🔥 Diskusi Menarik

sesak nafas

dok mau bertanya saya udah 4 harian ini nyeri dada tpi tdk menusuk disertai sesak diarea dada tengah seperti penuh mual kyak mau muntah trs di tenggorokan seperti ada yg mengganjal tpi tidak sakit itu knpa ya kalau malam kadang sesak nafas dan kwmarin periksa di kasih obat asma tetapi sesaknya masih

0
17k
2 komen

2 komentar

Halo, terima kasih atas pertanyaan anda.


Kemungkinan gejala yang anda rasakan karena GERD. Gastroesophageal reflux disease (GERD) adalah gangguan pencernaan yang ditandai dengan refluks asam lambung berulang dalam jangka panjang. Refluks asam lambung merupakan kondisi ketika asam lambung mengalir naik kembali menuju kerongkongan. Asam lambung yang naik dapat mengikis dan menyebabkan iritasi pada bagian dalam kerongkongan. Akibatnya, timbullah sensasi nyeri ulu hati yang terasa panas seperti terbakar juga pada tenggorokan (heartburn), serta rasa asam pada mulut. Setiap orang dapat memproduksi asam lambung dalam jumlah yang bervariasi. Akan tetapi, laju produksinya cenderung meningkat setelah makan karena asam diperlukan untuk proses pencernaan. Asam lambung lalu akan menurun lagi dengan segera.Meski begitu, kenaikan asam lambung juga dapat menjadi pertanda adanya gangguan pada pencernaan jika terjadi sering atau berulang-ulang. Inilah yang dimaksud dengan penyakit refluks gastroesofagus alias GERD. Refluks kenaikan asam lambung dapat digolongkan sebagai GERD ringan jika terjadi sekitar 2 – 3 kali dalam seminggu. Kondisi sudah termasuk berat jika asam lambung naik hingga minimal seminggu sekali.


Secara garis besar, gejala gastroesophageal reflux disease (GERD) yakni sebagai berikut.

- Merasa seperti ada makanan yang tersangkut di dalam kerongkongan, sulit menelan, serta cegukan.

- Mengalami sensasi panas seolah terbakar di dada (heartburn), yang bisa menyebar sampai ke leher.

- Sakit atau nyeri pada ulu hati.

- Timbul rasa asam atau pahit di mulut.

- Ada cairan atau makanan yang naik dari dalam perut ke bagian mulut.

- Masalah pernapasan, seperti batuk kronis dan asma.

- Suara serak.

- Sakit tenggorokan.


Langkah pertama yang biasanya dilakukan untuk mengobati penyakit GERD yakni konsumsi obat. Jika pemakaian obat tidak memberikan hasil, dokter biasanya akan menyarankan prosedur tertentu untuk mengatasi masalah langsung pada lambung.

1. Konsumsi obat-obatan tanpa resep -> Sebagian besar obat GERD bekerja dengan mengurangi jumlah asam yang dihasilkan oleh lambung. Selain itu, di bawah ini beberapa jenis pilihan obat-obatan yang dijual bebas (OTC) lainnya untuk mengobati GERD.

a. Antasida -> Obat ini berguna untuk menetralisasi asam yang ada dalam lambung dengan bantuan bahan kimia alkali. Sifat basa dari obat antasida akan meningkatkan pH lambung dan mencegah kerusakan lebih lanjut pada lambung akibat paparan asam. Namun, konsumsi obat antasida saja tidak cukup untuk memulihkan kerongkongan yang meradang akibat asam lambung. Anda juga tidak boleh mengonsumsinya terlalu sering karena bisa menimbulkan efek samping berupa diare, sembelit, serta gangguan ginjal.

b. Obat-obatan untuk mengurangi jumlah asam -> Obat-obatan yang termasuk dalam kategori ini yakni H-2 receptor blocker. Obat ini dapat mengurangi jumlah asam lambung dengan menghambat kerja sel-sel penghasil asam lambung. Contoh obat yang termasuk golongan H-2 receptor blocker:

- cimetidine,

- famotidine,

- nizatidine, dan

- ranitidine.

Perlu diketahui bahwa kerja H-2 receptor blocker tidak secepat obat antasida. Meski begitu, H-2 receptor blocker termasuk obat GERD yang cukup efektif karena membantu mengurangi produksi asam lambung dalam waktu yang cukup lama, yakni hingga 12 jam.

c. Obat-obatan untuk menghambat produksi asam lambung -> Penghambat pompa proton (PPI) termasuk ke dalam golongan obat yang berfungsi sebagai penghambat produksi asam. Tak hanya itu, PPI juga membantu memulihkan kondisi kerongkongan yang mengalami iritasi akibat paparan asam terus-menerus.. Obat PPI untuk mengatasi GERD merupakan obat penghambat produksi asam yang lebih kuat ketimbang H-2 receptor blocker. Contoh obat PPI yang dijual bebas antara lain lansoprazole dan omeprazole.


Maka dari itu sebaiknya anda periksa lebih lanjut ke dokter spesialis penyakit dalam konsultan gastroenterohepatologi.


Sekian dan Terima Kasih

5 bulan yang lalu
Suka
Balas

Hai Sobat Sehat, pertanyaan Anda telah kami terima. Kami akan membantu memberikan penjelasan secara umum terlebih dulu, sebelum pakar kami memberikan respons ya.


Berdasarkan deskripsi gejala yang Anda berikan, ada beberapa kemungkinan penyebab sesak nafas dan nyeri dada yang Anda alami. Namun, sebagai asisten AI, saya tidak dapat memberikan diagnosis yang akurat tanpa melakukan pemeriksaan langsung dan melihat riwayat medis Anda secara lengkap. Beberapa kemungkinan penyebab sesak nafas dan nyeri dada yang Anda alami antara lain: 1. Asma: Asma adalah kondisi peradangan kronis pada saluran napas yang menyebabkan penyempitan dan kesulitan bernapas. Gejala yang umum termasuk sesak nafas, nyeri dada, dan batuk. Jika Anda telah diberikan obat asma tetapi gejalanya masih berlanjut, Anda mungkin perlu berkonsultasi kembali dengan dokter untuk penyesuaian pengobatan. 2. Gangguan pencernaan: Beberapa gangguan pencernaan seperti GERD (gastroesophageal reflux disease) atau tukak lambung dapat menyebabkan nyeri dada dan sensasi seperti ada yang mengganjal di tenggorokan. Gejala ini biasanya memburuk setelah makan. Jika Anda memiliki riwayat gangguan pencernaan, ini bisa menjadi penyebabnya. 3. Gangguan jantung: Nyeri dada dan sesak nafas juga bisa menjadi tanda adanya masalah pada jantung, seperti angina atau penyakit jantung koroner. Jika Anda memiliki faktor risiko seperti riwayat keluarga dengan penyakit jantung atau tekanan darah tinggi, sebaiknya segera berkonsultasi dengan dokter untuk evaluasi lebih lanjut. 4. Gangguan lainnya: Ada juga kemungkinan penyebab lain seperti gangguan pada paru-paru, gangguan pada otot atau tulang dada, atau masalah kecemasan dan stres. Untuk mendapatkan diagnosis yang akurat dan penanganan yang tepat, disarankan agar Anda segera berkonsultasi dengan dokter. Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik, menanyakan riwayat medis Anda secara detail, dan mungkin melakukan tes tambahan seperti tes darah, tes pencitraan, atau tes fungsi paru-paru. Jangan ragu untuk mengungkapkan semua gejala yang Anda alami kepada dokter agar dapat membantu dalam proses diagnosis. Semoga segera mendapatkan penanganan yang tepat dan sembuh segera.
5 bulan yang lalu
Suka
masukan
warningDisclaimer: Informasi yang disampaikan di atas adalah informasi umum, bukan pengganti saran medis resmi dari dokter atau pakar.
Related content
Iklan
Temukan komunitas Anda
Jelajahi berbagai jenis komunitas yang ada dan paling sesuai dengan kondisi kesehatan yang Anda hadapi.
Iklan