Obsesi Berlebihan Pada Idola, Normal atau Tidak?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 20/06/2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Pernahkah Anda mengagumi seseorang public figure yang tidak Anda kenal, dari yang awalnya hanya ngefans biasa, sampai lama-lama tak bisa berhenti memikirkannya? Apakah ini artinya Anda jatuh cinta pada idola Anda? Atau, jangan-jangan Anda hanya terobsesi?

Cinta adalah emosi yang memiliki kekuatan untuk mengeluarkan semua emosi lainnya, dan bisa memulihkan kita dari kondisi tersedih dalam hidup kita. Tapi apa yang terjadi ketika cinta yang hadir justru merusak dan mengundang emosi negatif seperti takut, cemas, atau marah? Hasilnya adalah obsesi.

Ketika seseorang mulai terobsesi, ia tidak mau mengakui bahwa ia ternyata memiliki obsesi terhadap sesuatu atau seseorang, karena kata obsesi sendiri dianggap sebagai hal yang buruk. Tapi faktanya, banyak dari kita yang terobsesi terhadap sesuatu.

Beberapa di antara kita mungkin terobsesi dengan pakaian, lainnya terobesi dengan makanan, lainnya dengan penampilan atau terobsesi dengan pekerjaannya, bahkan terobsesi dengan seseorang yang kita idolai. Yang jelas, seperti dikatakan Dr. Carmen Harra, PhD, seorang psikolog intuitif dalam websitenya CarmenHarra.com, yang perlu kita mengerti adalah obsesi tidak akan pernah menjadi sesuatu yang positif.

“Bahkan kalau kita terobsesi dengan menolong orang miskin atau menyebarkan cinta, yang merupakan sebuah hal positif, tetap saja tidak boleh ada pikiran atau tindakan yang sampai mendominasi hidup kita sampai ke titik di mana kita hanya hidup untuknya,” papar Harra.

Kata “obsesi” berasal dari bahasa latin “obsidere”, yang artinya “untuk duduk di dalamnya, atau menghuni”. Orang yang menjadi obsesi kita ibarat menghuni otak kita. Mereka menjadi perhatian utama yang mengelilingi pikiran kita.

Obsesi bisa mempengaruhi pikiran kita

Ketika obsesi mendominasi diri kita, ia akan mencuri kemauan kita dan melemahkan semua kesenangan dalam hidup. Kita akan menjadi bodo, ketika pikiran kita mengulang lagi dialog, gambar, atau kata-kata yang sama. Dalam obrolan, kita hanya memiliki sedikit ketertarikan dari apa yang dikatakan orang lain, dan hanya membicarakan apa yang jadi obsesi kita, tidak sadar akan apa dampaknya pada orang lain.

Seperti dikatakan Darlen Lancer, JD, MFT, terapis pernikahan dan keluarga, serta ahli dalam hubungan dan kodependensi dalam PsychCentral, obsesi memiliki kekuatan yang berbeda-beda pada setiap orang. Ketika obsesi hanya dalam tahap ringan, kita masih bisa bekerja dan mengendalikan diri kita. Ketika obsesi semakin intens, pikiran kita akan fokus pada obsesi kita. 

Yang perlu diperhatikan adalah obsesi bisa memengaruhi pikiran kita. Pikiran kita berlari dalam lingkaran, merasakan kecemasan, fantasi, atau berusaha mencari sebuah jawaban. Mereka bisa mengambil alih hidup kita, jadi kita bisa lupa jam, tidur, atau bahkan hari, dan kita teralihkan dari aktivitas yang menyenangkan dan produktif.

Obsesi bisa melumpuhkan kita. Kadang-kadang ia mendorong kita berperilaku kompulsif seperti berkali-kali mengecek email atau media sosial. Kita kehilangan kendali dengan diri kita, perasaan kita, dan kemampuan kita untuk berpikir logis dan menyelesaikan masalah. Obsesi seperti ini biasanya dikendalikan oleh rasa takut.

Ada banyak sekali obsesi yang bisa memberikan dampak buruk bagi kita, tapi hanya ada satu cara untuk menghentikannya. “Cara terbaik untuk menghentikan obsesi adalah dengan mendatangi akal sehat kita,” jelas Lancer singkat.

5 langkah mengendalikan obsesi

Mungkin awalnya agak sulit bila langsung berusaha untuk menghilangkan obsesi pada diri Anda, baik pada apapun itu. Mulai dari obsesi terhadap pakaian, makanan, wanita, bahkan aktor atau penyanyi idola.

Namun, Alex Lickerman, M.D., dokter penyakit dalam umum dan juga asisten wakil presiden untuk Student Health and Counseling Services di University of Chicago, mengungkapkan beberapa langkah dalam mengendalikan obsesi, seperti yang ia tulis di PsychologyToday.

  • Alihkan perhatian Anda. Paksakan diri Anda untuk menjinakkan obsesi Anda dengan tidak mengindahkannya. Cari sesuatu yang lebih menarik dan nyaman untuk mengalihkan Anda dari obsesi tersebut, untuk memberikan Anda waktu istirahat dari obsesi Anda. Ini akan membantu Anda mengingat bahwa ada hal lainnya dalam hidup yang lebih penting. Baca novel, nonton film, atau bantu teman yang lagi stres. Lakukan sesuatu yang bisa membuat Anda keluar dari pikiran Anda sendiri.
  • Selesaikan pekerjaan yang tertunda. Kadang-kadang obsesi menghambat kita melakukan sesuatu. Mungkin obsesi membuat kita tidak bisa menyelesaikan membaca buku, tidak fokus dalam mengerjakan tugas, atau kurang perhatian pada teman yang sedang butuh bantuan. Ambil waktu untuk fokus pada satu tujuan, dan buat tujuan baru setelah tercapai.
  • Fokus pada tujuan terbesar Anda. Temukan tujuan hidup Anda baik jangka pendek maupun jangka panjang. Dan jika Anda bisa menemukan tujuan hidup yang bisa menginspirasi, Anda akan bisa menyadarkan diri sendiri untuk kembali ke realita ketika pikiran obsesif menyerang Anda.
  • Lakukan kegiatan olahraga yang menyenangkan. Lakukan kegiatan fisik apapun yang menyenangkan bagi Anda dan bisa mengalihkan perhatian dari obsesi Anda. Anda bisa melakukan meditasi, ikut karate, atau menari. Luangkan banyak waktu, karena seiring berjalannya waktu, obsesi akan hilang dengan sendirinya.
  • Dengarkan yang orang lain katakan kepada Anda. Jika Anda memiliki teman dekat atau keluarga yang khawatir dengan obsesi Anda yang berlebihan, mereka mungkin benar. Bukalah telinga dan pikiran Anda pada apa yang mereka sampaikan kepada Anda.

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"

Yang juga perlu Anda baca

Pro dan Kontra Mengonsumsi Obat Antidepresan

Antidepresan bisa membantu penderita depresi agar pulih, tapi ada efek samping yang perlu diwaspadai. Pahami pro dan kontra antidepresan berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Psikologi 18/06/2020 . Waktu baca 5 menit

Pura-pura Sakit? Bisa Jadi Anda Mengidap Sindrom Munchausen

Tanpa Anda sadari, sering berpura-pura sakit ternyata bisa menandakan gangguan jiwa. Cari tahu tanda-tanda dan penyebab sindrom pura-pura sakit berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Psikologi 13/06/2020 . Waktu baca 5 menit

Khasiat Minyak Esensial untuk Meredakan Stres

Pertolongan pertama saat stres: gunakan minyak esensial untuk meredakan stres. Apa saja jenis minyak esensial dan bagaimana cara menggunakannya?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Tips Sehat 05/06/2020 . Waktu baca 6 menit

Delusi dan Halusinasi, Apa Bedanya?

Delusi dan halusinasi sama-sama membuat orang melihat dan merasakan hal-hal yang sebenarnya tidak nyata. Tapi, yang mana yang merupakan gangguan mental?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Hidup Sehat, Psikologi 01/06/2020 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Berpikir negatif demensia

Sering Berpikir Negatif Bisa Tingkatkan Risiko Demensia

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 20/06/2020 . Waktu baca 4 menit
psikoterapi

Keluar dari Lubang Hitam Anda Lewat Psikoterapi

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 20/06/2020 . Waktu baca 5 menit
sumber stres dalam pernikahan

6 Sumber Stres Utama dalam Pernikahan

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 19/06/2020 . Waktu baca 5 menit
hipnoterapi

Memanfaatkan Hipnoterapi untuk Menyembuhkan Trauma Psikologis

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 18/06/2020 . Waktu baca 5 menit