backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan

8 Tanggung Jawab dan Peran Adik dalam Keluarga, Tak Kalah Penting

Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto · General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


Ditulis oleh Nabila Azmi · Tanggal diperbarui 4 minggu lalu

8 Tanggung Jawab dan Peran Adik dalam Keluarga, Tak Kalah Penting

Kehadiran adik dalam sebuah keluarga memberi warna pada dinamika keluarga, tetapi juga membawa tanggung jawab yang penting. Mereka memiliki beragam peran yang mencakup berbagai aspek dalam keluarga. Simak apa saja tanggung jawab adik dalam keluarga di bawah ini!

Apa tanggung jawab adik dalam keluarga?

Kebanyakan orang mungkin menganggap adik cenderung lebih santai atau kurang penting dibandingkan seorang kakak yang punya peran beragam.

Faktanya, meski menjadi anak bungsu atau bukan yang lahir pertama, keberadaan adik dalam keluarga juga punya peran, tanggung jawab, atau kewajiban yang penting untuk menciptakan keluarga yang harmonis.

Jadi, apa tanggung jawab adik? Berikut ini beberapa di antaranya.

1. Mendukung anggota keluarga lainnya

kakak menjaga adik

Salah satu tanggung jawab adik adalah mendukung anggota keluarga lainnya. Dukungan ini dapat berbentuk emosional maupun fisik, seperti membantu dalam pekerjaan rumah atau mendampingi mereka ketika menghadapi masalah.

Dilansir dari studi yang dirilis oleh Society for Research in Child Development, baik adik maupun kakak, keduanya punya peran signifikan dalam pengembangan empati satu sama lain.

Studi ini memberikan wawasan penting bahwa tanggung jawab adik tidak hanya terbatas pada tugas-tugas rumah. Ini juga meliputi kontribusi vital mereka dalam membentuk rasa empati anggota keluarga lainnya. 

2. Menjadi contoh yang baik

Meskipun adik lebih muda, mereka memiliki kesempatan untuk menjadi contoh yang baik melalui perilaku dan prestasi mereka.

Ini bisa berarti menunjukkan dedikasi terhadap belajar, menghargai aturan keluarga, dan bersikap baik terhadap orang lain. 

Sikap ini tidak hanya memengaruhi adik-adik yang lebih muda. Hal tersebut juga membantu orangtua dalam mendidik anak yang lebih tua tentang tanggung jawab mereka.

3. Berpartisipasi dalam kegiatan keluarga

Aktif dalam kegiatan keluarga adalah peran adik lainnya sebagai cara untuk menunjukkan komitmen kepada keluarga.

Hal ini termasuk menghadiri acara keluarga, membantu persiapan acara, atau bahkan menginisiasi kegiatan keluarga yang baru.

Partisipasi ini meningkatkan ikatan antar anggota dan menunjukkan nilai keluarga.

4. Bertanggung jawab atas tugas di rumah

Adik juga punya kewajiban untuk berkontribusi dalam pekerjaan rumah sehari-hari sesuai dengan usia dan kemampuan mereka.

Ini termasuk tugas-tugas sederhana seperti membersihkan kamar tidur atau membantu dalam menyiapkan makanan.

Keterlibatan dalam tugas rumah tangga mengajarkan adik tentang kerja keras dan kerja sama tim.

5. Menjaga privasi dan kehormatan keluarga

perencanaan perlindungan keluarga

Seorang adik juga memiliki tanggung jawab dalam menghormati privasi anggota keluarga lain dan menjaga keharmonisan dalam rumah tangga.

Adik harus memahami kapan harus memberikan ruang kepada saudara-saudara mereka dan kapan harus membantu mereka dalam keadaan sulit.

Hal ini bisa dilakukan dengan tidak memasuki kamar kakak atau orangtua tanpa izin. Ini menjadi tanda penghormatan terhadap privasi mereka. 

6. Membantu menyelesaikan konflik

Konflik dalam keluarga memang tak terelakkan. Ada saja konflik keluarga yang mungkin terjadi.

Pada kondisi ini, tidak hanya mengandalkan peran ayah dan ibu atau bahkan kakak, adik juga dapat berperan dalam menyelesaikan konflik ini dengan bijak.

Menjadi mediator yang netral atau sekadar memberikan pendapat yang objektif bisa sangat membantu dalam menyelesaikan perselisihan dalam keluarga. 

7. Meneruskan tradisi keluarga

Meneruskan tradisi keluarga ternyata juga menjadi peran adik yang cukup penting. Pasalnya, tradisi keluarga merupakan salah satu aspek yang memperkuat ikatan dan identitas keluarga.

Hal ini bertujuan membantu mempertahankan rasa kebersamaan dan kekeluargaan.

Sebagai contoh, adik bisa berinisiatif untuk belajar cara membuat masakan keluarga dari ibu atau neneknya. Setelah itu, mereka bisa membagikan resep serta teknik tersebut kepada saudara-saudaranya. 

8. Memberikan dukungan dalam situasi sulit

Ketika keluarga menghadapi situasi sulit, seperti kehilangan anggota keluarga atau masalah finansial, adik harus hadir untuk memberikan dukungan. 

Dukungan ini bisa berupa memberikan semangat, membantu menemukan solusi, atau sekadar menjadi pendengar yang baik.

Misalnya, ketika keluarga mengalami krisis finansial, adik mungkin memutuskan untuk mengambil pekerjaan paruh waktu untuk meringankan beban keluarga. 

Kesimpulan

Tanggung jawab adik dalam keluarga sangat beragam dan penting untuk menciptakan dinamika keluarga yang sehat dan harmonis. Tanggung jawab tersebut bisa berupa mendukung anggota keluarga lainnya, berpartisipasi dalam kegiatan keluarga, hingga memberikan dukungan dalam situasi sulit. Peran ini tidak hanya mengajarkan adik tentang nilai, empati, dan tanggung jawab. Hal tersebut juga memperkuat ikatan keluarga dan mendukung perkembangan pribadi setiap anggotanya.

Catatan

Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Ditinjau secara medis oleh

dr. Carla Pramudita Susanto

General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


Ditulis oleh Nabila Azmi · Tanggal diperbarui 4 minggu lalu

advertisement iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

advertisement iconIklan
advertisement iconIklan