Apakah Susu Terhidrolisa Ekstensif Aman untuk Bayi Alergi?

Ini adalah artikel sponsor. Informasi selengkapnya mengenai Kebijakan Pengiklan dan Sponsor kami, silakan baca di sini.

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 15/05/2020 . 5 menit baca
Bagikan sekarang

Pastinya menjadi tantangan bagi para ibu untuk memberikan susu yang terbaik bagi buah hatinya. Bila anak mengalami alergi susu sapi, pemberian nutrisi adalah hal penting yang perlu dipahami. ASI adalah yang terbaik untuk bayi alergi. Namun, jika Ibu tidak memberikan ASI, maka menurut tata laksana Ikatan Dokter Anak Indonesia, susu formula terhidrolisa ekstensif sangat bisa menjadi pilihan para ibu sebagai pemberian asupan bayi yang memiliki alergi terhadap susu sapi.

Karena dalam masa pertumbuhan dan perkembangan, ibu perlu memperhatikan kandungan nutrisi yang terbaik bagi bayinya. Untuk ibu yang bimbang dalam menentukan susu formula yang tepat, simak dulu penjelasan di bawah.

Alasan memilih susu alternatif bagi bayi alergi

umur bayi keluar rumah

Sebagian ibu berjuang memilihkan susu untuk anaknya agar ia tetap mendapatkan asupan penting. Contohnya ibu yang perlu memberikan susu formula karena pertimbangan kesehatan atau alasan lainnya.

Sayangnya, tak semua anak dapat menerima protein dari susu sapi karena menimbulkan alergi. Untuk mengatasi ini, orangtua sebenarnya bisa saja memberikan susu formula soya atau susu formula terhidrolisa ekstensif sebagai pengganti susu formula berbasis sapi.

Ada kalanya ibu tidak mengetahui bahwa si kecil ternyata memiliki alergi terhadap susu sapi formula. Ciri-ciri anak yang mengalami alergi protein susu sapi akan memperlihatkan gejala sebagai berikut seperti mencret atau diare, muntah, kolik, kulit gatal, tersedak. Ibu perlu kenali gejala alergi susu sapi lebih lanjut di sini.

Hal ini disebabkan sistem kekebalan tubuh bayi menganggap protein di dalam susu sapi sebagai substansi asing. Sehingga tubuh bereaksi dengan memproduksi antibodi. Antibodi ini disebut sebagai imunoglobulin E (IgE). Sehingga setiap kali bayi minum susu sapi, tubuh mengeluarkan IgE dan histamin. Inilah yang menimbulkan reaksi alergi pada bayi.

Orangtua perlu memberikan pengawasan ekstra tentang asupan bayi ketika mereka memiliki reaksi alergi susu sapi. Setidaknya anak yang mengalami alergi susu sapi di awal kehidupannya akan kembali mengalami gejala alergi susu sapi sampai dengan usia 5 tahun.

Bila Ibu masih memberikan ASI, maka Ibu harus melakukan diet eliminasi makanan produk susu sapi dan turunannya. 

Namun jika Ibu tidak memberikan ASI, maka Ibu harus memperhatikan pemilihan susu formula yang tepat. Kebanyakan orangtua memilih susu formula soya untuk memenuhi kebutuhan protein anak

Apakah susu soya terbaik untuk mengatasi alergi susu sapi pada anak?

jadwal menyusui bayi

Untuk mengatasi bayi yang memiliki alergi terhadap susu formula berbasis sapi, biasanya pilihan utama jatuh pada pemberian susu formula soya.

Namun, tak semua bayi ternyata bisa minum susu formula soya. Menurut Asthma and Allergy Foundation of America, setidaknya 8-14% bayi mengalami alergi protein pada soya atau kacang kedelai.

Anak dengan alergi soya bisa mengembangkan risiko enterokolitis. Kondisi ini mengacu pada peradangan pada sistem pencernaan, seperti pada usus kecil maupun usus besar.

Bila terjadi demikian, susu soya bukanlah alternatif yang bisa orangtua pilih untuk memenuhi kebutuhan nutrisi anak. Anda bisa beralih pada susu formula terhidrolisa ekstensif.

Susu formula terhidrolisa ekstensif bisa mengurangi gejala alergi

memberi susu formula untuk bayi

Susu yang termasuk hipoalergenik ini dapat melengkapi asupan bayi yang alergi terhadap protein susu sapi. Susu formula terhidrolisa ekstensif dibuat dengan memecah kasein atau protein di dalam susu sapi menjadi bagian kecil.

Metode ini dilakukan agar tubuh bayi dapat menerima protein yang masuk tanpa memandangnya sebagai alergen. 

Melalui konsumsi susu formula terhidrolisa ekstensif, bayi dapat mengurangi gejala alergi susu sapi pada bayi. Menurut laman Cochrane,  susu formula terhidrolisa ekstensif juga mengurangi angka kejadian terjadinya beragam alergi seperti asma, eksim, rhinitis, maupun alergi pada makanan.

Dengan demikian, melalui susu formula terhidrolisa ekstensif, bayi bisa memperoleh nutrisi yang tepat untuk pertumbuhan dan perkembangannya. Protein di dalam susu tersebut mendukung pertumbuhan otak dan kognitif anak.

Selain itu, menurut tata laksana Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), susu formula terhidrolisa ekstensif menjadi pilihan pertama untuk mengatasi gejala alergi susu sapi disertai dengan diet eliminasi makanan produks susu sapi dan turunannya.

Kini, Anda tak perlu bingung lagi dalam memilihkan susu pada bayi dengan alergi susu sapi. Susu formula terhidrolisa ekstensif menjadi salah satu opsi yang aman untuk menjawab kebutuhan nutrisi si kecil.

Hal yang perlu diingat sebelum memberikan susu formula

Mungkin Anda juga bertanya-tanya, apakah bayi saya memiliki alergi susu sapi atau tidak. Alangkah baiknya orangtua melakukan tes alergi kepada anak ke dokter spesialis anak. 

Rangkaian tes dilakukan melalui feses dan dan darah. Biasanya mereka akan melakukan tes alergi pada kulit untuk mengetahui reaksinya. 

Bila bayi terdiagnosis memiliki alergi terhadap susu sapi, dokter akan merekomendasikan perawatan atau pemberian asupan khusus. Tak ada salahnya orangtua menanyakan apakah susu formula terhidrolisa ekstensif bisa menjadi pilihan yang baik untuk bayi serta manfaat lainnya dari susu formula terhidrolisa ekstensif.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Kenali Perbedaan Protein Soya dan Isolat Protein Soya Serta Manfaatnya untuk Tumbuh Kembang Anak

Terdapat perbedaan formula protein soya dan formula dengan isolat protein soya. Apa saja perbedaan dan manfaatnya masing-masing bagi tumbuh kembang anak?

Ditulis oleh: Roby Rizki
Parenting, Nutrisi Anak 03/07/2020 . 5 menit baca

Menghadapi Masa Transisi dari Terapi Langsung ke Terapi Online Selama Pandemi

Siapa sangka bahwa kini Anda dapat menjalani terapi via online, terutama di masa pandemi COVID-19? Yuk, simak apa saja yang perlu dipersiapkan.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Coronavirus, COVID-19 03/07/2020 . 5 menit baca

Box Breathing, Teknik Pernapasan yang Bisa Dicoba Saat Sedang Stres

Teknik box breathing bisa menjadi salah satu cara untuk meredakan stres yang melanda. Seperti apa dan bagaimana cara melakukannya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Hidup Sehat, Tips Sehat 03/07/2020 . 4 menit baca

Ibu Harus Tahu, Ini Beda Kandungan Protein dalam Susu Kedelai dan Susu Sapi

Cari tahu perbedaan protein susu sapi dan susu soya untuk si kecil. Pastikan kandungan susu yang ibu berikan baik untuk memenuhi kebutuhan nutrisi anak.

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Maria Amanda
Serat Anak, Parenting, Nutrisi Anak 03/07/2020 . 6 menit baca

Direkomendasikan untuk Anda

teledermatologi saat pandemi

Teledermatologi, Layanan Konsultasi Masalah Kulit Online di Tengah Pandemi

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 04/07/2020 . 6 menit baca
mitos psikoterapi

Mitos Seputar Psikoterapi yang Salah Kaprah

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Dipublikasikan tanggal: 03/07/2020 . 5 menit baca
covid-19 menular lewat ac

Benarkah Ruangan Ber-AC Tingkatkan Risiko Penularan COVID-19?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 03/07/2020 . 5 menit baca
gejala penyakit yang diacuhkan

8 Gejala Penyakit Berbahaya yang Sering Anda Abaikan

Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 03/07/2020 . 4 menit baca