home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Apa Bedanya Persalinan Spontan Dengan Persalinan Normal?

Apa Bedanya Persalinan Spontan Dengan Persalinan Normal?

Persalinan normal adalah metode melahirkan yang paling diidam-idamkan oleh para ibu hamil. Pasalnya, persalinan melalui vagina ini dinilai lebih cepat proses pemulihannya dibandingkan persalinan caesar. Jadi, Anda bisa lebih cepat meninggalkan rumah sakit dan segera menjalani masa-masa indah dengan bayi Anda.

Namun, persalinan normal sering kali disamakan dengan persalinan spontan. Meski sama-sama merupakan persalinan lewat vagina, ternyata keduanya berbeda, lho! Lantas, apa itu persalinan spontan? Baca terus ulasan berikut.

Apa itu persalinan spontan?

Persalinan spontan adalah proses persalinan lewat vagina yang berlangsung tanpa menggunakan alat maupun obat tertentu, baik itu induksi, vakum, atau metode lainnya. Jadi, persalinan ini benar-benar hanya mengandalkan tenaga dan usaha ibu untuk mendorong keluarnya bayi. Persalinan ini dapat dilakukan dengan persentasi belakang kepala (kepala janin lahir terlebih dahulu) maupun persentasi bokong (sungsang).

Beda persalinan spontan dengan persalinan normal

Persalinan spontan memang mirip dengan persalinan normal, namun keduanya tidaklah sama. Perbedaannya terletak pada penggunaan bantuan alat dan juga posisi bayi lahir.

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, persalinan spontan lebih mengandalkan tenaga dan usaha ibu. Jadi, persalinan ini tidak membutuhkan induksi, vakum, atau metode lain untuk mendorong persalinan sehingga bayi bisa dilahirkan secara normal. Sementara itu, jika persalinan terjadi dengan bantuan induksi maupun vakum, maka persalinan ini termasuk dengan persalinan normal.

Kedua tipe persalinan ini juga memiliki perbedaan dalam hal persentasi atau posisi bayi saat lahir. Pada persalinan spontan, persalinan dapat terjadi pada persentasi belakang kepala (kepala janin lahir terlebih dahulu) maupun persentasi bokong (sungsang). Sementara dengan persalinan normal, persalinan biasanya lebih kepada persentasi belakang kepala.

Bagaimana proses persalinan spontan?

Lamanya proses persalinan tidak selalu sama pada setiap ibu hamil. Bila Anda melahirkan untuk yang pertama kalinya, proses ini cenderung berlangsung selama 12 hingga 24 jam dimulai dari awal pembukaan. Sementara itu, bila Anda sudah pernah melahirkan, proses melahirkan selanjutnya biasanya terjadi lebih cepat, sekitar 6 sampai 8 jam.

Menjelang menghadapi persalinan spontan, Anda akan mengalami tiga fase yang menjadi sinyal bahwa Anda siap untuk bersalin, di antaranya:

  1. Terjadi pecah ketuban yang kemudian menyebabkan kontraksi. Saat kontraksi berlangsung, serviks akan melebar secara bertahap sampai cukup fleksibel untuk memudahkan bayi keluar dari rahim Anda.
  2. Saat pembukaan mencapai diameter 10 cm (pembukaan 10), Anda akan mulai diarahkan untuk mengejan oleh dokter guna mendorong bayi turun sampai ia lahir.
  3. Dalam waktu satu jam, Anda akan melahirkan plasenta, yaitu organ yang menghubungkan antara Anda dan bayi Anda untuk mengalirkan nutrisi dan oksigen melalui tali pusar selama kehamilan.

Namun, tidak semua ibu hamil bisa langsung menjalani proses persalinan spontan. Terdapat beberapa kondisi yang memungkinkan Anda untuk beralih ke proses persalinan caesar bila Anda mengalami beberapa hal berikut:

  • Plasenta previa, yaitu kondisi plasenta yang menutup sebagian atau seluruh serviks
  • Virus herpes dengan lesi aktif
  • Terinfeksi HIV yang tidak diobati
  • Pernah menjalani proses caesar satu atau dua kali maupun pernah melakukan operasi rahim

Yang harus dipersiapkan sebelum menjalani persalinan spontan

Belakangan ini sudah banyak tersedia kelas ibu hamil yang bisa Anda manfaatkan untuk menggali informasi seputar persalinan yang Anda idam-idamkan. Anda bisa menanyakan berbagai macam hal yang mungkin menjadi kebingungan dan ketakutan Anda selama ini, di antaranya:

  • Cara mengetahui kapan Anda melahirkan
  • Kemungkinan komplikasi yang mungkin terjadi selama kehamilan dan persalinan
  • Cara meredakan nyeri, baik dengan metode relaksasi atau epidural
  • Cara bekerja sama dengan pendamping melahirkan
  • Perawatan setelah melahirkan (post natal care), termasuk perawatan masa nifas
  • Cara merawat bayi, dan sebagainya

Menjelang persalinan, tetap posisikan diri Anda dalam keadaan rileks, cukup asupan makanan dan cairan, serta berpikir positif. Pasalnya, perasaan takut, gugup, dan tegang akan melepaskan hormon adrenalin yang bisa memperlambat proses persalinan.

Yakinkan diri Anda bahwa Anda bisa melewati setiap proses persalinan normal seperti wanita pada umumnya. Fokuskan bahwa sebentar lagi Anda akan bertemu dengan buah hati yang selama ini Anda nantikan guna mempercepat proses persalinan.

health-tool-icon

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir-Hello Sehat

Gunakan kalkulator ini untuk menghitung hari perkiraan lahir (HPL) Anda. Ini hanyalah prediksi, bukan sebuah jaminan pasti. Pada umumnya, hari melahirkan sebenarnya akan maju atau mundur seminggu dari HPL.

Durasi siklus haid

28 hari

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Spontaneous Vaginal Delivery. https://www.healthline.com/health/pregnancy/spontaneous-vaginal-delivery#4. Accessed 15/12/2017.

About Normal Spontaneous Vaginal Delivery. https://www.livestrong.com/article/144952-about-normal-spontaneous-vaginal-delivery/. Accessed 15/12/2017.

Spontaneous Vaginal Delivery. https://www.aafp.org/afp/2008/0801/p336.html. Accessed 15/12/2017.

https://www.acog.org/About-ACOG/News-Room/News-Releases/2013/Vaginal-Delivery-Recommended-Over-Maternal-Request-Cesarean

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Adelia Marista Safitri Diperbarui 21/12/2017
Ditinjau secara medis oleh dr Tania Savitri
x