Pisang Hijau vs Pisang Kuning, Mana yang Lebih Bernutrisi dan Mengenyangkan?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 05/11/2018 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Siapa tak kenal pisang? Ya, rasa manis legit dari buah kuning yang punya nama latin Musa paradaisica ini sudah sangat familiar di lidah orang Indonesia. Manfaatnya pun tidak perlu diragukan lagi untuk kesehatan. Nah, kebanyakan orang cenderung akan membeli pisang yang berwarna kuning cerah karena menganggap pisang matang pasti lebih bernutrisi. Namun tahukah Anda, ternyata pisang hijau alias pisang yang belum terlalu matang juga tak kalah kandungan nutrisinya?

Kupas tuntas beda nutrisi pisang hijau dan pisang kuning

1. Jenis dan kandungan gula

Pisang hijau (jangan disamakan dengan es pisang ijo kuliner dari Makassar, ya!) rasanya lebih tawar, bahkan menjurus pahit asam, daripada pisang kuning. Ini karena pisang mentah memang mengandung kadar gula yang lebih sedikit dibandingkan dengan yang sudah matang.

Namun, bukan berarti pisang berkulit hijau tidak mengandung gula sama sekali. Gula dalam pisang hijau tersimpan dalam bentuk pati resisten. Pati resisten adalah jenis karbohidrat yang tidak dapat diuraikan oleh enzim pencernaan sehingga tidak dapat hancur. Per 100 gram pisang mentah (yang masih berwarna hijau) mengandung 8,5 pati resisten, sementara pisang kuning hanya mengandung sekitar 1,23 pati resisten.

Semakin banyak pati resisten yang terkandung dalam suatu makanan, maka semakin sedikit kalorinya. Tidak hanya itu Dilansir dari British Journal of Nutrition, asupan pati resisten dapat membantu Anda merasa kenyang lebih lama, menurunkan gula darah, dan menjaga kesehatan sistem pencernaan.

Sementara itu, gula dalam pisang kuning tersimpan dalam bentuk sederhana seperti sukrosa, fruktosa, dan glukosa. Gula sederhana mudah dipecah tubuh sehingga mudah menaikkan gula darah. Maka penderita kencing manis sebetulnya tidak disarankan makan terlalu banyak pisang kuning mengingat kadar gulanya cukup tinggi.

2. Kandungan lemak

Pisang yang sudah matang mengandung sedikit lemak (lemak tak jenuh tunggal/mono unsaturated fat dan lemak tak jenuh jamak/polyunsaturated fat).

Kedua jenis lemak ini termasuk lemak sehat yang menjaga kadar kolesterol baik HDL sementara sambil menurunkan kadar kolesterol jahat LDL, sehingga dapat menurunkan risiko penyakit jantung. Penelitian juga menunjukkan bahwa dua lemak baik ini bermanfaat untuk mengontrol kadar insulin dan kadar gula darah yang akan menurunkan risiko penyakit diabetes melitus tipe 2.

Jumlah lemak baik dalam pisang kuning termasuk sangat sedikit, hanya sekitar 0,1 gram. Namun, pisang hijau sama sekali tidak mengandung lemak. Sepertinya pisang matang sedikit lebih unggul daripada pisang mentah dalam hal ini.

3. Kandungan antioksidan

Dalam tubuh setiap manusia, terdapat banyak sekali radikal bebas. Radikal bebas merupakan molekul-molekul yang dapat merusak sel-sel tubuh dan menyebabkan penyakit.

Pisang merupakan salah satu sumber makanan tinggi antioksidan yang dapat melawan efek merugikan dari radikal bebas. Namun jika Anda ingin meraih asupan antioksidan dari pisang, sebaiknya pilih yang sudah matang, ya! Kandungan antioksidan pada pisang hijau lebih sedikit dibandingkan dengan pisang kuning.

4. Vitamin

Pisang mengandung beberapa jenis vitamin yang diperlukan tubuh. Antara lain vitamin A, B1, B2, B3, dan vitamin C. Penelitian menunjukkan bahwa kandungan vitamin ini relatif sama, baik pada pisang kuning maupun yang hijau.

5. Mikronutrien lainnya

Mikronutrien berperan penting dalam proses pembentukan hormon maupun sistem kekebalan tubuh. Pisang memiliki beberapa jenis zat mikro ini, antara lain magnesium, seng (zink), dan mangan.

Menariknya, kadar sejumlah mikronutrien ini berubah sesuai dengan tingkat kematangan pisang. Semakin matang “usia” pisang, kadar magnesiumnya akan semakin menurun. Namun, kandungan seng dan mangan justru akan lebih banyak pada pisang kuning daripada pisang hijau.

Nah, sekarang sudah jelas kan perbedaan kandungan zat gizi dari kedua jenis pisang? Meskipun semua zat tersebut diperlukan oleh tubuh, tetapi Anda tetap perlu memerhatikan komposisi berbagai unsur dalam buah pisang, terutama bagi Anda yang memiliki penyakit seperti kencing manis.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

4 Manfaat Cordyceps Militaris, Jamur yang Berkhasiat bagi Kesehatan Terutama untuk Pernapasan

Mari mengenal jamur cordyceps yang sejak dulu digunakan sebagai pengobatan tradisional Cina dan berbagai manfaatnya bagi kesehatan.

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Hidup Sehat, Fakta Unik 07/07/2020 . Waktu baca 4 menit

Kandungan Nutrisi dan Manfaat Ikan Dori Lokal (Patin), Plus Resep Sehatnya untuk Variasi Menu Makan

Suka makan fillet ikan dori goreng di kafe-kafe kekinian? Psst... Tahu tidak kalau sebenarnya ikan dori itu tidak boleh dimakan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Nutrisi, Hidup Sehat 19/06/2020 . Waktu baca 6 menit

Frozen Yogurt Versus Es Krim, Lebih Sehat Mana?

Benarkah frozen yogurt memiliki kandungan lemak yang lebih sedikit dari es krim? Cari tahu di sini untuk memastikan apakah frozen yogurt memang lebih sehat.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Fakta Unik 17/06/2020 . Waktu baca 5 menit

Dua Resep Sorbet, Camilan Segar Sehat yang Mudah Dibuat

Doyan camilan dingin yang manis, tapi takut gemuk kalau keseringan makan es krim? Sudahkah Anda mencoba sorbet? Anda bisa membuatnya sendiri di rumah, lho!

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Nutrisi, Hidup Sehat 14/06/2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

berat badan turun bukan berarti lemak berkurang

Berat Badan Turun, Bukan Berarti Lemak Tubuh Berkurang

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Dipublikasikan tanggal: 03/08/2020 . Waktu baca 5 menit
nutrisi untuk mencegah covid

Penuhi Nutrisi Ini untuk Mencegah Penularan Coronavirus saat New Normal

Ditulis oleh: Maria Amanda
Dipublikasikan tanggal: 30/07/2020 . Waktu baca 9 menit
lemak paha

Mana yang Lebih Susah Dihilangkan, Lemak Perut Atau Paha?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 24/07/2020 . Waktu baca 4 menit
makanan sehat untuk orang sibuk

13 Tips Makan Sehat untuk Orang yang Super Sibuk

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 22/07/2020 . Waktu baca 12 menit