backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan

Haid di Sekolah Bikin Panik? Ini Tips Perbekalan untuk si Kecil

Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita · General Practitioner · None


Ditulis oleh Riska Herliafifah · Tanggal diperbarui 26/10/2021

    Haid di Sekolah Bikin Panik? Ini Tips Perbekalan untuk si Kecil

    Haid atau menstruasi di sekolah seolah menjadi kejadian yang memalukan bagi remaja. Rasa khawatir yang paling umum adalah takut darah tembus ke seragam sekolah. Apalagi bila ini adalah pengalaman haid pertama kali, anak pasti merasa panik dan bingung. Orangtua dan guru di sekolah berperan dalam memberi pembekalan tentang menstruasi saat sedang sekolah. Berikut penjelasannya, simak, yuk!

    Hal yang perlu anak lakukan saat haid di sekolah

    pola asuh permisif

    Mengutip dari Kids Health, jadwal menstruasi pada remaja biasanya masih belum teratur atau datang rutin setiap bulan.

    Inilah yang membuat anak merasa kaget saat haid keluar ketika beraktivitas. 

    Agar tidak panik saat menstruasi mendadak, selalu persiapkan perlengkapan cadangan. 

    Lebih jelasnya, berikut hal-hal yang perlu anak siapkan untuk mengantisipasi haid saat sedang di sekolah.

    1. Selalu membawa pembalut dan celana dalam 

    Mengingat menstruasi bisa datang kapan saja, orangtua perlu menyiapkan dan memastikan anak membawa pembalut dan celana dalam cadangan setiap hari.

    Simpan 1-2 pembalut di dalam dompet, kantong, atau tas sekolah. 

    Pembalut akan menjadi penyelamat saat menstruasi datang karena mampu menyerap cairan yang akan menempel pada celana dalam. 

    Pembalut tersebut akan menyerap darah dan menampungnya agar tidak bocor keluar.

    Sementara celana dalam cadangan akan menggantikan celana dalam yang sebelumnya anak pakai, terutama bila darah menempel hingga membuat tidak nyaman bila celana tidak diganti.

    2. Membawa obat pereda nyeri

    Haid atau menstruasi sering bersamaan dengan nyeri atau kram perut yang tentu mengganggu aktivitas sehari-hari.

    Ibu bisa membawakan obat pereda nyeri haid, seperti ibuprofen atau paracetamol, ke dalam tas sekolah anak bersamaan dengan pembalut.

    Agar lebih gampang dicari, ibu dapat memasukkan obat dan pembalut dalam satu kantong sehingga memudahkan anak saat membutuhkannya.

    Mengapa gangguan siklus menstruasi dipertanyakan sebagai efek samping vaksin COVID-19

    3. Membuat jadwal menstruasi

    Saat ini ada beragam aplikasi untuk menandakan jadwal menstruasi.

    Jika anak sudah menstruasi di bulan-bulan sebelumnya, orangtua juga bisa menandai hari menstruasi anak lewat kalender dan menyimpannya di atas meja belajar.

    Pastikan untuk menyimpan kalender pada tempat yang mudah terlihat.

    Ini memudahkan anak melihat dan membawa pembalut ketika waktu haid sudah dekat atau saat sedang sekolah.

    Rata-rata siklus menstruasi wanita adalah 28 hari, tetapi rentang lebih luas adalah 21-35 hari.

    Perhatikan dan hitung siklus menstruasi anak karena setiap wanita memiliki jadwal yang berbeda-beda.

    4. Pergi ke unit kesehatan sekolah (UKS)

    Tidak semua anak siap dalam menghadapi menstruasi. Namun, menstruasi mendadak adalah hal yang sangat wajar sehingga tidak perlu khawatir. 

    Jika anak haid saat sedang sekolah dan tidak memiliki persiapan ibu bisa mengarahkan si kecil ke klinik sekolah atau UKS.

    Kalau tidak ada perawat, hubungi guru yang anak rasa nyaman saat berbicara. Mereka dapat membantu untuk mendapatkan perlengkapan yang anak butuhkan. 

    Jelaskan pada anak bahwa ia bisa mengatakan pada guru kalau ia sedang hari pertama haid dan tidak membawa pembalut atau pakaian cadangan. 

    Kalau anak masih merasa sungkan, ia bisa minta tolong untuk panggilkan guru wanita atau orangtuanya.

    Bagaimana bila darah haid menembus seragam sekolah?

    bercak darah tanda hamil atau menstruasi

    Bila anak remaja Anda mengalami menstruasi pertama saat sedang sekolah, umumnya darah yang keluar tidak terlalu banyak. 

    Akan tetapi, anak pasti merasa tidak nyaman terutama darah saat menempel di celana dalam. Bila mengalaminya, minta anak mengunjungi klinik sekolah atau guru konseling. 

    Kalau darah menstruasi menembus seragam sekolah, minta anak untuk menelepon orangtuanya lewat guru agar membawakan pakaian ganti.

    Terkadang, sekolah juga menyediakan beberapa seragam cadangan.

    Jadi, anak bisa menggunakan seragam pengganti tersebut selama hari itu.

    Menstruasi saat sedang sekolah memang bikin resah dan tidak nyaman. Namun, ayah dan ibu bisa mengingatkan anak bahwa teman dekat atau guru dapat membantunya. 

    Seiring waktu, anak akan membentuk kebiasaan untuk selalu membawa pembalut dan pakaian cadangan selama menstruasi.

    Persiapan yang memadai akan mempermudah anak menghadapi haid atau menstruasi saat sedang di sekolah.

    Catatan

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Damar Upahita

    General Practitioner · None


    Ditulis oleh Riska Herliafifah · Tanggal diperbarui 26/10/2021

    advertisement iconIklan

    Apakah artikel ini membantu?

    advertisement iconIklan
    advertisement iconIklan