Ingin berbagi cerita soal anak? Ikut komunitas Parenting sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Memahami Fase Anak Posesif dan Cara Mengatasinya

Memahami Fase Anak Posesif dan Cara Mengatasinya

Seiring perkembangannya, Anda akan mengalami momen di mana si kecil menjadi anak posesif, baik terhadap benda ataupun orang yang ada di sekitarnya. Ia akan menganggap semua itu adalah miliknya dan orang lain tidak boleh menyentuh atau mengambilnya. Yuk simak hal-hal yang perlu Anda ketahui mengenai anak posesif berikut ini.

Kenapa balita bisa menjadi anak posesif?

mengatasi anak manja

Mungkin Anda akan bertanya-tanya mengapa si kecil menjadi sangat posesif terhadap sesuatu yang dia sukai. Ada beberapa hal yang mendasari perilaku ini, antara lain sebagai berikut.

1. Anak posesif adalah bagian dari fase perkembangan balita

Meskipun menjengkelkan, perilaku posesif ini merupakan tahapan normal dalam perkembangan usia anak.

Fase ini biasanya dimulai sejak anak berusia 18 bulan hingga 4 tahun. Pada fase ini, balita belajar untuk memahami konsep kepemilikan, ikatan, dan identitas dirinya.

2. Anak menganggap apa yang dimilikinya lebih istimewa

Menurut studi dari Federal University of Santa Catarina, Brazil, perilaku posesif dikenal dengan istilah “endowment effect.

Ini merupakan perilaku yang menunjukkan bahwa seseorang cenderung menganggap suatu barang lebih berharga hanya karena barang itu adalah miliknya. Perilaku ini tidak hanya dimiliki oleh balita tetapi juga orang dewasa.

3. Aturan kepemilikan dalam dunia balita yang sangat sederhana

Susan Gelman, Ph.D, seorang psikolog perkembangan anak di University of Michigan menjelaskan bahwa pemikiran balita masih sangat sederhana.

Di usia 2 hingga 4 tahun, balita menyadari bahwa ia bisa mengklaim sesuatu sebagai miliknya hanya dengan berkata, “Ini punyaku!”. Jadi jangan heran jika anak di usia yang posesif akan mengklaim semua benda yang ia sukai sebagai miliknya.

4. Anak yang posesif mulai menyadari eksistensi diri

Di usia balita, si kecil mulai menyadari eksistensi diri. Berbeda dengan saat bayi, jika bercermin ia akan mengira bahwa yang terlihat di cermin adalah bayi lain. Sementara anak balita sudah tahu bahwa pantulan di cermin adalah dirinya sendiri.

Maka, seiring dengan perkembangan kesadarannya, balita akan menyadari eksistensi dan kepemilikannya. Ia pun akan merasakan bahwa identitasnya semakin kuat jika berhasil mengklaim sesuatu sebagai miliknya dan disepakati oleh orang lain.

Tips mengatasi anak posesif

Meskipun merupakan tahapan yang wajar, menghadapi anak posesif akan sulit dan penuh tantangan. Pasalnya, sharing atau berbagi bukanlah konsep yang bisa diterima dengan mudah oleh anak di masa ini.

Oleh karena itu, jika ingin melatih anak posesif menjadi lebih ikhlas berbagi, Anda perlu mendidik anak dengan sabar. Belajar berbagi membutuhkan proses dari waktu ke waktu. Berikut adalah beberapa langkah yang bisa Anda ambil untuk mendukung proses tersebut:

1. Latih anak untuk mulai berbagi dengan orang tuanya sendiri

bersosialisasi, berbagi mainan, dan main bergantian bersama dengan teman-temannya.

Kalau anak ingin membawa mainan sendiri dari rumah, mintalah untuk menyisihkan setidaknya satu mainan yang boleh dipinjamkan pada orang lain.

3. Mulailah dengan berbagi barang yang jumlahnya banyak

Minta anak untuk meminjamkan barang yang jumlahnya cukup banyak. Misalnya lego, krayon, dan lain-lain. Pasalnya, berbagi hal-hal yang jumlahnya banyak tentu akan lebih mudah bagi si kecil.

4. Bersabarlah dalam prosesnya

Mengajari anak yang dalam masa posesif akan membutuhkan kesabaran ekstra. Pasalnya, bukan hanya pada benda, anak juga mungkin akan posesif pada orang tuanya. Misalnya tidak ingin berpisah dari ibu.

Tentu jika hal ini terjadi, Anda perlu bersabar saat harus memisahkan diri dengan anak. Lakukanlah dengan perlahan, lama kelamaan fase ini akan berkurang seiring waktu dan perkembangan si kecil.

5. Jadilah teladan bagi si kecil

Selain karena memang sedang melewati fase tertentu, anak posesif juga bisa meniru perilaku ini dari lingkungan di sekitarnya. Maka, penting bagi orangtua untuk menjadi teladan yang baik bagi anak dengan mau saling berbagi.

Hindari berebut hal-hal yang sepele atau tidak perlu di depan anak dan contohkan perilaku berbagi dengan orang lain.

6. Contohkan dengan meminta baik-baik

Anak posesif cenderung akan merebut barang yang dia inginkan dari orang lain. Jika si kecil berbuat demikian sebaiknya Anda tidak memaklumi, melainkan langsung menegur bahwa perbuatan itu tidak benar.

Ajarkan padanya bahwa barang yang ia inginkan bisa ia pegang atau miliki dengan cara memintanya baik-baik, bukan dengan cara merebut atau mengklaim sepihak.

Untuk melakukan hal ini, cobalah Anda memberi contoh dengan meminta barang si kecil dengan sopan. Harapannya, pelan-pelan ia akan memahami tata krama dan dapat berperilaku dengan lebih baik.

7. Alihkan perhatian si kecil

Jika anak posesif terhadap barang yang bukan miliknya dan menolak untuk mengembalikan, Anda bisa mengelabui dengan mengalihkan perhatian si kecil lalu diam-diam mengambil barang tersebut.

Meskipun tindakan ini sangat praktis tetapi sebaiknya hanya Anda lakukan dalam keadaan darurat. Pasalnya, jika terlalu sering melakukannya akan berdampak buruk terhadap hubungan Anda dengan anak.

Mungkin suatu saat ia akan menyadari bahwa sedang dikelabui. Akibatnya ia merasa dibohongi dan hilang kepercayaan terhadap Anda.

Pusing setelah jadi orang tua?

Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

What is Endowment Effect?. Retrieved 24 May 2021, from https://www.interaction-design.org/literature/topics/endowment-effect

Da Silva, S., Moreira, B., & Da Costa, N. (2014). Preschoolers and the Endowment Effect. Plos ONE, 9(10), e109520. doi: 10.1371/journal.pone.0109520

Susan Gelman | U-M LSA Department of Psychology. Retrieved 24 May 2021, from https://lsa.umich.edu/psych/people/faculty/gelman.html

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Novi Sulistia Wati Diperbarui 20/06/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita