home

Artikel Bersponsor

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Manfaat Laktosa pada Susu Pertumbuhan Anak & Takaran Konsumsi yang Aman

Manfaat Laktosa pada Susu Pertumbuhan Anak & Takaran Konsumsi yang Aman

Laktosa merupakan salah satu jenis gula yang dapat ditemukan dalam susu atau produk dengan kandungan susu. Pada dasarnya, sebagian besar susu yang Anda konsumsi hingga susu formula anak juga mengandung laktosa. Namun adakah manfaat dari jenis gula yang satu ini terutama untuk anak? Simak penjelasannya berikut ini.

Mengenal manfaat laktosa bagi tubuh anak

Menurut World Gastroenterology Organization (WGO), laktosa terdiri dari glukosa dan galaktosa, yang merupakan dua jenis gula yang lebih sederhana dan digunakan tubuh secara langsung sebagai sumber energi. Laktosa dipecah oleh enzim bernama laktase dalam tubuh menjadi glukosa dan galaktosa.

Lebih lanjut, glukosa memang bisa ditemukan dalam jenis makanan lain, akan tetapi galaktosa hanya terdapat dalam laktosa. Galaktosa bermanfaat bagi berbagai fungsi biologis anak.

Mengenai manfaat dari laktosa sendiri, selain sebagai sumber energi bagi tubuh anak, jenis gula ini juga membantu dalam penyerapan kalsium dan beberapa jenis mineral lain seperti zinc, terutama pada bayi.

Terlebih lagi, laktosa juga bisa menjadi “bakteri baik” atau sebagai prebiotik dalam usus, yang bermanfaat bagi tubuh untuk menjaga kinerja sistem imun atau daya tahan tubuh dalam melawan berbagai penyakit.

Lalu, laktosa memiliki indeks glikemik yang rendah. Berdasarkan penelitian tahun 2019 tentang peran laktosa bagi tubuh manusia, kadar glikemik yang rendah baik untuk metabolisme anak.

Sebagai informasi, berdasarkan NHS.uk, indeks glikemik adalah sistem penghitungan untuk makanan yang mengandung karbohidrat. Indeks glikemik menunjukkan seberapa cepat setiap makanan mempengaruhi kadar gula darah ketika mengonsumsi makanan tertentu.

Di samping itu, laktosa berbeda dengan sukrosa. Sukrosa sendiri memiliki indeks glikemik yang lebih tinggi dibanding laktosa dan diambil dari tebu atau bit. Sayangnya, berdasarkan WHO, sukrosa seringkali digunakan sebagai pemanis tambahan dalam jumlah besar dalam berbagai jenis olahan makanan, termasuk susu pertumbuhan anak. Hal ini bisa mengakibatkan penumpukan energi yang tak dibutuhkan dalam tubuh dan menyebabkan penambahan berat badan yang tidak sehat hingga obesitas.

Berapa banyak laktosa yang boleh dikonsumsi anak dalam sehari?

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, laktosa juga dapat ditemukan dalam ASI sehingga laktosa sebenarnya aman diberikan pada anak sesuai dengan kebutuhan. Berdasarkan WHO, anak usia di bawah 6 bulan dianjurkan untuk sepenuhnya diberikan ASI (ASI eksklusif). Namun, terdapat beberapa kondisi yang menyebabkan anak bermasalah dengan laktosa, yaitu:

Lactose maldigestion

Kondisi ini menyebabkan anak kesulitan untuk mencerna laktosa. Hal ini terjadi karena menurunnya aktivitas laktase (enzim pencerna laktosa).

Biasanya, lactose maldigestion muncul setelah si kecil melalui proses menyapih, di mana aktivitas laktase secara alami mulai berkurang. Sebagian besar kondisi ini sedikit bahkan sama sekali tidak memicu gejala.

Lactose intolerance

Kondisi ini dikenal juga dengan sebutan intoleransi laktosa. Bedanya dengan lactose maldigestion, intoleransi laktosa merupakan kondisi yang menyebabkan anak sama sekali tidak bisa mencerna laktosa.

Intoleransi laktosa biasanya ditandai atau memiliki gejala seperti kembung, diare, dan sering buang gas. Penting untuk diingat bahwa intoleransi laktosa bukan sebuah penyakit melainkan sebuah kondisi yang tidak merugikan kesehatan.

Apabila anak tidak mengalami masalah ketika mengonsumsi susu dan produk olahannya yang mengandung laktosa, rekomendasi harian pemberian susu yang mengandung laktosa dapat mengikuti panduan dari US Department of Agriculture berikut:

  • Anak usia 2-3 tahun: 2 gelas (480 milliliters) per hari
  • Anak usia 4-8 tahun: 2½ gelas (600 milliliters) per hari
  • Anak usia 9-18 tahun: 3 gelas (720 milliliters) per hari

Di sisi lain, Anda perlu memperhatikan kandungan sukrosa juga pada susu pertumbuhan anak. Ada baiknya memiliki susu pertumbuhan yang rendah sukrosa. Terlalu banyak asupan gula tambahan (seperti sukrosa) bisa berdampak buruk bagi kesehatan, misalnya meningkatkan risiko kelebihan berat badan dan obesitas pada anak.

Mengatasi kondisi anak yang sulit atau tidak bisa mencerna laktosa

Mengingat laktosa memiliki manfaat yang menguntungkan bagi tumbuh kembang anak, perlu dilakukan langkah agar si kecil tetap bisa mengonsumsi susu. Bahkan WGO menuturkan bahwa menghindarkan anak dari susu bisa memicu konsekuensi kesehatan.

Berdasarkan Mayo Clinic, Anda bisa mencoba untuk mengurangi kandungan laktosa dalam makanan yang dikonsumsi, contohnya:

  • Membatasi konsumsi susu dan produk olahannya
  • Mencampurkan sedikit susu atau olahannya ke dalam menu makan utama
  • Memberikan susu dan olahannya yang sudah mengalami penurunan jumlah laktosa
  • Memanfaatkan cairan atau bubuk mengandung enzim laktase ke dalam susu untuk membantu si kecil mencerna laktosa

Kesimpulannya, laktosa merupakan kandungan dalam susu yang berperan sebagai salah satu nutrisi penting untuk mendukung tumbuh kembang anak. Oleh karena itu, jika tidak memiliki kondisi tertentu, jangan ragu untuk memberikan susu formula dengan kandungan laktosa pada anak sesuai dengan aturan pakai yang dianjurkan.

Jika si kecil memiliki kondisi tertentu dan Ibu ragu untuk memberikan susu, konsultasikan terlebih dulu dengan dokter untuk mencari jalan keluar terbaik.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

World Gastroenterology Organization (WGO) & The Yoghurt in  Nutrition Initiative. (n.d.). Lactose Intolerance. Retrieved November 20, 2020, from https://www.worldgastroenterology.org/UserFiles/file/YINI/WGOF_180206_WGO-YINICampaign_QA_English.pdf

Romero-Velarde, E., Delgado-Franco, D., García-Gutiérrez, M., Gurrola-Díaz, C., Larrosa-Haro, A., Montijo-Barrios, E., … Geurts, J. (2019). The Importance of Lactose in the Human Diet: Outcomes of a Mexican Consensus Meeting. Nutrients, 11(11). https://doi.org/10.3390/nu11112737

NHS Choices. (2019). What is the glycaemic index (GI)? Retrieved November 20, 2020, from https://www.nhs.uk/common-health-questions/food-and-diet/what-is-the-glycaemic-index-gi/

WHO. (2003). Feeding and Nutrition of Infants and Young Children. Retrieved November 20, 2020, from https://www.euro.who.int/__data/assets/pdf_file/0004/98302/WS_115_2000FE.pdf?ua=1

Mayo Clinic. (2018). Lactose intolerance – Diagnosis and treatment. Retrieved November 20, 2020, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/lactose-intolerance/diagnosis-treatment/drc-20374238

U.S. National Library of Medicine. (2019). Cow’s milk and children.  Retrieved December 22, 2020, from https://medlineplus.gov/ency/article/001973.htm 

WHO. (2019). Reducing consumption of sugar-sweetened beverages to reduce the risk of childhood overweight and obesity. Retrieved December 22, 2020, from  https://www.who.int/elena/titles/ssbs_childhood_obesity/en/ 

Elmhurst College – Virtual Chembook. Retrieved December 22, 2020, from   http://chemistry.elmhurst.edu/vchembook/546sucrose.html

Foto Penulis
Ditulis oleh Roby Rizki pada 27/01/2021
Ditinjau oleh dr. Carla Pramudita Susanto
x