Nama Generik: Pantoprazole Merek: Ciprazol, Erprazol, Ottozol, Pandecta, Panloc, Pantocer, Panto-Gas, Pantomex, Pantoprazole Ikapharmindo, Pantoprazole Otto, Pantoprazole Phapros, Pantopump, Pantorin, Pantoz, Pantozol, Pepzol, Pranza, Prazopant, Pumpisel, Topazol, Vomizole, Caprol, Panso, Pantoprazole Soho, Pantotis, Panvell, Panzoldanpantoprazole obat sakit perut asam lambung maag.

Fungsi

Untuk apa Pantoprazole?

Pantoprazole adalah obat untuk mengatasi berbagai masalah perut dan kerongkongan yang disebabkan oleh asam lambung. Cara kerjanya adalah dengan mengurangi produksi asam lambung dalam perut Anda. Pantoprazole termasuk dalam kelas obat proton pump inhibitor (PPI).

Pantoprazole dapat meringankan gejala seperti mulas, sulit menelan, dan batuk berkepanjangan. Obat ini juga membantu memulihkan kerusakan pada lambung dan kerongkongan yang disebabkan asam lambung, membantu mencegah tukak, dan dapat membantu mencegah kanker kerongkongan.

Dosis pantoprazole dan efek samping pantoprazole akan dijelaskan lebih lanjut di bawah ini.

Bagaimana aturan minum Pantoprazole?

Gunakan obat ini dengan diminum sesuai arahan dokter, biasanya sekali setiap hari. Dosis selalu diberikan berdasarkan kondisi kesehatan Anda dan bagaimana Anda merespon terapi.

Jika Anda meminum tablet, Anda dapat menggunakannya dengan atau tanpa makanan. Tablet harus ditelan utuh. Dilarang membelah atau menghancurkan tablet. Jika dilakukan, dapat merusak obatnya.

Jika Anda menggunakan obat serbuk (granula/puyer), minum obat 30 menit sebelum makan. Untuk mengonsumsinya, buka paketnya dan campurkan serbuk dalam saus apel atau jus apel. Jangan campurkan dengan makanan atau cairan lain. Jangan hancurkan atau kunyah butirannya. Campur butirannya dengan 1 sdt (5mm) saus apel dan telan semuanya segera (dalam 10 menit). Ikuti dengan sedikit air. Atau Anda bisa mencampurnya dengan 1 sdt (5mm) jus apel dalam gelas kecil, aduk selama 5 detik, dan telan semuanya segera. Untuk memastikan Anda menggunakan seluruh dosisnya, bilas cangkir sekali atau dua kali dengan jus apel untuk mencampur butiran yang mungkin tersisa dan telan jusnya. Jangan siapkan campuran jika tidak akan diminum segera.

Jika Anda menggunakan bentuk obat granula ini melalui tabung ke dalam perut (nasogastric atau tabung lambung), minta perawat profesional Anda untuk instruksi detail mengenai bagaimana mencampur dan memberikannya dengan benar.

Jika dibutuhkan, antacid dapat digunakan bersamaan dengan obat ini. Jika Anda juga menggunakan sucralfate, gunakan pantoprazole setidaknya 30 menit sebelum sucralfate.

Gunakan obat ini secara teratur untuk mendapatkan manfaat terbaik. Untuk membantu mengingat, gunakan obat ini pada waktu yang sama setiap harinya. Lanjutkan penggunaan obat ini untuk sesuai jangka waktu pengobatan yang diberikan bahkan jika Anda sudah merasa lebih baik.

Bagaimana cara penyimpanan Pantoprazole?

Obat ini paling baik disimpan pada suhu ruangan, jauhkan dari cahaya langsung dan tempat yang lembap. Jangan disimpan di kamar mandi. Jangan dibekukan. Merek lain dari obat ini mungkin memiliki aturan penyimpanan yang berbeda. Perhatikan instruksi penyimpanan pada kemasan produk atau tanyakan pada apoteker Anda. Jauhkan semua obat-obatan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.

Jangan menyiram obat-obatan ke dalam toilet atau ke saluran pembuangan kecuali bila diinstruksikan. Buang produk ini bila masa berlakunya telah habis atau bila sudah tidak diperlukan lagi. Konsultasikan kepada apoteker atau perusahaan pembuangan limbah lokal mengenai bagaimana cara aman membuang produk Anda.

Dosis

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti dari nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter atau apoteker Anda sebelum memulai pengobatan.

Bagaimana dosis Pantoprazole untuk orang dewasa?

Dosis pantoprazole untuk erosi esofagus (kerongkongan):

  • Minum 40 mg sekali sehari sampai 8 minggu; namun tambahan 8 minggu dapat dipertimbangkan bagi pasien yang tidak sembuh setelah pengobatan awal. Keamanan dan kemanjuran melebihi 16 minggu terapi belum ditetapkan.
  • Dosis pemeliharaan: minum pantoprazole 40 mg sekali sehari. Studi terkontrol dibatasi sampai 12 bulan selama terapi pantoprazole.

Dosis pantoprazole untuk refluks asam lambung

  • Manula: 40 mg sekali sehari untuk 7-10 hari, diberikan melalui infus intravena dalam selama 15 menit. Terapi intravena harus segera dihentikan setelah pasien mampu melanjutkan terapi obat minum.
  • Oral: minum 40 mg sehari sekali, pengobatan jangka pendek (sampai 8 minggu); namun tambahan 8 minggu dapat dipertimbangkan pasien yang belum sembuh setelah pengobatan awal. Keamanan dan kemanjuran luar 16 minggu terapi belum ditetapkan.

Dosis pantoprazole untuk tukak duodenal

Minum 40 mg sehari sekali, dosis ditingkatkan setiap 12 minggu dengan 40 mg secara bertahap sampai maksimum 120 mg per hari, untuk 28 minggu. Data telah mengungkapkan bahwa monoterapi dengan dosis harian 40 mg telah dikaitkan dengan penyembuhan sempurna tukak duodenal sampai 87% dan 94% pasien setelah 4-8 minggu berturut-turut.

Dosis pantoprazole untuk tukak lambung

Minum 40 mg sehari sekali. Data telah mengungkapkan bahwa monoterapi dengan dosis harian 40 mg telah dikaitkan dengan penyembuhan sempurna tukak lambung sampai 87% dan 94% pasien setelah 4-8 minggu berturut-turut.

Dosis pantoprazole untuk infeksi Helicobacter Pylori

Minum 40 mg dua kali setiap hari selama 7 hari, umumnya dalam hubungannya dengan clarithromycin dan juga amoxicillin atau metronidazole untuk memberantas helicobacter pylori, diikuti dengan minum 40 mg pantoprazole sekali sehari sampai hari ke-28. Tiga terapi mengakibatkan pemberantasan lebih besar dari 95%.

Dosis pantoprazole untuk sindrom Zollinger-Ellison

  • Manula: 80 mg setiap 12 jam, diberikan lewat infus selama 15 menit. Dosis harian lebih dari 240 mg diberikan dalam dosis yang sama dengan dosis infus selama 15 menit, atau diberikan lebih dari 6 hari belum diteliti.
  • Oral: 40 mg dua kali sehari, sampai maksimal 240 mg per hari. Beberapa pasien telah menerima pengobatan dengan pantoprazole selama lebih dari 2 tahun.

 

Dosis pantoprazole untuk ulkus peptikus

80 mg dua kali sehari, sebagai infus bolus sampai sekitar 15 menit, untuk dosis harian maksimal 240 mg, terbagi dalam tiga dosis yang sama.

Bagaimana dosis Pantoprazole untuk anak-anak?

Keamanan dan efektivitasnya belum ditetapkan pada pasien di bawah umur (kurang dari 18 tahun)

Dalam dosis apakah Pantoprazole tersedia?

Tablet: 20 mg; 40 mg

Efek Samping

Efek samping apa yang dapat dialami karena Pantoprazole?

Efek samping pantoprazole yang cukup umum terjadi adalah:

  • Perubahan berat badan
  • Mual, muntah, dan diare
  • Sakit perut dan kentut
  • Pusing, kelelahan, merasa lelah
  • Nyeri sendi
  • Sulit tidur (insomnia)

Hentikan menggunakan pantoprazole dan hubungi gokter segera jika Anda memiliki gejala kekurangan magnesium, seperti:

  • Detak jantung cepat atau tak biasa
  • Gerakan otot yang menyentak
  • Merasa gelisah
  • Diare berdarah atau berair
  • Kram otot, kelemahan otot, atau perasaan lemas
  • Batuk atau merasa tersedak
  • Sakit kepala, sulit berkonsentrasi, masalah memori, kelemahan, kehilangan nafsu makan, merasa goyah, kebingungan, halusinasi, pingsan, kejang, atau bernapas dangkal

Tidak semua orang mengalami efek samping ini. Mungkin ada beberapa efek samping yang tidak disebutkan di atas. Jika Anda khawatir tentang efek sampingnya, silakan konsultasikan dengan dokter atau apoteker Anda.

Pencegahan & Peringatan

Apa saja yang harus diketahui sebelum menggunakan Pantoprazole?

Sebelum menggunakan obat tertentu, pertimbangkan risiko dan manfaatnya terlebih dahulu. Ini adalah keputusan yang harus dibuat Anda dan dokter Anda. Untuk obat ini, perhatikan hal berikut:

Alergi

Beri tahu dokter jika Anda mengalami reaksi tak biasa atau alergi pada obat ini atau obat lain. Beri tahu dokter juga jika Anda memiliki alergi tipe lain seperti pada makanan, pewarna, pengawet, atau alergi hewan. Untuk produk tanpa resep, baca label pada kemasan secara saksama.

Anak-anak

Tidak ada informasi yang tersedia antara hubungan usia dengan efek pantoprazole pada pasien anak. Keamanan dan kemanjuran belum ditetapkan.

Lansia

Tidak ada informasi yang tersedia antara hubungan usia dengan efek pantoprazole pada pasien manula.

Apakah Pantoprazole aman untuk ibu hamil dan menyusui?

Tidak ada penelitian yang memadai mengenai risiko penggunaan pantoprazole pada ibu hamil atau menyusui. Selalu konsultasikan kepada dokter Anda untuk mempertimbangkan potensi manfaat dan risiko sebelum menggunakan obat ini. Obat ini termasuk ke dalam risiko kehamilan kategori C menurut US Food and Drugs Administration (FDA).

Berikut referensi kategori risiko kehamilan menurut FDA:

  •  A= Tidak berisiko
  •  B= Tidak berisiko pada beberapa penelitian
  •  C= Mungkin berisiko
  •  D= Ada bukti positif dari risiko
  •  X= Kontraindikasi
  •  N= Tidak diketahui

Interaksi

Obat-obatan apa yang mungkin berinteraksi dengan Pantoprazole?

Mengonsumsi obat ini dengan obat-obatan berikut tidak direkomendasikan. Dokter Anda mungkin tak akan meresepkan obat ini kepada Anda atau akan mengganti beberapa obat yang sudah Anda konsumsi.

  • Rilpivirine

Menggunakan obat ini dengan beberapa obat-obatan di bawah ini biasanya tidak direkomendasikan, tapi pada beberapa kasus mungkin dibutuhkan. Jika kedua obat ini diresepkan untuk Anda, dokter biasanya akan mengubah dosisnya atau menentukan seberapa sering Anda harus mengonsumsi obat-obatan tersebut.

  • Atazanavir
  • Bosutinib
  • Citalopram
  • Dabrafenib
  • Dasatinib
  • Erlotinib
  • Eslicarbazepine Acetate
  • Ketoconazole
  • Ledipasvir
  • Methotrexate
  • Mycophenolate Mofetil
  • Nelfinavir
  • Nilotinib
  • Pazopanib
  • Saquinavir
  • Topotecan
  • Vismodegib

Mengonsumsi obat ini dengan obat di bawah ini dapat meningkatkan risiko efek sampingnya, namun pada beberapa kasus, kombinasi dua obat ini mungkin merupakan pengobatan terbaik. Jika kedua obat ini diresepkan untuk Anda, dokter biasanya akan mengubah dosisnya atau menentukan seberapa sering Anda harus mengonsumsi obat-obatan tersebut.

  • Cranberry
  • Levothyroxine
  • Warfarin

Apakah makanan atau alkohol dapat berinteraksi dengan Pantoprazole?

Obat-obatan tertentu tidak boleh digunakan pada saat makan atau saat makan makanan tertentu karena interaksi obat dapat terjadi. Mengonsumsi alkohol atau tembakau dengan obat-obatan tertentu juga dapat menyebabkan interaksi terjadi. Diskusikan penggunaan obat Anda dengan makanan, alkohol, atau tembakau dengan penyedia layanan kesehatan Anda.

Kondisi kesehatan apa yang dapat berinteraksi dengan Pantoprazole?

Kondisi kesehatan lain yang Anda miliki bisa memengaruhi penggunaan obat ini. Selalu beri tahu dokter jika Anda memiliki masalah kesehatan lain, terutama:

  • Diare
  • Hypomagnesemia (rendahnya magnesium dalam darah) memiliki sejarahnya, atau
  • Osteoporosis (tulang bermasalah), atau
  • Sejarah kejang—Gunakan dengan hati-hati. Dapat menyebabkan kondisi memburuk

Overdosis

Apa yang harus saya lakukan pada keadaan gawat darurat atau overdosis?

Pada kasus gawat darurat atau overdosis, hubungi penyedia layanan gawat darurat lokal (112) atau segera ke unit gawat darurat rumah sakit terdekat.

Apa yang harus saya lakukan bila melewatkan satu dosis?

Apabila Anda melupakan satu dosis obat ini, minum sesegera mungkin. Namun bila sudah mendekati waktu dosis berikutnya, lewati dosis yang terlupakan dan kembali ke jadwal dosis yang biasa. Jangan menggandakan dosis.

Hello Health Group tidak memberikan nasihat medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Sumber

Direview tanggal: Mei 29, 2017 | Terakhir Diedit: Mei 29, 2017