7 Makanan dan Minuman yang Tidak Boleh Dikonsumsi Setelah Cabut Gigi

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 15 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Anda baru saja cabut gigi? Untuk mempercepat pemulihan, Anda tidak boleh sembarangan mengonsumsi makanan atau minuman. Ada beberapa pantangan makanan dan minuman yang harus Anda patuhi setelah cabut gigi. Kira-kira apa saja yang harus dihindari? Ini dia informasi lengkapnya.

Kapan boleh mulai makan setelah cabut gigi?

Setelah operasi cabut gigi, mulut dan rahang Anda mungkin masih terasa kebas akibat pengaruh obat bius. Akan tetapi, biasanya pengaruh obat bius ini akan hilang sendiri dalam waktu beberapa jam. Jadi tenang saja, Anda tetap bisa makan setelah cabut gigi.

Meski sudah boleh makan beberapa jam sesudahnya, Anda tetap harus berhati-hati dalam memilih menu makanan. Pasalnya, makanan dan minuman tertentu belum boleh dikonsumsi sampai berminggu-minggu setelah Anda cabut gigi.

Kalau hanya satu atau dua gigi saja yang dicabut dan tidak ada komplikasi serius saat operasi, Anda mungkin sudah boleh makan makanan yang teksturnya agak padat dalam waktu 24 jam setelahnya. Namun, karena kasus setiap orang berbeda-beda, sebaiknya tanyakan langsung pada dokter gigi Anda soal perawatan terbaik setelah cabut gigi.

Makanan yang baik untuk mempercepat pemulihan

Supaya gusi, gigi, dan jaringan-jaringan Anda lebih cepat pulih, pastikan untuk mengonsumsi makanan yang teksturnya lembut dulu. Misalnya bubur, sup krim, kentang tumbuk (mashed potato), bubur oatmeal, nasi tim, yogurt, atau puding. Dengan begitu, mulut dan gigi Anda tidak perlu bekerja terlalu keras untuk menghancurkan makanan.

Pantangan makanan setelah gigi dicabut

Pastikan Anda pantang mengonsumsi makanan dan minuman berikut ini sampai bekas cabut gigi Anda pulih kembali. Waktu yang dibutuhkan memang berbeda-beda, mulai dari beberapa hari sampai seminggu lamanya. Anda bisa menyesuaikan sendiri kondisi gusi dan gigi dengan makanan atau minuman yang Anda konsumsi.

1. Minuman bersoda

Soda atau karbonasi bisa mengurai gumpalan darah yang mengisi area bekas cabut gigi. Padahal, gumpalan darah ini sangat berguna untuk menyembuhkan luka atau infeksi setelah cabut gigi. Karenanya, hindari dulu minuman yang bersoda.

2. Makanan dan minuman yang terlalu dingin atau panas

Suhu yang terlalu ekstrem, baik itu terlalu dingin atau panas, bisa membuat gusi jadi nyeri. Pasalnya, setelah operasi gigi biasanya Anda akan jadi lebih sensitif terhadap makanan dan minuman yang suhunya ekstrem.

Jadi pastikan sup, bubur, atau teh Anda tidak terlalu panas. Perhatikan juga agar air putih Anda tidak sedingin es.   

3. Makanan pedas

Makanan yang pedas bisa membuat area bekas cabut gigi jadi iritasi atau perih. Karenanya, hindari dulu makanan pedas sampai luka Anda membaik.

4. Makanan yang keras dan renyah

Makanan yang keras dan renyah akan lebih mudah tersangkut di area bekas operasi gigi. Hal ini bisa mengundang bakteri untuk bersarang dan berkembang biak. Selain itu, Anda juga harus mengunyah lebih keras padahal gusi sedang dalam masa pemulihan.

5. Minuman beralkohol dan berkafein

Anda suka minum bir atau kopi? Sebaiknya hindari dulu ya, sampai gigi Anda membaik. Pasalnya, kandungan alkohol dan kafein bisa menghambat proses pemulihan. Keduanya juga akan membuat Anda kehilangan banyak cairan tubuh karena bersifat diuretik. Padahal, Anda butuh cairan tubuh yang cukup supaya lebih cepat sembuh.

6. Makanan yang lengket

Makanan yang lengket seperti lemper, ketan, dan permen karet bisa menempel di area bekas cabut gigi dan membuatnya iritasi. Jadi, usahakan untuk mengonsumsi makanan yang mudah ditelan dulu.

7. Makanan dan minuman asam

Kadar keasaman dari makanan dan minuman seperti jeruk, cuka, tomat, mangga, dan kimchi bisa membuat area bekas operasi gigi jadi perih menyengat. Maka, di masa-masa awal pemulihan gigi sebaiknya Anda mengonsumsi makanan yang rasanya tidak terlalu kuat atau menyengat.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Warna Dahak Merah, Hijau, Atau Hitam? Cari Tahu Artinya di Sini

Warna dahak yang normal adalah bening. Jika Anda mengeluarkan dahak yang berwarna, maka hal itu adalah tanda dari kondisi medis. Apa arti dari warna dahak?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Batuk, Kesehatan Pernapasan 26 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Pertolongan Pertama untuk Mengobati Sengatan Lebah

Katanya, sengatan lebah bisa bikin seseorang meriang dan panas dingin. Lalu bagaimana cara pertolongan pertama dalam mengobati sengatan lebah?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hidup Sehat, Tips Sehat 23 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit

Alasan Psikologis Mengapa Korban KDRT Susah Lepas dari Jeratan Pasangan

Bagi korban KDRT, meninggalkan pasangan yang abusive tak semudah itu. Ini dia alasan korban KDRT bertahan meski hubungannya sarat kekerasan dan kekejaman.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Psikologi 22 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

7 Rahasia Menghindari Perceraian dalam Rumah Tangga

Perceraian memang bukan sesuatu yang tabu. Tapi keutuhan rumah tangga adalah cita-cita banyak orang. Bagaimana cara menghindari perceraian?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Hidup Sehat, Psikologi, Seks & Asmara 22 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Konten Bersponsor
keluarga sehat karena melakukan perilaku hidup bersih dan sehat

4 Tips Perilaku Hidup Bersih dan Sehat untuk Lindungi Diri dan Keluarga di Era New Normal

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Willyson Eveiro
Dipublikasikan tanggal: 27 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
proses inflamasi

Proses Inflamasi Ternyata Penting Bagi Tubuh, Begini Mekanismenya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Dipublikasikan tanggal: 27 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
memanaskan makanan

Bolehkah Memanaskan Makanan Dalam Wadah Plastik di Microwave?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 27 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
makanan pedas atasi migrain

Benarkah Makanan Pedas Bisa Mengatasi Sakit Kepala Migrain?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 26 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit