home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Kapan Anak Perempuan Boleh Mulai Diet?

Kapan Anak Perempuan Boleh Mulai Diet?

Umumnya, anak perempuan mendambakan mempunyai bentuk tubuh yang langsing dan ideal, seperti model-model di iklan, televisi, majalah, dan lainnya. Terlebih jika lingkungan sekitar anak perempuan atau teman-temannya mempunyai tubuh yang kurus dan ia sendiri yang kelebihan berat badan. Untuk mencapai tubuh yang kurus seperti teman-temannya, beberapa anak perempuan pun melakukan diet.

Namun, perlu diingat bahwa anak masih mengalami berbagai pertumbuhan dan perkembangan yang penting. Sehingga, melakukan diet atau membatasi asupan makan tidak baik dilakukan pada saat ini. Jadi, kapan anak boleh diet?

Mengapa anak tidak boleh diet?

Mempunyai berat badan yang tepat memang penting untuk kesehatan secara keseluruhan. Namun, jika anak kelebihan berat badan, menurunkan berat badan untuk mendapatkan berat badan yang normal dengan cara diet atau membatasi asupan makanannya bukan merupakan cara yang tepat. Melakukan diet ketat pada saat masa pertumbuhan sangat tidak direkomendasikan.

Melakukan diet ketat hanya akan membatasi asupan nutrisi penting yang anak butuhkan di masa pertumbuhan dan perkembangannya. Diet ketat juga dapat meningkatkan risiko kekurangan zat gizi tertentu dan gangguan perilaku makan, seperti anoreksia nervosa dan bulimia nervosa.

Sebenarnya, anak perempuan tidak perlu diet. Mengalami kenaikan berat badan di masa pertumbuhan merupakan hal yang normal terjadi. Hal ini karena lemak tubuh anak perempuan meningkat pada masa pertumbuhan dan puncaknya terjadi pada masa remaja.

Perlu Anda ketahui bahwa sebesar 50% berat badan ideal orang dewasa diperoleh selama masa remaja. Persen lemak dalam tubuh anak perempuan meningkat dari 16% menjadi 27% pada saat remaja. Remaja perempuan setidaknya mengalami kenaikan berat badan sebesar 1,14 kg dari massa lemak tubuh setiap tahun selama masa pubertas.

Usia berapa sebaiknya anak boleh mulai diet?

Apa anak boleh diet? Bukan diet, tapi lebih tepatnya adalah mengubah pola makan. Bagi anak perempuan yang kelebihan berat badan, menurunkan sedikit berat badannya mungkin dapat membantu meningkatkan kesehatannya secara keseluruhan. Namun, mencapai berat badan yang normal ini sebaiknya tidak dilakukan dengan cara diet ketat atau membatasi asupan makanannya.

Hal ini karena anak atau remaja perempuan masih membutuhkan banyak nutrisi untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangannya. Tenang saja, lemak tubuh anak yang meningkat pada masa pertumbuhan ini akan digunakan untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan anak. Sehingga, nantinya berat badan anak akan turun dengan sendirinya dan menyesuaikan dengan pertumbuhan tinggi badan anak.

Jika anak belum puas dengan bentuk tubuhnya dan ingin melakukan diet, sebaiknya tunggu sampai pertumbuhan dan perkembangannya selesai. Umumnya, pertumbuhan anak selesai pada usia sekitar 16-19 tahun. Namun, ini bisa terjadi berbeda-beda antar anak, ada yang lebih lambat dan ada juga yang lebih cepat. Ingat, walaupun di umur yang sudah masuk dewasa, anak boleh diet, namun sebaiknya terapkan diet yang sehat, jangan sampai kekurangan nutrisi.

Tips mencegah berat anak naik berlebihan

Daripada diet, yang perlu dilakukan adalah mengontrol berat badan anak agar tidak naik berlebihan. Beberapa hal yang perlu dilakukan anak adalah:

  • Penuhi kebutuhan karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineral dengan mengonsumsi berbagai macam jenis makanan
  • Pilih lemak yang baik untuk dikonsumsi dan hindari jenis lemak jahat (misal dari makanan yang digoreng atau fast food)
  • Batasi konsumsi makanan/ minuman manis dan makanan ringan
  • Cukupi kebutuhan serat per hari
  • Bergerak aktif dan lakukan olahraga teratur, serta jangan terlalu lama menghabiskan waktu di depan televisi atau komputer
  • Pastikan anak mendapat waktu tidur yang cukup

Dengan melakukan hal-hal tersebut di atas, energi yang masuk ke tubuh anak sama dengan energi yang keluar, sehingga berat badan anak tidak banyak bertambah.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Gavin, M. L. (2014). Is Dieting OK for Kids?. [online] Available at: http://kidshealth.org/en/kids/diet.html# [Accessed 18 Apr. 2017].

(2014). If You Need to Lose Weight. [online] Available at: https://www.girlshealth.gov/nutrition/healthyweight/lose.html [Accessed 18 Apr. 2017].

NIH Osteoporosis and Related Bone Diseases. (2015). Kids and Their Bones: A Guide for Parents. [online] Available at: https://www.niams.nih.gov/health_info/bone/bone_health/juvenile/default.asp [Accessed 18 Apr. 2017].

Brown, Judith E. (2011). Nutrition Through the Life Cycle (fourth edition). Pg: 359-360. Wadsworth: Cengage Learning.

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh Arinda Veratamala
Tanggal diperbarui 28/04/2017
x