Mengenal Somniphobia, Ketika Seseorang Takut Akan Jatuh Tertidur

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 28 September 2020 . Waktu baca 7 menit
Bagikan sekarang

Tubuh harus beristirahat untuk mengembalikan energi yang telah terbuang seharian. Karena itu, bagi sebagian orang, pulang ke rumah dan istirahat tidur merupakan hal yang paling ditunggu. Sayangnya, ini tidak dirasakan oleh penderita somniphobia.

Apa itu somniphobia?

somniphobia
Sumber: Odyssey

Somniphobia, atau yang juga dikenal dengan nama hypnophobia, adalah ketakutan berlebihan untuk jatuh tertidur. Pasalnya, mereka takut kegiatan ini akan membuat mereka kehilangan kendali atas tubuhnya.

Mereka yang mengalaminya akan merasa khawatir dengan ada hal-hal buruk yang terjadi selama tidur. Mereka juga takut tak bisa bangun dan membuka mata lagi.

Karena alasan-alasan tersebut, mereka pun melakukan segala cara agar tetap terjaga. Tak peduli walau tubuh sudah terasa sangat lelah, mereka akan terus berusaha membuka mata. Ketika akhirnya mereka terlelap pun kualitas tidur yang didapatkan sangatlah rendah dan mudah terbangun oleh lingkungan sekitar.

Terkadang, orang-orang dengan somniphobia juga memiliki fobia spesifik lain seperti hal-hal berkaitan yang sekiranya dapat memicu rasa kantuk mereka.

Apa penyebab somniphobia?

takut berhubungan intim

Pada umumnya, fobia bisa didapatkan dari beberapa faktor seperti genetika, pengalaman hidup, atau hal lain yang dapat memengaruhi perkembangan otak dalam menilai sesuatu. Beberapa penyebab somniphobia meliputi:

  • Mimpi buruk. Mimpi buruk yang terjadi adalah mimpi yang sangat menyeramkan dan terasa seperti nyata. Sehingga orang-orang somniphobia tidak mau tidur karena takut akan mendapatkan mimpi yang serupa.
  • Gangguan kecemasan. Dikabarkan orang-orang yang memiliki gangguan akan kecemasan juga rentan memiliki fobia ini. Ketika cemas, orang memang cenderung memikirkan skenario terburuk yang akan terjadi dan hal ini dapat berujung pada ketakutan akan beberapa hal.
  • Takut akan kematian. Seperti yang sudah disebutkan, beberapa orang tak mau jatuh tertidur karena mereka takut akan mati dan tidak bisa bangun lagi.
  • Pengalaman traumatis. Ketakutan ini juga bisa dihasilkan dari pengalaman melihat atau mendengar orang terdekat yang meninggal saat sedang tidur.
  • Parasomnia. Gangguan tidur ini bisa membuat orang melakukan hal-hal yang tak diinginkan saat mereka tidur. Orang-orang somniphobia mungkin takut akan melakukan hal yang berbahaya saat tidur.
  • Film atau buku bergenre horor. Biasanya penyebab ini banyak ditemui pada anak-anak. Mereka takut makhluk-makhluk yang menyeramkan di dalam film yang mereka tonton atau buku yang mereka baca akan menghantui mereka.

Gejala yang dapat muncul

mengatasi gangguan kecemasan

Kebanyakan gejala yang akan muncul pertama kali adalah serangan panik. Terlebih, gejala ini bisa terjadi secara tiba-tiba tanpa peringatan apa pun. Gejala somniphobia adalah:

  • keringat dingin
  • tubuh gemetar
  • kelelahan kronis
  • merinding
  • napas pendek atau sulit bernapas, bisa berujung pada efek seperti tersedak
  • detak jantung lebih cepat
  • nyeri dan berat di dada
  • mual
  • pusing
  • linglung
  • merasa sedih dan putus asa
  • kehilangan kendali atas diri sendiri
  • perubahan suasana hati yang drastis

Orang dengan somniphobia tak harus berada pada situasi yang dapat mendorong mereka untuk terlelap. Mereka bisa saja memunculkan gejala hanya dengan memikirkannya saja.

Somniphobia dapat berujung bahaya bila tak diatasi

ommetaphobia

Tidur penting untuk keberlangsungan hidup manusia. Kegiatan ini menempati daftar teratas dalam kebutuhan tubuh selain makan. Saat tidur, tubuh akan melakukan perbaikan untuk seluruh fungsi organ di dalamnya agar siap bekerja di siang hari.

Tidur juga memberi kesempatan bagi tubuh dalam memproduksi hormon yang akan berperan sebagai sistem kekebalan yang akan melindungi dari berbagai infeksi penyakit.

Bila Anda kurang tidur, tubuh tak bisa bekerja maksimal. Tubuh akan merasa lelah setiap saat dan memberi pengaruh besar pada kegiatan yang sedang dijalani. Anda jadi sulit berkonsentrasi, lebih mudah sakit, dan akhirnya bisa berujung bahaya untuk diri dan orang lain.

Somniphobia masih bisa ditangani dengan banyak cara. Agar tak terus-terusan mengganggu, Anda harus segera mencari pertolongan dari tenaga profesional, bisa dengan berbagai terapi seperti terapi bicara yang meliputi konseling.

Sesi terapi ini akan membantu pasien untuk mengubah pola pikir mereka setiap berhadapan dengan hal yang ditakuti. Konseling dapat menjadi wadah yang aman bagi para pasien untuk bercerita tentang perasaannya tanpa takut dihakimi.

Terapi lain yang juga sering dilakukan adalah cognitive behavioural therapy (CBT). Terapi ini bertujuan untuk mengidentifikasi pola pikir pasien pada hal yang ditakuti, setelah itu pasien akan dihadapkan dengan fobia tersebut dan mencoba mengatasi ketakutan dengan strategi yang diberikan.

Ada kalanya pasien juga diberi obat-obatan berupa antidepresan atau yang lainnya. Namun, penggunaan obat ini hanya dianjurkan untuk jangka pendek atau saat gejala kambuh. CBT tetap menjadi cara terbaik jika pasien benar-benar ingin lepas dari fobia.

Sleep hygiene untuk bantu mengatasi fobia ini

susah tidur selama pandemi COVID-19

Selain penanganan dari ahli, pasien tentu juga harus melakukan upaya dengan menerapkan sleep hygiene. Istilah ini mengacu kepada serangkaian kebiasaan sehat yang dapat membantu Anda lebih cepat tertidur.

Praktik sleep hygiene juga termasuk bagian dari terapi CBT dan telah menjadi pengobatan jangka panjang yang efektif pada orang-orang dengan insomnia kritis. Berbagai langkah sleep hygiene meliputi:

1. Ciptakan suasana kamar yang nyaman dan kondusif

Banyaknya distraksi akan membuat seseorang semakin susah tidur. Oleh karena itu, ciptakan suasana yang kondusif dengan hanya meletakkan barang-barang yang memang dibutuhkan di dalam kamar. Tanpa TV atau alat hiburan lainnya, buatlah kamar menjadi ruangan yang hanya akan digunakan untuk tidur.

Kurangi pencahayaan di dalam kamar sebelum tidur. Cara paling baik adalah mematikan lampu. Namun, cara lain bila tak terbiasa dengan gelap adalah dengan memasang lampu meja dengan pencahayaan temaram.

2. Biasakan tidur dengan pola yang teratur

Cobalah untuk mulai tidur pada jam yang sama setiap harinya dan tidurlah selama beberapa jam yang dianjurkan. Pasang peringatan dan alarm setelah bangun tidur. Hal ini akan melatih tubuh agar bisa tertidur di saat waktunya beristirahat.

Pasien juga bisa melakukan rutinitas yang sekiranya dapat membantu Pasien cepat terlelap seperti mematikan lampu kamar, bebersih sekitar tempat tidur, atau membaca buku sampai mengantuk.

3. Hindari kafein

Kurangi asupan kafein sehari-hari. Hindari konsumsinya pada sore atau malam hari. Kafein adalah stimulan yang menghalangi reseptor adenosine, hormon yang membuat Anda mengantuk, untuk bekerja. Oleh karena itu, batasi konsumsinya atau berpindah pada alternatif lain seperti teh herbal.

Hindari juga minum air putih terlalu banyak sebelum tidur karena dapat mendorong produksi urin yang nantinya dapat mengganggu di tengah tidur Anda.

4. Penuhi asupan makanan sehat

Terkadang lapar mendera pada malam hari di jam-jam sebelum tidur. Untuk menghindarinya, makanlah makanan sehat dengan gizi yang seimbang antara sayur, karbohidrat, dan protein, makanlah dengan teratur.

Bila rasa lapar tak tertahankan, Anda bisa mengonsumsi camilan ringan yang sehat seperti potongan buah-buahan atau protein bar.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Mengapa Perlu Matikan Lampu Saat Tidur?

Sebagian dari Anda mungkin lebih suka tidur dalam keadaan terang. Namun riset menunjukkan matikan lampu saat tidur itu lebih baik. Kenapa?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Hidup Sehat, Fakta Unik 29 Mei 2020 . Waktu baca 5 menit

Mengenal Ometaphobia, Ketika Seseorang Takut Berlebihan pada Mata

Seseorang yang memiliki fobia ini selalu merasa khawatir, terancam, dan ketakutan akan bahaya yang dapat menimpa mata mereka. Apa itu ommetaphobia?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Hidup Sehat, Psikologi 26 Mei 2020 . Waktu baca 4 menit

Atasi Susah Tidur Akibat Stres Selama Pandemi COVID-19 dengan 4 Cara Ini

Banyak orang yang mulai mengeluhkan susah tidur, terutama selama pandemi COVID-19 terjadi. Apa yang menjadi penyebabnya dan bagaimana cara mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Coronavirus, COVID-19 29 April 2020 . Waktu baca 7 menit

Masalah Tidur Lansia: Sering Mengantuk dan Banyak Tidur Siang

Lansia sering memiliki masalah tidur, terlihat mengantuk dan banyak tidur di siang hari. Kalaupun tidak tertidur, lansia sering menguap dan terlihat lesu.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Hidup Sehat, Perawatan Lansia 27 April 2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

4 Penyebab Anda Mengalami Mimpi Buruk

Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 10 September 2020 . Waktu baca 7 menit
cara cepat tidur

Sering Susah Tidur? Ini Cara Cepat Tidur Dalam Satu Menit

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 26 Agustus 2020 . Waktu baca 3 menit
mengigau saat tidur

Sering Mengigau Saat Tidur Bisa Jadi Tanda Penyakit Demensia

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 20 Juli 2020 . Waktu baca 3 menit
sleep texting adalah

Mengulik Sleep Texting, Gangguan yang Bikin Anda Berkirim Pesan Saat Tidur

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Dipublikasikan tanggal: 23 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit