap di puting Anda tepat setelah lahir — ia mungkin hanya menjilat puting Anda pada awalnya. Kebanyakan bayi akhirnya akan mulai menyusu dalam kurang lebih satu jam, saat diberi kesempatan.

Jangan malu meminta pengasuh atau perawat untuk membantu Anda memulai menyusui ketika Anda masih di ruangan persalinan (atau kamar pemulihan, jika Anda menjalani caesar). Kemudian, ketika Anda dipindahkan ke unit postpartum, mungkin ada konsultan laktasi yang tersedia untuk pembinaan menyusui. Anda harus terlebih dulu mengetahui sumber daya yang tersedia di fasilitas kesehatan tempat Anda menetap. Pastikan untuk meminta semua bantuan yang Anda butuhkan.

BACA JUGA:

Sumber
Yang juga perlu Anda baca