Olahraga Saat Perut Kosong Ternyata Tak Efektif Membakar Lemak

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 29/10/2017
Bagikan sekarang

Olahraga efektif membakar simpanan lemak dari makanan yang Anda makan, sehingga tubuh bisa menggelontorkan kelebihan beratnya sedikit demi sedikit. Itu sebabnya banyak orang yang memilih untuk berolahraga saat perut kosong agar lebih banyak lagi simpanan lemak yang terbakar. Namun, apakah melakukan olahraga sebelum makan benar lebih aman?

Boleh saja olahraga saat perut kosong, tapi…

Pada dasarnya, tubuh menyimpan cadangan energi dalam bentuk lemak. Jika kita ingin mengurangi lemak, maka tubuh harus menggunakan cadangan lemak ini, bukan dari energi yang didapat dari makanan yang baru saja kita konsumsi. Sederhananya, semakin sedikit kalori yang ada di sistem pencernaan maka akan semakin banyak lemak yang dibakar saat berolahraga, karena tubuh mengambil simpanan makanan dari tubuh yang sudah siap digunakan.

Itulah kenapa olahraga sebelum makan bisa membakar lemak lebih banyak daripada setelah makan. Penelitian oleh Gonzalez pada tahun 2013 lalu yang menunjukkan bahwa berolahraga sebelum makan dapat membakar 20% lemak tubuh lebih banyak.

Namun, ternyata cara ini tidak sepenuhnya efektif dan baik bagi tubuh. Tubuh akan rentan mengalami kekurangan energi ketika Anda memaksa olahraga saat perut kosong. Akibatnya, Anda akan lebih cepat merasa lemas dan lesu, sehingga sesi olahraga Anda menjadi tak efektif.

Semakin lama Anda membatasi asupan makanan Anda sebelum olahraga, justru semakin sedikit kalori yang dikeluarkan oleh tubuh. Pasalnya, kekurangan energi ini membuat tubuh otomatis berusaha sekeras mungkin untuk menjaga cadangan lemak yang ada demi melindungi kecukupan energi. Akibatnya tubuh akan membatasi pembakaran kalori, sehingga bukannya memecah cadangan lemak namun justru memecah gula yang ada di jaringan otot. Akibatnya, ototlah yang menjadi lemah. Ini justru dapat memperlambat metabolisme tubuh dan membuat Anda makin sulit untuk menurunkan berat badan.

Makan sedikit saja sebelum olahraga

Mendapatkan sedikit energi saja dari makanan sebelum olahraga sangat disarankan. Ini bertujuan untuk menyediakan suplai energi yang cukup bagi tubuh untuk melakukan aktivitas fisik yang memberatkan. Semakin bertenaga tubuh Anda, semakin intens dan lama sesi olahraga Anda sehingga makin banyak lemak yang bisa dibakar.

Tubuh Anda biasanya akan mulai membakar lemak dalam waktu 16-20 menit saat berolahraga. Anda akan membakar lemak lebih cepat saat Anda menghabiskan cadangan gula lebih cepat dengan berolahraga sangat intens. Oleh karena itu, Anda butuh makan sebelum olahraga agar Anda bisa berolahraga lebih lama, untuk mencapai pembakaran lemak.

Namun, apa yang Anda makan sebelum olahraga sangat berpengaruh pada perubahan berat badan. Jangan makan terlalu banyak sebelum Anda berolahraga. Mengonsumsi makanan yang terlalu banyak sebelum olahraga dapat mengganggu pencernaan dan menyebabkan sakit perut, kram, dan terasa mual (hingga bahkan muntah) ketika melakukan olahraga. Hal ini bisa terjadi karena di saat bersamaan, otot dalam perut Anda juga sedang bekerja keras untuk mencerna makanan yang baru Anda makan.

Makan 15 hingga 30 menit sebelum dan setelah olahraga merupakan waktu yang ideal untuk mengganti energi dalam tubuh. Sebaiknya konsumsi makanan yang mengandung karbohidrat untuk mengganti glikogen dalam tubuh dan protein untuk membantu tubuh membangun massa otot. Misalnya, oatmeal, apel dengan yogurt, roti gandum, telur dadar dengan roti, atau susu dengan sereal. Sedangkan menurut The Academy of Nutrition and Dietetics, segelas susu cokelat rendah lemak dapat menjadi selingan yang tepat bagi Anda yang ingin ngemil setelah melakukan olahraga. Perhatikan juga porsi makanan yang Anda makan, jangan terlalu banyak sehingga Anda tidak kekenyangan.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Beras Merah vs Beras Shirataki, Mana yang Efektif untuk Diet?

Bagi yang sedang diet, konsumsi beras atau nasi mungkin akan dibatasi. Beras merah atau beras shirataki dapat menjadi pilihan, tapi mana yang lebih efektif?

Ditinjau secara medis oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Nutrisi, Hidup Sehat 29/03/2020

5 Tips Menurunkan Berat Badan Setelah Menopause

Menopause menyebabkan banyak perubahan pada tubuh, termasuk berat badan. Meski demikian, Anda dapat menurunkan berat badan setelah menopause dengan

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu

Biji Rami dan Khasiatnya untuk Menurunkan Berat Badan

Dikenal sebagai sumber serat, biji rami ternyata dipercaya dapat digunakan untuk menurunkan berat badan. Mengapa demikian?

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Nutrisi, Hidup Sehat 01/03/2020

Kacang Dapat Menurunkan Berat Badan, Bagaimana Bisa?

Tahukah Anda bahwa mengonsumsi kacang ternyata bermanfaat menurunkan berat badan? Bagaimana caranya? Simak penjelasannya di artikel ini.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Nutrisi 17/02/2020

Direkomendasikan untuk Anda

sirtfood diet

Kenali Sirtfood Diet yang Bikin Berat Badan Adele Turun

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 12/05/2020
semangat olahraga saat karantina

Mager Olahraga Saat Karantina? Ini 7 Tips Agar Anda Tetap Semangat

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 30/04/2020
manfaat bermain golf

Segudang Manfaat yang Ditawarkan Dari Bermain Golf yang Sayang Dilewatkan

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 17/04/2020
olahraga untuk wanita menopause

4 Jenis Olahraga Saat Menopause untuk Menurunkan Berat Badan

Ditinjau secara medis oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Dipublikasikan tanggal: 05/04/2020