5 Kiat Cepat Menumbuhkan Jenggot Supaya Terlihat Lebih Gagah

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 04/09/2019
Bagikan sekarang

Memiliki jenggot bagi sebagian pria bisa menambahkan kesan maskulin. Sayangnya, tidak semua pria bisa menumbuhkan jenggot dengan mudah. Namun, Anda tidak perlu khawatir. Beberapa cara berikut ini bisa membantu Anda menumbuhkan jenggot dengan lebih cepat.

Cara menumbuhkan jenggot dengan cepat

Jenggot umumnya akan muncul setelah pria melewati masa pubertas, yakni kisaran usia 18 tahun ke atas. Awalnya, ditandai dengan kumis tipis yang kemudian disusul dengan rambut di dagu. Butuh bertahun-tahun untuk helaian rambut untuk muncul ke permukaan, lebih lebat, dan membentuk jenggot yang menawan.

Sebelum membahas cara menumbuhkan jenggot, lebih baik Anda pahami dulu bagaimana jenggot dapat terbentuk. Studi menunjukkan bahwa tumbuhnya jenggot dipengaruhi oleh hormon testosteron, lebih tepatnya DHT (dihidrotestosteron).

Nah, kadar DHT pada pria ini berbeda-beda. Jika kadarnya rendah, kemungkinan untuk memiliki jenggot butuh usaha ekstra. Tenang, Anda jangan dulu berputus asa.

Kadar DHT bisa meningkat jika Anda menerapkan gaya hidup yang sehat yang sekaligus meningkatkan produksi testosteron. Berikut beberapa cara yang tidak Anda sangka dapat membantu memacu pertumbuhan jenggot.

1. Olahraga

olahraga terlalu berat

Siapa yang menyangka jika olahraga bisa menjadi salah satu cara untuk menumbuhkan jenggot? Ya, aktivitas fisik ini ternyata dapat meningkatkan aliran darah yang merangsang pertumbuhan rambut pada folikel. Folikel rambut adalah area tepat tumbuhnya rambut.

Olahraga yang paling direkomendasikan adalah latihan kekuatan dan angkat beban. Anda bisa melakukan latihan ini secara rutin dengan kombinasi latihan lainnya, seperti lari, jogging, atau bersepeda.

2. Menjaga pola makan

makanan untuk diabetes

Selain olahraga, nutrisi makanan juga memengaruhi kadar testosteron. Tak hanya itu, porsi makanan juga berpengaruh pada jumlah testosteron. Jika Anda ingin menumbuhkan jenggot, cara lain yang bisa Anda lakukan adalah menerapkan pola makan yang sehat.

Beberapa makanan berikut dapat membantu kadar testosteron lebih stabil:

  • Makanan yang mengandung protein tanpa lemak, seperti ayam dan ikan salmon
  • Makanan tinggi zat besi, seperti hati ayam atau sapi
  • Biji-bijian dan kacang-kacangan
  • Makanan yang mengandung lemak sehat, seperti alpukat
  • Makanan yang mengandung zink, seperti buncis, tiram, dan jamur
  • Buah dan sayur yang kaya vitamin A, B, C, D, dan E.

Selain pilihan makanan, perhatikan juga porsi makan Anda. Pasalnya, memiliki berat badan berlebihan atau obesitas bisa mengurangi produksi testosteron yang penting untuk pertumbuhan jenggot.

3. Tidur cukup

tidur tidak pakai bantal

Tidur sangat penting bagi kesehatan tubuh Anda secara menyeluruh. Bahkan, tidur juga jadi salah satu cara untuk menumbuhkan jenggot. Testosteron dilepaskan ketika Anda sedang tidur. Jika Anda kurang tidur atau kualitas tidurnya buruk, produksi testosteron bisa terganggu.

Agar Anda cukup tidur, perbaiki kembali jam tidur Anda. Cobalah untuk menghindari berbagai hal bisa mengganggu tidur, seperti main ponsel saat di tempat tidur atau minum kopi di sore hari.

4.  Konsultasi pada dokter

dokter urologi

Bagi pria yang sulit memiliki jenggot karena testosteronnya rendah, bantuan dokter mungkin saja diperlukan. Terutama untuk Anda yang ingin menambahkan suplemen tertentu, seperti zat besi dan iron untuk meningkatkan produksi testosteron.

Cara menumbuhkan jenggot dengan berbagai produk suplemen ini bisa dilakukan jika dokter sudah memberikan lampu hijau pada Anda.

5. Jaga kesehatan kulit dagu

mencukur jenggot

Cara terakhir untuk menumbuhkan jenggot, yakni menjaga kebersihan dan kelembapan kulit dagu. Rawat rambut kecil yang mulai bermunculan di dagu Anda. Anda bisa menggunakan minyak esensial, seperti minyak zaitun atau alpukat untuk merangsang pertumbuhan jenggot.

Jangan gunakan produk penumbuh rambut yang dikhususkan untuk kulit kepala. Pasalnya, produk untuk kulit kepala jauh lebih keras ketimbang kulit wajah Anda sehingga bisa membuat kulit kering atau iritasi.

Ada banyak cara untuk menumbuhkan jenggot. Namun, tidak semua orang akan merasakan manfaat yang sama. Memang butuh kesabaran dan kedisiplinan agar jenggot yang tumbuh sesuai dengan harapan Anda.

Namun, perlu ditekankan bahwa memiliki jenggot sangat perlu perawatan ekstra. Dilansir dari laman Yale Medicine, jenggot yang tidak terawat dengan baik, bisa menimbulkan rasa gatal, ketombe, berjerawat, bahkan iritasi kulit.

Jadi, apabila berniat menumbuhkan jenggot dan kelak memilikinya, luangkan waktu Anda untuk membersihkan jenggot dengan rutin. Jangan lupa, memilih produk perawatan jenggot yang aman dan cocok untuk kulit dagu Anda agar tidak mengalami iritasi.

Sumber Foto: Beard Resource.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Bukan Digaruk, Berikut 3 Cara Tepat Mengatasi Kumis yang Gatal

Kumis yang gatal tentu membuat tak nyaman. Tak cukup dengan menggaruk, kumis yang gatal perlu diatasi dengan cara yang tepat sesuai penyebabnya.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini

5 Penyebab yang Bisa Bikin Wanita Punya Kumis Tebal Seperti Pria

Selain faktor hormon dan keturunan, ada banyak kondisi yang bisa jadi seorang wanita memiliki kumis tebal. Apa saja? Cari tahu di sini.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari

Jenggot Gatal Terus? 5 Hal Ini Bisa Jadi Penyebabnya!

Jenggot gatal tentu saja bikin tidak nyaman dan tak percaya diri. Karena itu, ketahui apa saja kemungkinan penyebab jenggot Anda gatal.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri

Kiat Cerdas Mengatasi Jenggot yang Gatal Berdasarkan Penyebabnya

Jenggot gatal bisa disebabkan oleh berbagai hal. Jadi untuk mengatasinya, Anda harus tahu dulu apa sebabnya. Simak penjelasannya dalam ulasan berikut ini.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji

Direkomendasikan untuk Anda

mengganti pisau cukur

Seberapa Sering Pisau Cukur Harus Diganti?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 16/03/2020
sampo antiketombe untuk jenggot ketombean

Bisakah Pakai Sampo Antiketombe untuk Hilangkan Ketombe di Jenggot?

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 24/11/2019
cara menghilangkan kumis wanita

5 Pilihan Cara Menghilangkan Kumis yang Aman dan Efektif untuk Wanita

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 09/08/2019
mencegah jenggot berketombe

Jenggot Bersih Bebas Ketombe dengan 4 Tips Ampuh Ini

Ditinjau secara medis oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 05/05/2019