Kolesterol dan Trigliserida, Apa Bedanya? Mana yang Lebih Berbahaya?

Oleh

Apakah Anda sering mendengar pernyataan bahwa kadar lemak total, kolesterol, dan trigliserida yang terlalu banyak berbahaya bagi tubuh? Anda mungkin sudah tahu bahwa kedua jenis zat tersebut terbentuk dari makanan-makanan lemak yang kita makan. Tapi sebenarnya, apa sih beda trigliserida, kolesterol, dengan lemak total? Manakah yang lebih berbahaya dari ketiganya?

Semua berasal dari lemak

Perlu Anda ketahui bahwa, lemak total, trigliserida, dan kolesterol tubuh Anda terbentuk dari makanan-makanan berlemak yang Anda konsumsi setiap hari. Semua jenis lemak yang masuk ke dalam tubuh, entah itu lemak jenuh ataupun lemak tidak jenuh, akan dipecah menjadi asam lemak. Kemudian semua asam lemak tersebut akan digunakan sesuai dengan kebutuhan. Tubuh akan mengubah asam lemak menjadi kolesterol dan trigliserida jika dibutuhkan.

Sebenarnya, lemak total adalah semua lemak yang terkandung di dalam tubuh, termasuk kolesterol dan trigliserida. Lalu apa perbedaan kolesterol dan trigliserida?

Apa bedanya kolesterol dan trigliserida?

Kedua jenis lemak ini diperlukan oleh tubuh. Tetapi, jika jumlahnya terlalu banyak, maka akan menyebabkan penyakit jantung, stroke, gagal jantung, diabetes mellitus, dan penyakit degeneratif lainnya. Terdapat beberapa perbedaan antara kolesterol dengan trigliserida, yaitu:

Fungsi dan kegunaan yang berbeda

Trigliserida berguna sebagai energi cadangan yang akan dipakai tubuh jika sumber utama energi, glukosa, di dalam tubuh sudah habis. Oleh karena itu, trigliserida di simpan dalam sel-sel lemak yang disebut dengan sel adiposa. Sel-sel tersebut berkumpul membuat sebuah jaringan yang juga disebut sebagai jaringan adiposa. Jaringan adiposa tersebar di berbagai bagian di dalam tubuh, seperti di bawah permukaan kulit dan di antara organ-organ.

Sedangkan kolesterol adalah suatu zat yang dihasilkan oleh metabolisme lemak dan diperlukan oleh tubuh untuk membangun jaringan dan sel, membentuk berbagai hormon, dan berperan dalam sistem pencernaan. Di dalam darah, kolesterol tidak bisa larut sehingga bergabung dengan protein dan membentuk lipoprotein. Selain itu, terdapat dua jenis kolesterol tubuh yang mempunyai kegunaan tersendiri, yaitu:

  • kolesterol baik atau high density lipoprotein (HDL) yang berfungsi untuk membawa dan membersihkan kolesterol-kolesterol dari berbagai organ, termasuk pembuluh darah, kembali ke hati.
  • Kolesterol jahat atau low-density lipoproteins (LDL) yang berfungsi membawa kolesterol dari hati ke berbagai organ. LDL menjadi jahat jika jumlahnya terlalu tinggi di dalam tubuh, sehingga mengakibatkan lemak menjadi mengendap di dalam pembuluh darah.

Dibentuk dari zat yang berbeda

Walaupun kolesterol dan trigliserida sama-sama dibentuk dari lemak, tetapi tetap saja ada perbedaan dari keduanya. Kolesterol hanya terbentuk dari lemak jenuh yang didapatkan dari makanan yang Anda makan. Sehingga, semakin banyak sumber lemak jenuh maka semakin banyak kolesterol yang diproduksi tubuh. Tidak hanya dihasilkan dari makanan berlemak yang Anda konsumsi, sebenarnya kolesterol tubuh diproduksi secara alami di hati. sehingga, untuk mengontrol jumlahnya, Anda harus membatasi mengonsumsi makanan berlemak.

Lain lagi dengan trigliserida. Trigliserida adalah cadangan energi tubuh yang bisa dihasilkan dari makanan berlemak maupun makanan sumber karbohidrat. Sehingga, trigliserida bisa terbentuk dari berbagai makanan yang Anda makan yang memiliki kalori. Ketika bahan bakar untuk membentuk energi di dalam tubuh sudah terpenuhi, maka sisa-sisa glukosa dan protein yang masih ada di dalam darah akan diubah menjadi trigliserida kemudian disimpan menjadi cadangan energi.

Perbedaan batas normal kolesterol dengan trigliserida

Anda harus memperhatikan jumlah kolesterol dan trigliserida di dalam darah agar tidak mengakibatkan penyakit yang kronis. Batas normal trigliserida yang ada di dalam tubuh adalah kurang dari 150 mg/dl. Sedangkan berikut adalah batas normal dari kolesterol:

  • Normal jika jumlah kolesterol total kurang dari 200 mg/dl.
  • Anda harus waspada apabila jumlah kolesterol yang berada antara 200-239 mg/dl.
  • Termasuk tinggi jika kadar kolesterol sudah mencapai 240 mg/dl dan lebih dari itu.

BACA JUGA:

Sumber
Yang juga perlu Anda baca