home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Kutil di Leher

Definisi kutil di leher|Gejala|Penyebab dan faktor risiko|Diagnosis|Pengobatan
Kutil di Leher

Definisi kutil di leher

Kutil di leher adalah pertumbuhan jaringan abnormal pada kulit yang diawali dengan benjolan kecil dan terjadi di kulit leher. Seperti kutil pada umumnya, kutil di leher memiliki tekstur yang kasar dan kering saat disentuh.

Kutil biasanya tidak berbahaya dan dapat hilang dengan sendirinya. Namun, kemunculannya di area leher mungkin mengganggu penampilan. Sehingga, banyak yang melakukan segala cara untuk segera melenyapkannya.

Kutil juga termasuk penyakit kulit menular dan bisa menginfeksi orang lain melalui kontak fisik dengan orang yang memilikinya.

Seberapa umum kutil di leher terjadi?

Kutil di leher cukup umum terjadi. Kemunculannya bisa dialami oleh siapa saja, terlepas dari usia dan jenis kelaminnya. Meski demikian, kebanyakan kasus kutil ditemukan pada orang-orang yang berusia lebih muda.

Untungnya, kemunculan kutil bisa dicegah dengan menghindari faktor risikonya.

Gejala

Kutil yang muncul di leher serupa dengan kutil pada umumnya. Seperti yang telah disebutkan, kutil ditandai dengan munculnya benjolan kecil yang bertekstur kasar.

Warnanya bisa bervariasi, dari putih, merah muda, atau abu-abu kecoklatan. Ada juga kutil yang muncul dengan titik-titik hitam. Titik-titik ini merupakan bentuk penggumpalan pembuluh darah kecil.

Namun, terdapat pula jenis kutil lainnya yang berbeda dari kutil yang umum, misalnya kutil datar.

Kutil yang datar tidak membentuk benjolan yang menonjol seperti kutil biasa. Teksturnya halus dan berwarna merah muda. Ukurannya pun lebih kecil dari kutil lainnya.

Kutil di leher ini memang jarang ditemui, tetapi ketika muncul seringnya dalam ukuran yang besar.

Penyebab dan faktor risiko

Apa penyebab munculnya kutil di leher?

Kutil disebabkan oleh infeksi virus Human papillomavirus (HPV). Virus ini memiliki 150 jenis, tetapi hanya sedikit yang dapat menyebabkan kutil di kulit.

Virus ini dapat ditularkan melalui hubungan seksual tanpa pengaman, kontak fisik dengan orang yang terinfeksi, atau menggunakan barang-barang yang sama dengan penderita seperti handuk atau pakaian.

Nah, kutil yang muncul di leher dapat terjadi bila Anda langsung menggaruk atau menyentuh area tersebut setelah menyentuh kutil.

Infeksi virusnya dimulai pada lapisan basal epidermis kulit. Kemudian, virus ini menyebabkan pembelahan sel pada keratinosit serta menimbulkan penebalan kulit, lalu memproduksi partikel virus yang menular.

Apa faktor seseorang lebih berisiko terhadap kondisi ini?

Seseorang akan lebih berisiko terhadap kondisi ini bila:

  • masih berusia belia, sebab tubuh belum membangun kekebalan terhadap virus,
  • memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah,
  • pernah menjalani transplantasi organ,
  • melakukan kontak fisik dengan orang yang memiliki kutil,
  • minum obat-obatan yang bersifat menekan sistem imun, serta
  • memiliki penyakit dermatitis yang dapat merusak lapisan pelindung kulit.

Mengingat kemunculan kutil di leher merupakan kondisi yang cukup umum, Anda yang tidak termasuk atau memiliki faktor-faktor di atas belum tentu sepenuhnya terbebas dari risiko.

Diagnosis

Awalnya, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik terlebih dahulu dengan melihat kondisi kutil yang tumbuh di leher Anda.

Dokter juga akan menanyakan seputar riwayat kesehatan Anda atau bila Anda telah melakukan kontak dengan pasien yang juga telah terinfeksi.

Untuk menegakkan diagnosis, Anda perlu menjalani tes lanjutan seperti tes biopsi kulit. Metode ini bisa dilakukan dengan hanya mengikis lapisan atas kutil atau mengambil sebagian kecil dari jaringan kutil.

Nantinya, sampel kutil di leher yang telah diambil akan diperiksa di laboratorium untuk memastikan apakah terdapat virus atau tidak.

Pengobatan

Kutil seringnya bisa menghilang sendiri tanpa pengobatan. Namun, hal ini memakan waktu satu hingga dua tahun. Bila Anda merasa terganggu dengan kehadirannya, Anda bisa langsung menyingkirkannya dengan obat kutil.

Selain menghancurkan kutil, pemberian obat juga difungsikan untuk merangsang respons sistem kekebalan tubuh agar dapat melawan virus.

Obat yang paling sering diberikan yakni obat kutil pengelupasan berkandungan asam salisilat. Obat ini bekerja dengan menghilangkan lapisan kutil sedikit demi sedikit.

Pemberian obat tersebut akan lebih efektif bila dikombinasikan dengan terapi pembekuan yang harus dilakukan di rumah sakit. Nantinya, dokter akan memberikan nitrogen cair di atas kutil di leher. Cairan nitrogen ini akan membeku dan membuat lepuhan di sekitar kutil.

Dalam kurun waktu seminggu, kutil yang telah menjadi lepuhan terkelupas dan mati. Sayangnya, terapi ini bisa meninggalkan bekas luka berupa perubahan warna kulit.

Selain itu, Anda bisa mengobati kutil di leher dengan operasi kecil atau perawatan laser. Operasi kecil dilakukan dengan membedah jaringan kutil dan mengangkatnya.

Sedangkan perawatan laser akan membakar jaringan yang terinfeksi sehingga jaringan tersebut mati dan kutil bisa rontok.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Common Warts. (2020). Mayo Clinic. Retrieved 23 June 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/common-warts/diagnosis-treatment/drc-20371131

Viral Wart. (2021). DermNet NZ. Retrieved 23 June 2021, from https://dermnetnz.org/topics/viral-wart/

How to Get Rid of Warts. (2019). Harvard Health. Retrieved 23 June 2021, from https://www.health.harvard.edu/diseases-and-conditions/how-to-get-rid-of-warts

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Winona Katyusha Diperbarui 05/08/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro