home

Artikel Bersponsor

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Rutin Berhubungan Seks Bisa Memperlambat Datangnya Menopause

Rutin Berhubungan Seks Bisa Memperlambat Datangnya Menopause

Meski pasti akan datang cepat atau lambat, menopause masih menjadi momok bagi banyak perempuan yang mulai memasuki usia 40-an. Untungnya, beredar kabar baik yang memperlihatkan bahwa berhubungan seks lebih rutin dapat menjadi salah satu cara untuk memperlambat menopause. Bagaimana penjelasannya?

Berhubungan seks memperlambat datangnya menopause

Kabar tersebut berawal dari sebuah penelitian oleh tim Universitas Kolese London yang diterbitkan pada jurnal Royal Society Open Science. Penelitian tersebut bertujuan untuk mengetahui apakah frekuensi aktivitas seksual berpengaruh terhadap kemungkinan cepat atau lambatnya seseorang mengalami menopause.

Tim peneliti menganalisis data dari 2,936 peserta perempuan dengan rata-rata usia 45 tahun. Data diambil dengan mewawancarai peserta seputar kegiatan seksual yang telah dilakukan selama enam bulan terakhir. Tidak hanya hubungan seks penetratif, aktivitas lainnya seperti seks oral dan masturbasi juga diperhitungkan dalam penelitian ini.

Data lain seputar kondisi kesehatan peserta yang mungkin akan berpengaruh pada hormon seperti kadar estrogen, BMI, dan usia saat menstruasi pertama turut menjadi pertimbangan.

Sebanyak 78% dari seluruh peserta telah menikah atau berada dalam sebuah hubungan, sedangkan 68% peserta tinggal bersama pasangannya. Sekitar 46% peserta telah memasuki masa perimenopause.

Berdasarkan data dari wawancara yang pertama, 64% wanita mengaku terlibat dalam beberapa jenis aktivitas seksual setiap minggunya.

Peneliti kembali melakukan wawancara lanjutan kepada peserta berjarak 10 tahun dari wawancara pertama. Pada wawancara kedua, rata-rata usia peserta telah mencapai 52 tahun dengan 45% di antaranya telah mengalami menopause.

Dari sana terlihat hasil bahwa perempuan yang rutin melakukan hubungan seks setiap minggu memiliki risiko sebesar 28% lebih rendah terhadap menopause di usia dini. Sedangkan perempuan yang melakukan hubungan seks setiap bulan menurunkan risiko sebesar 19 persen.

Bagaimana hal tersebut bisa terjadi?

seks saat menopause

Megan Arnot, seorang kandidat PhD di Universitas Kolese London yang merupakan salah satu dari tim peneliti menjelaskan, adanya potensi seks untuk memperlambat menopause mungkin masih berhubungan dengan tingkat energi yang siap dikeluarkan tubuh saat berovulasi.

Ketika seorang perempuan tidak melakukan hubungan seks, maka tidak ada kemungkinan kehamilan akan terjadi. Ovulasi sendiri merupakan proses yang membutuhkan banyak energi sehingga bisa saja efeknya memperburuk fungsi kekebalan tubuh. Jika tidak ada aktivitas seksual yang terjadi, maka tubuh pun memilih menggunakan energinya untuk hal yang lain.

Intinya, semakin sering seseorang berhubungan seks, semakin sering tubuhnya akan bersiap-siap dengan segala kemungkinan untuk hamil. Lain hal jika seseorang lebih jarang melakukannya, mekanisme tubuh yang bekerja untuk membuat kehamilan terjadi pun tidak bekerja dan akan berada dalam kondisi yang tidak aktif.

Haruskah lebih rutin berhubungan seks agar memperlambat menopause?

Penularan hepatitis C melalui hubungan seksual

Tidak ada aturan pasti seberapa sering seseorang harus berhubungan seksual. Namun, sebuah penelitian yang diterbitkan pada 2015 menemukan bahwa pasangan yang rutin melakukan aktivitas seks minimal satu kali per minggu memiliki hubungan yang lebih bahagia dibandingkan dengan mereka yang lebih jarang.

Sayangnya semakin bertambah usia, sering kali melakukan hubungan seksual dianggap sebagai sesuatu yang melelahkan. Terutama jika Anda dan pasangan sama-sama bekerja atau telah memiliki anak, menyisakan waktu untuk berdua mungkin jadi lebih sulit dibandingkan sebelumnya.

Berhubungan seks lebih rutin memang sudah terbukti bisa membantu Anda memperlambat datangnya menopause, tapi ini bukanlah satu-satunya cara yang bisa dilakukan. Penelitian di atas hanya menunjukkan adanya hubungan di antara seks dan menopause. Cepat atau lambatnya menopause juga dipengaruhi oleh faktor genetik dan pola hidup Anda sehari-hari.

Jika Anda ingin menunda menopause, ada baiknya Anda juga melakukan upaya untuk menjaga kesehatan seperti menghentikan kebiasaan merokok dan makan makanan bernutrisi. Beberapa yang dipercaya bisa bantu menunda menopause adalah makanan yang mengandung antioksidan dan karbohidrat kompleks yang bisa meningkatkan produksi estrogen.

Ingatlah, menopause merupakan hal alami yang pasti akan terjadi di kemudian hari. Terlepas kapan menopause akan datang menghampiri Anda, berfokus untuk menjalani hidup yang sehat dan bahagia tetap menjadi hal yang penting.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

More frequent sexual activity linked with later menopause. (2020). Retrieved 11 March 2020, from https://www.medicalnewstoday.com/articles/having-less-sex-linked-to-earlier-menopause#Sexual-frequency-tied-to-menopause-start

This Is How Often Happy Couples Have Sex. (2020). Retrieved 11 March 2020, from https://www.health.com/sex/how-often-couples-have-sex

These foods may delay your menopause. (2020). Retrieved 11 March 2020, from https://www.medicalnewstoday.com/articles/321700#Free-radicals-may-play-a-role


Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Winona Katyusha Diperbarui 30/03/2020
Ditinjau secara medis oleh dr Patricia Lukas Goentoro
x