home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Kapan Si Kecil Boleh Main Trampolin?

Kapan Si Kecil Boleh Main Trampolin?

Memberi kebebasan untuk bermain memang sangat bermanfaat. Selain mendorong anak aktif bergerak, bermain juga membantu mengasah kemampuan otak dan kepekaan indera, serta kemampuan sosialnya untuk berinteraksi dengan anak-anak lain. Salah satu permainan yang biasanya sering dimainkan, baik itu indoor maupun outdoor, adalah trampolin. Namun, usia berapa anak diperbolehkan main trampolin?

Apakah main trampolin aman bagi buah hati?

Trampolin menjadi salah satu permainan yang mengasah kemampuan motorik anak, terutama melompat. Trampolin bisa jadi aktivitas fisik sambil bermain yang menyenangkan bagi anak selain olahraga. Permainan ini bisa dimainkan di dalam ruangan atau di alam terbuka, misalnya halaman rumah. Namun, perlu Anda ketahui bahwa permainan ini tidak boleh sembarangan dilakukan.

Dikutip dari situs Rider’s Digest, permainan lompat memantul ini berkembang pesat tahun 90-an. Meski populer, angka cedera akibat permainan ini juga terus melonjak hingga 98% di tahun 1999. Lebih dari 100.000 orang di Amerika Serikat harus dirawat karena cedera. Salah satunya, Colton, balita usia tiga tahun yang mengalami patah tulang paha saat bermain trampolin.

Banyaknya kasus cedera dalam permainan ini, membuat American Academy of Pediatrics (AAP) dan American Academy of Orthopaedic Surgeon menyarankan bahwa trampolin bukan permainan yang cukup aman untuk balita. Permainan trampolin meningkatkan risiko cedera tinggi pada anak, seperti keseleo atau patah tulang di lengan dan paha serta cedera bagian kepala dan leher. Kenapa?

Permainan lompat memantul ini sangat berisiko bagi si kecil karena tulangnya masih muda, belum cukup kuat, dan lebih lembut. Gerakan melompat yang berulang saat bermain trampolin menyebabkan tulang menerima tekanan dari berat tubuh secara berulang, tulangnya menjadi stres. Akibatnya, bisa terkilir atau patah tulang.

Kapan anak boleh main trampolin?

main trampolin

Dr. Randall Loder, seorang ahli bedah ortopedi di Riley Hospital for Children di Indiana mengungkapkan pendapatnya bahwa tidak ada usia yang aman bagi anak untuk bermain trampolin karena permainan ini sangat berisiko bagi anak. Menurutnya, anak bisa memainkan permainan anak lain yang lebih aman.

Sementara AAP menetapkan bahwa anak usia di bawah 6 tahun, tidak boleh melakukan permainan ini. Anak dengan usia tersebut belum dapat menyeimbangkan tubuh dan pendaratan dengan baik. Apalagi masih ceroboh dalam bermain.

Tips aman bermain trampolin untuk anak

Meskipun rentan berisiko cedera, meningkatkan keamanan anak dalam bermain trampolin bisa mengurangi risiko cedera. Beberapa hal yang harus diperhatikan oleh orangtua jika membolehkan anak bermain permainan ini, antara lain:

  • Gunakan jaring pengaman yang dirancang untuk mengelilingi trampolin. Ini mencegah anak melompat ke luar dari area bermain yang kurang aman. Selain itu, tempatkan trampolin pada area luas tanpa pohon atau tidak di dekat pagar dan beri bantalan empuk untuk anak melakukan pendaratan di samping trampolin.
  • Pasang trampolin di atas permukaan tanah, jangan di atas permukaan yang lebih tinggi dari tanah. Ini bisa membahayakan keselamatan anak.
  • Beritahu anak untuk tidak bercanda, seperti melakukan gerakan jungkir balik, saling dorong, melompat terlalu tinggi di atas trampolin. Batasi waktu bermain trampolin dan harus izin dulu pada Anda sebelum melakukan permainan. Pastikan banyaknya orang yang main dengan luas trampolin dan awasi anak setiap melakukan permainan ini.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Children’s health. https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/childrens-health/expert-answers/trampoline-exercise/faq-20058001. Diakses pada 10 September 2018.

Seriously, This Is Why You Need to Stop Letting Your Toddler Play on Trampolines. https://www.rd.com/advice/parenting/toddlers-on-trampolines/. Diakses pada 10 September 2018.

Why There’s Really ‘No Safe Age’ for Kids to Jump on Trampolines. https://www.parenting.com/news-break/theres-really-no-safe-age-kids-to-jump-trampolines%E2%80%94period. Diakses pada 10 September 2018.

Are trampolines safe for children? https://www.theguardian.com/lifeandstyle/2013/aug/11/are-trampolines-safe-children-play. Diakses pada 10 September 2018.

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh Aprinda Puji
Tanggal diperbarui 23/09/2018
x