Lebih Murah dari Telur Biasa, Amankah Mengonsumsi Telur Infertil?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 23/06/2020 . 4 mins read
Bagikan sekarang

Telur infertil kerap dijual di pasaran. Karena harga per satu kilonya dibanderol dengan harga miring, tak heran bila banyak masyarakat yang membeli telur infertil sebagai pengganti telur biasa yang lebih murah. Namun, apakah telur jenis ini aman untuk dimakan?

Apa itu telur infertil?

kuning telur untuk jantung

Mungkin masih ada sebagian orang yang berpikir bahwa semua telur yang dihasilkan termasuk yang biasa dikonsumsi bisa tumbuh menjadi anak ayam. Nyatanya, telur ayam juga terdiri dari beberapa jenis yang berbeda.

Bergantung pada fungsinya, peternakan ayam dibagi menjadi dua, yaitu peternakan ayam penghasil telur konsumsi dan peternakan ayam untuk dikembangbiakan agar bisa menghasilkan daging.

Perlu diketahui, ayam betina tetap bisa menghasilkan telur meski tanpa ayam jantan. Karena itu, ayam-ayam yang dikumpulkan pada peternakan yang berfokus pada produksi telur tidak digabung tempat tinggalnya dengan ayam jantan. Telur yang dihasilkan dari ayam pada peternakan inilah yang menjadi telur konsumsi.

Lain lagi dengan ayam-ayam yang tinggal di peternakan untuk produksi daging. Pada peternakan ini, ayam betina hidup bersama ayam jantan agar pembuahan bisa terjadi. Telur yang dihasilkan oleh ayam betina ini disebut sebagai telur bertunas.

telur infertil
Sumber: QC Supplies

Bila telur bertunas berhasil menetas menjadi anak ayam, berarti telur tersebut adalah telur fertil. Sedangkan, jika telur tidak mengalami perubahan walau telah dieramkan, maka telur ini adalah telur infertil.

Telur infertil juga kerap dianggap sebagai produk buangan atau produk tak terpakai dari ternak pembiakan ayam.

Tentunya, telur yang biasa kita makan dengan yang infertil memiliki perbedaan fisik. Cangkang telur infertil berwarna lebih pucat dan beratnya lebih ringan daripada telur konsumsi.

Amankah makan telur infertil?

manfaat telur omega 3

Telur masih menjadi salah satu sumber protein yang banyak dikonsumsi di Indonesia karena harganya yang lebih terjangkau daripada harga daging.

Dikutip dari Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian, konsumsi telur ayam ras di Indonesia telah mengalami peningkatan dengan rata-rata kenaikan sebesar 3,75% per tahunnya sejak 1987 sampai 2015.

Kini, telur infertil yang telah lama beredar ramai lagi dibeli oleh masyarakat. Padahal, penjualannya telah dilarang dan bahkan diatur dalam Peraturan Menteri Pertanian Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2017. Namun, di sejumlah warung masih menjual telur tersebut untuk dimakan.

Harga yang lebih murah menjadi alasan utama atas distribusi telur tersebut. Persoalan selanjutnya adalah apakah telur jenis ini benar-benar aman untuk dikonsumsi atau tidak.

Sebenarnya, tidak ada perbedaan kandungan gizi di antara telur infertil dan telur yang lainnya. Perbedaannya hanyalah ada atau tidaknya sperma yang terkandung di dalam telur tersebut. Telur infertil sebenarnya juga aman dan boleh dikonsumsi.

alergi telur ayam

Namun, telur ini hanya bisa bertahan sampai seminggu, berbeda dengan telur biasa yang bertahan sampai 30 hari di suhu ruangan.

Lewat dari itu, telur sudah membusuk dan tidak layak konsumsi. Telur yang sudah busuk memiliki kontaminasi bakteri salmonella yang dapat menyebabkan penyakit salmonellosis.

Salmonellosis merupakan penyakit dari bakteri yang menyerang saluran pencernaan. Gejalanya biasa ditandai dengan diare, kram pada sekitar perut, pusing, muntah-muntah, dan demam.

Meski bisa sembuh dalam beberapa hari, diare karena salmonella bisa berujung pada komplikasi dehidrasi yang akan membutuhkan penanganan khusus.

Oleh karena itu, sebaiknya konsumsi telur ras yang memang diproduksi untuk bahan makanan sehari-hari. Terlepas dari jenis telurnya, pastikan juga telur yang Anda konsumsi masih dalam keadaan yang baik.

Untuk mengetahuinya, Anda bisa memasukkan sebutir telur ke dalam segelas air. Bila telur tetap tenggelam, besar kemungkinan telur masih segar. Berbeda jika telur mengapung dan saat dipecahkan mengeluarkan bau tak biasa, jangan dimakan dan segera sisihkan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber