Menyiasati Jadwal Minum Obat saat Puasa Ramadan

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 12 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Puasa di bulan Ramadan wajib bagi umat muslim. Namun, ada yang harus diperhatikan bagi mereka yang perlu minum obat secara rutin. Rutinitas minum obat tersebut dapat disiasati agar tetap bisa menjalankan puasa dengan tenang.

Berikut beberapa hal yang harus diperhatikan bagi orang yang perlu minum obat rutin bila ingin tetap berpuasa.

Menyiasati jadwal minum obat saat puasa

minum saat puasa

Selama berpuasa, waktu minum obat kita berubah dari 24 jam jadi lebih kurang 10 jam. Penyesuaian waktu penggunaan obat tersebut dibutuhkan sehingga efek terapi pengobatan tetap optimal.

Membagi jadwal minum obat antara waktu berbuka puasa dan sahur

  • Untuk obat dengan dosis satu kali dalam sehari, minumlah saat berbuka atau saat sahur. 
  • Untuk obat dengan dosis dua kali dalam sehari, minumlah satu kali saat berbuka dan satu kali saat sahur.
  • Untuk obat dengan dosis tiga sampai empat kali sehari, minumlah tiap obatnya dengan membagi durasi waktu antara berbuka puasa dan sahur secara sama rata.

Lebih jelasnya perihal mengonsumsi obat tiga sampai empat kali dalam sehari, tim Farmasi Rumah Sakit Umum Pusat Dokter Kariadi, Semarang membagikan tips-nya dengan cara berikut:

  • Untuk yang harus menggunakan obat tiga kali sehari: yang pertama segera saat waktu berbuka tiba yakni sekitar pukul 18.00, yang kedua diminum pukul 23.00, dan yang ketiga pada waktu sahur yakni pukul 4.00. 
  • Untuk yang harus menggunakan obat empat kali sehari: yang pertama segera saat waktu berbuka tiba yakni sekitar pukul 18.00, yang kedua diminum pukul 22.00, yang ketiga pada pukul 01.00, dan yang keempat pada waktu sahur yakni sekitar pukul 04.00.

Penggunaan obat sebelum dan sesudah makan saat puasa

Bila ada aturan obat diminum sebelum makan, minumlah obat 30 menit sebelum makan sahur dan/atau sebelum menyantap makanan berat saat buka puasa.

Sementara itu, penggunaan obat sesudah makan artinya Anda harus mengonsumsi obat tersebut saat kondisi lambung telah terisi makanan. Anda bisa meminum obat kira-kira 5-10 menit setelah makan. 

Pastikan waktu penggunaan obat Anda sesuai dengan aturan waktu makan. Jangan sampai karena sudah seharian berpuasa Anda langsung berbuka dengan makanan berat dan lupa kalau ada obat yang harus diminum sebelum makan. 

Tidak semua penggunaan obat membatalkan puasa

tangan diinfus

Minum obat saat pada siang hari bisa membatalkan puasa, tapi ternyata tidak semua penggunaan obat membatalkan puasa. Ada jenis obat yang bisa digunakan pada siang hari saat menjalankan ibadah puasa.

Daftar jenis penggunaan obat yang tidak membatalkan puasa didapatkan dari kesepakatan para ahli medis dan agama. Kesepakatan tersebut diambil setelah diskusi besar dalam seminar medis religius pada 1997 bertajuk “An Islamic view of certain contemporary medical issues” yang diselenggarakan di Maroko.

Berikut daftar jenis penggunaan obat yang tidak membatalkan puasa:

  1. obat tetes mata
  2. semua zat yang diserap ke dalam tubuh melalui kulit, seperti krim, salep, dan plester obat
  3. suntikan melalui kulit, otot, sendi, atau pembuluh darah (kecuali pemberian makanan melalui intravena atau biasa dikenal dengan infus)
  4. bantuan oksigen, bantuan anestesi atau suatu tindakan menghilangkan rasa sakit
  5. tablet nitrogliserin atau obat yang ditempatkan di bawah lidah untuk pengobatan angin duduk
  6. obat kumur atau semprotan oral, dengan syarat tidak ada yang tertelan.
  7. tetes hidung atau semprotan hidung
  8. inhaler

Konsultasikan kondisi kesehatan dan aturan minum obat terkait puasa

tes untuk dermatitis kontak

Anda yang wajib minum obat rutin dan berkeinginan untuk menjalankan puasa sebaiknya berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu.

Hal tersebut untuk mengetahui jadwal minum obat yang direkomendasikan, kekuatan tubuh untuk puasa, ataupun hal-hal lain menyangkut penyakit dan obat Anda.

Dokter akan meninjau kondisi kesehatan Anda dan memutuskan apakah pasien bisa berpuasa atau tidak. Anda akan diberi tahu potensi risiko yang mungkin mempengaruhi kesehatannya jika berpuasa. 

Anda juga sebaiknya bertanya mengenai efektivitas dan keamanan minum obat saat puasa. Hal tersebut untuk mengantisipasi perubahan jadwal minum obat yang dilakukan setelah bulan puasa untuk kembali ke jadwal minum obat yang normal.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Baca Juga:

    Yang juga perlu Anda baca

    Mengenal Berbagai Efek Samping Imunisasi: Bahaya Atau Tidak?

    Jangan sampai berbagai efek samping imunisasi (vaksin) bikin Anda takut apalagi ragu diimunisasi. Pelajari dulu seluk-beluknya di sini, yuk.

    Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Riska Herliafifah
    Imunisasi, Kesehatan Anak, Parenting 16 Oktober 2020 . Waktu baca 12 menit

    11 Prinsip Menjaga Kesehatan Gigi dan Mulut Sehari-hari

    Banyak kebiasaan sehari-hari yang tanpa Anda sadari dapat berdampak negatif pada kesehatan mulut dan gigi. Begini cara mengakalinya.

    Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
    Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
    Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 16 Oktober 2020 . Waktu baca 6 menit

    Pilihan Obat Sakit Gigi Antibiotik dan Apotek yang Ampuh untuk Anda

    Obat apa yang Anda andalkan ketika sakit gigi menyerang? Berikut adalah obat sakit gigi paling ampuh yang bisa dijadikan pilihan!

    Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
    Ditulis oleh: Risky Candra Swari
    Gigi dan Mulut, Hidup Sehat 16 Oktober 2020 . Waktu baca 13 menit

    Alergi Binatang Kucing dan Anjing: Penyebab dan Cara Mengatasinya

    Suka gatal dan bersin saat di dekat hewan berbulu? Bisa jadi itu pertanda Anda alergi binatang seperti kucing atau anjing. Cari tahu di sini.

    Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
    Ditulis oleh: Novita Joseph
    Alergi, Penyakit Alergi Lainnya 15 Oktober 2020 . Waktu baca 8 menit

    Direkomendasikan untuk Anda

    daging ayam belum matang

    4 Penyakit Akibat Makan Daging Ayam Belum Matang (Plus Ciri-cirinya)

    Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
    Dipublikasikan tanggal: 20 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
    perlukah lansia minum susu

    Apakah Lansia Masih Perlu Minum Susu? Berapa Banyak yang Dibutuhkan?

    Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
    Dipublikasikan tanggal: 20 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
    bahaya makanan asin

    Kenapa Kita Tak Boleh Terlalu Banyak Makan Makanan Asin?

    Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
    Dipublikasikan tanggal: 19 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
    vaksin MMR

    Vaksin MMR: Manfaat, Jadwal, dan Efek Samping

    Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
    Ditulis oleh: Novita Joseph
    Dipublikasikan tanggal: 16 Oktober 2020 . Waktu baca 9 menit