Inilah Kenapa Ada yang Suka Makanan Pedas, Ada Juga yang Tak Kuat

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 6 September 2017 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Apakah Anda termasuk penggemar dari makanan pedas? Seberapa tahan Anda menghadapi rasa pedas tersebut? Setiap orang memiliki kemampuannya sendiri-sendiri dalam menghadapi makanan pedas. Mengapa ada orang yang mampu makan makanan pedas sementara yang lainnya tidak? Tidak hanya itu, kemampuan seseorang untuk mengonsumsi makanan dengan rasa yang pedas akan berbeda-beda. Sebenarnya apa alasan yang menyebabkan semua itu terjadi?

Orang yang suka makanan pedas mempunyai kepribadian yang berbeda

Ternyata, dalam beberapa studi orang yang gemar makan makanan pedas memiliki kepribadian yang cenderung sama – tentu saja berbeda dengan kepribadian dengan orang yang tidak suka makan pedas. Terdapat sebuah hipotesis yang menyatakan bahwa orang yang gemar makan makanan pedas cenderung mempunyai sifat petualang.

Gemar makan makanan pedas dapat diibaratkan seperti Anda menaiki roller coaster atau permainan menantang nyali dan adrenalin. Saat Anda menaiki permainan yang membutuhkan nyali besar tersebut untuk pertama kalinya, maka Anda akan merasakan detak jantung yang cepat, mengeluarkan keringat lebih banyak, dan ketakutan. Hal ini alami terjadi dan merupakan respon tubuh yang disebut dengan mekanisme ‘bertarung atau berlari’ (fight or flight respon).

Setelah Anda berhasil melewati rintangan tersebut dengan keadaan yang aman dan baik-baik saja, maka hal tersebut akan menantang Anda untuk melakukan hal yang lebih di waktu selanjutnya. Sama seperti ketika Anda mencoba makanan pedas pertama kali, respon tubuh yang muncul akan sama seperti saat Anda melewati rintangan tersebut. Tetapi ketika berhasil memakan semua makanan dengan rasa pedas tersebut, justru Anda merasa tertantang untuk mencoba tingkat kepedasan yang lebih dari sebelumnya. Kemudian Anda akan mencoba tingkat kepedasan yang baru, saat berhasil melewatinya kembali maka Anda akan mencoba hal yang lebih dari itu. 

Persamaan kepribadian orang yang suka makan makanan pedas juga dibuktikan dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2012. Dalam penelitian ini, memang kelompok orang yang menyukai makanan pedas terlihat mempunyai kepribadian dan perilaku yang sama, cenderung menyukai tantangan.

Genetik bisa jadi salah satu alasannya

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh para peneliti yang berasal dari University of Helsinki menyatakan bahwa kemampuan seseorang untuk makan pedas juga dipengaruhi oleh genetik yang dimilikinya. Dalam penelitian yang melibatkan para saudara kembar ini, menemukan bahwa sebanyak 18-58% orang yang suka makanan pedas mempunyai kesamaan genetik.

Menurut para peneliti, genetik berperan dalam menentukan variasi dan jumlah serabut saraf yang berfungsi untuk menerima rangsangan dari rasa pedas tersebut. Semakin sedikit serabut saraf khusus untuk menerima rangsangan dari rasa pedas tersebut, maka semakin kuat seseorang untuk mengonsumsi makanan tersebut bahkan tingkat kepedasannya bisa bertambah.

Walaupun seseorang mempunyai banyak serabut saraf untuk menerima rangsangan dari rasa pedas – membuat orang tersebut tidak tahan dengan rasa pedas – namun kemampuan untuk mengonsumsi makanan pedas bisa Anda terapkan dengan membiasakan diri memakannya. Oleh karena itu, lingkungan juga berpengaruh terhadap toleransi rasa pedas yang dimiliki oleh seseorang.

Pengaruh lingkungan sekitar

Jika Anda menyukai makanan pedas, coba lihat lingkungan sekitar serta keluarga Anda. Apakah mereka juga rata-rata mengonsumsi makanan dengan rasa pedas juga? Ya, selera makanan di dalam keluarga sangat mempengaruhi pola makan seseorang. Apabila Anda terlahir di keluarga dan lingkungan yang suka dengan rasa pedas, maka Anda akan cenderung untuk memilih makanan dengan preferensi rasa yang sama. Hal ini bisa menjadi suatu kebiasaan bahkan ‘diturunkan’.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Benarkah Minyak Kutus Kutus Baik untuk Kesehatan? Cek Faktanya di Sini!

Salah satu minyak herbal yang sedang populer adalah minyak kutus kutus. Namun sebelum beli, yuk cek klaim manfaat minyak kutus-kutus di sini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Pengobatan Herbal dan Alternatif, Herbal A-Z 27 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit

3 Fakta Tentang Hati (Liver) Manusia yang Ternyata Menakjubkan

Sebagai organ vital manusia, hati (liver) berperan penting dalam menjaga kesehatan. Cari tahu fakta tentang hati manusia berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Kesehatan Pencernaan, Penyakit Hati (Liver) 27 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

7 Trik Jitu Agar Tak Mudah Tergoda Makan Junk Food

Anda tidak bisa berhenti makan junk food? Tenang, ada siasat khusus untuk menghindari godaan makan makanan tak sehat. Intip caranya di sini, yuk.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Tips Makan Sehat, Nutrisi 27 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Habis Makan, Gula Darah Malah Turun Drastis? Apa Sebabnya?

Lemas habis makan mungkin masih wajar. Tapi kalau Anda gemetaran atau berkeringat, bisa jadi tanda gula darah turun. Hal ini disebut hipoglikemia reaktif.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Angelina Yuwono
Penyakit Diabetes, Gula Darah Normal 26 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

obat kuat alami

11 Pilihan Obat Kuat Alami yang Bikin Pria Lebih Tahan Lama di Ranjang

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 27 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit
menelan sperma

Apakah Bisa Hamil Jika Kita Menelan Sperma?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 27 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit
radiasi wi-fi

Benarkah Radiasi dari Wi-Fi Bisa Memicu Kanker Anak?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 27 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
tremor bisa sembuh

Apakah Tremor Bisa Disembuhkan? Apa Saja Pengobatannya?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 27 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit