Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Cara Tepat Mengajarkan Anak Menjaga Kebersihan Sekolah

Cara Tepat Mengajarkan Anak Menjaga Kebersihan Sekolah

Kebersihan merupakan salah satu hal yang sangat berpengaruh bagi kesehatan. Oleh karena itu, sangat penting untuk menjaga kebersihan lingkungan sekitar, termasuk kebersihan sekolah. Dengan menjaga kebersihan sekolah, kesehatan anak akan lebih terlindungi selama belajar dan bermain di sekolah. Tak ada salahnya mengajarkan anak menjaga kebersihan sekolah sejak dini.

Pentingnya menjaga kebersihan sekolah bagi anak

Sekolah bisa menjadi tempat yang tepat untuk mengajarkan anak kebersihan sejak dini.

Anak umumnya menghabiskan sebagian waktunya sehari-hari berada di sekolah. Itu sebabnya, mengajarkan kebersihan pada anak juga perlu dilakukan dengan menjaga kebersihan lingkungan sekolah.

Terlebih, jumlah orang yang ada di sekolah lebih banyak sehingga kemungkinan ada lebih banyak kuman yang terbawa oleh masing-masing orang. Inilah alasan mengapa salah satu tempat penularan penyakit pada anak adalah sekolah.

Banyak anak yang tertular penyakit, mulai dari yang ringan, seperti flu dan batuk, hingga yang lebih serius, misalnya diare. Penyakit tersebut dapat menular dengan cepat dari satu anak ke anak lainnya.

Memiliki kesadaran diri untuk menjaga kebersihan lingkungan merupakan cara terbaik untuk mencegah penularan penyakit kepada diri sendiri, termasuk penyakit infeksi pada anak.

Walaupun setiap sekolah umumnya memiliki petugas kebersihan, mengajarkan anak untuk menjaga kebersihan di sekolah dapat membantu mencegah penularan penyakit yang mungkin terjadi di sekolah.

Melansir dari UNICEF, data dari seluruh dunia menunjukkan bahwa anak yang rajin menjaga kebersihan di sekolah bukan hanya membantu meningkatkan kesehatan dirinya sendiri, tetapi juga menjaga kesehatan keluarga dan orang-orang di sekitarnya.

Selain itu, berdasarkan pernyataan dari WHO, kondisi kesehatan juga berpengaruh pada prestasi anak di sekolah.

Anak yang sehat dapat belajar dan berkembang dengan lebih baik sehingga memiliki kemampuan kognitif dan keterampilan yang lebih tinggi.

Cara mengajarkan anak menjaga kebersihan sekolah

menjaga kebersihan sekolah

Agar memiliki kesadaran untuk menjaga kebersihan lingkungan, anak perlu dibimbing oleh orang-orang di sekitarnya, terutama orangtua dan guru.

Masing-masing guru dan orangtua sama-sama memliki peran yang penting dalam mengajarkan anak untuk bisa memahami pentingnya menjaga kebersihan lingkungan, termasuk lingkungan sekolah.

Meningkatkan kesadaran anak untuk menjaga kebersihan sekolah bukan hal yang mudah. Namun, dengan cara yang tepat, anak bisa lebih mudah memahami pentingnya menjaga kebersihan untuk dirinya dan orang-orang di sekitarnya.

Berikut ini adalah beberapa cara untuk mengajarkan anak agar menjaga kebersihan lingkungan sekolah.

1. Membuang sampah di tempat sampah

Membuang sampah di tempatnya menjadi dasar kebersihan lingkungan di manapun tempatnya, tidak terkecuali di sekolah.

Tumpukan sampah dapat menjadi tempat kuman, virus, dan bakteri penyebab penyakit berkembang biak.

Dengan membuang sampah pada tempatnya, lingkungan akan bersih dari kuman dan kotoran yang mungkin terkandung dalam sampah-sampah tersebut.

Membuang sampah pada tempat khusus yang telah disiapkan di sekolah akan menjaga kebersihan sekolah dan mengurangi paparan anak terhadap kuman dan kotoran penyebab penyakit.

Supaya bisa mendorong anak agar membuang sampah pada tempat sampah, sangat penting bagi sekolah untuk menyediakan tempat sampah yang cukup di sekitar sekolah.

Dengan adanya tempat sampah yang dekat, anak diharapkan jadi lebih rajin membuang sampah di tempat sampah. Jarak tempat sampah yang jauh biasanya membuat anak malas membuang sampah pada tempatnya.

Jika memungkinkan, sebaiknya sediakan tempat sampah untuk setiap jenis sampah. Cara ini dapat mengajarkan anak tentang pentingnya daur ulang sampah.

2. Membersihkan toilet setelah menggunakannya

Kamar mandi atau toilet sering kali menjadi tempat yang dihindari oleh anak-anak di sekolah.

Ini karena tidak jarang, toilet sekolah memiliki bau yang tidak sedap atau bahkan kotor akibat masih ada sisa kotoran di dalam atau sekitarnya.

Maka itu, sangat penting bagi masing-masing anak untuk memiliki kesadaran diri agar membersihkan toilet setelah menggunakannya.

Hal ini juga termasuk salah satu upaya anak dalam menjaga kebersihan diri dan orang lain.

Untuk meningkatkan kesadaran tersebut, ajarkan anak untuk selalu menyiram toilet setelah buang air kecil atau buang air besar. Pastikan kotoran di dalam toilet sudah benar-benar bersih sebelum keluar dari toilet.

Bagi murid perempuan yang sudah mengalami menstruasi, diperlukan penyuluhan terkait cara membuang sampah pembalut yang benar sebagai upaya menjaga kebersihan sekolah.

Pembalut yang telah digunakan saat menstruasi mengandung darah haid. Oleh karena itu, sebaiknya jangan membuang pembalut tersebut di sembarang tempat.

Ajarkan anak untuk membuang pembalut di tempat sampah dan bukan di dalam toilet. Membuang pembalut ke dalam toilet dapat menyebabkan toilet terhambat sehingga kotoran sulit mengalir dan akan menumpuk.

3. Membersihkan ruang kelas

menjaga kebersihan sekolah

Ruang kelas menjadi ruangan yang paling sering ditempati oleh anak murid di sekolah. Itulah mengapa menjaga kebersihan ruang kelas sangat penting untuk kesehatan anak.

Dengan menjaga ruang kelas tetap bersih selama dan setelah digunakan, anak-anak dapat belajar di tempat yang bersih dari kotoran dan kuman penyebab penyakit. Risiko tertular penyakit pun akan lebih rendah.

Untuk menjaga kebersihan ruang kelas, guru dapat membuat jadwal piket pada masing-masing kelas. Jadwal tersebut bertujuan untuk mendorong anak agar membersihkan kelas secara rutin sesuai dengan waktu yang telah ditentukan.

Sebagai contoh, anak dapat diminta untuk membersihkan meja terlebih dahulu sebelum dan setelah belajar. Anak juga dapat diharuskan untuk menyapu lantai kelas sebelum pulang dari sekolah.

Hal tersebut akan membuat anak terbiasa dan menimbulkan kebiasaan pada anak untuk selalu menjaga kebersihan kelas.

Selain itu, guru juga dapat membuat hari khusus untuk kerja bakti membersihkan lingkungan sekolah bersama-sama.

Tak hanya dapat menjaga kebersihan sekolah, kerja bakti juga dapat meningkatkan rasa kebersamaan di antara seluruh warga sekolah.

Itu adalah beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengajarkan anak dalam menjaga kebersihan lingkungan sekolah. Sekolah yang bersih dapat mendukung proses belajar dan perkembangan anak dengan lebih baik.

Verifying...


Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

(2022). Retrieved 5 April 2022, from https://apps.who.int/iris/bitstream/handle/10665/329531/9789289054508-eng.pdf?sequence=1&isAllowed=y 

(2022). Retrieved 5 April 2022, from https://www.unicef.org/kyrgyzstan/media/1586/file/WASH%20Guidebook-Eng_0.pdf%20.pdf 

Top 9 Hygiene Habits That Children Should Develop At School. (2022). Retrieved 5 April 2022, from https://nalandaschool.org/hygiene-habits/ 

Good Hygiene Practices begin at school. (2022). Retrieved 5 April 2022, from https://www.unicef.org/laos/stories/handwashing

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Reikha Pratiwi Diperbarui 4 weeks ago
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita