Panduan Nutrisi yang Mesti Dipenuhi Sebelum dan Setelah Pengobatan Kanker

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 17 September 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Jika kebanyakan orang mati-matian mengurangi asupan kalori harian, orang yang sakit kanker justru mesti sebaliknya. Ya, seseorang yang memiliki riwayat penyakit kronis, seperti kanker, biasanya dianjurkan untuk menambah asupan kalori hariannya. Tak hanya kalori saja, orang yang sakit kanker juga perlu memerhatikan asupan nutrisi dari makanan yang dikonsumsi sehari-hari.

Hal ini bukan tanpa alasan, karena pemilihan nutrisi yang tepat dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan mempercepat pemulihan selama pengobatan kanker.

Nutrisi isi apa saja yang dibutuhkan sebelum pengobatan kanker?

Sebelum menentukan nutrisi yang dibutuhkan selama pengobatan kanker, orang yang sakit kanker harus melakukan pemeriksaan status gizi terlebih dahulu oleh dokter. Bahkan, pemeriksaan status gizi ini harus rutin dipantau setiap pasien ingin melakukan pengobatan.

Idealnya pemberian nutrisi yang baik untuk pasien kanker harus mencakup kalori, protein, dan tambahan vitamin dari suplemen. Hal dilakukan untuk mencegah komplikasi dari pengobatan kanker itu sendiri. Beberapa masalah yang umum dialami oleh pasien akibat pengobatan kanker meliputi penurunan nafsu makan, gangguan pencernaan, mual, hingga malnutrisi.

Berapa kebutuhan kalori harian orang yang sakit kanker?

sembuh dari kanker

Orang yang sakit kanker umumnya membutuhkan asupan kalori yang lebih banyak guna memperlancar proses pengobatan kanker yang sedang dilakukannya.

Kalau asupan kalori yang dibutuhkan banyak, maka asupan makanannya juga harus ditambah. Namun, jangan asal banyak makan karena orang yang sakit kanker juga harus mempertimbangkan nilai gizi dari makanan yang dikonsumsinya.

Secara umum, kebutuhan kalori pasien kanker pada dasarnya berbeda-beda setiap orang, tapi rata-rata pasien kanker membutuhkan sekitar 25-35 kalori/kg BB/hari. Contohnya, jika Anda memiliki berat badan 60 kg, maka asupan kalori per harinya berkisar dari 1500 – 2100 kalori.

Nutrisi apa saja yang dibutuhkan saat pengobatan kanker?

aturan makan bagi penderita kanker usus besar

Sama seperti orang yang sehat, pasien kanker juga memerlukan asupan karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineral dari makanan yang mereka konsumsi sehari-hari.

Bahkan, pasien kanker membutuhkan beberapa zat gizi tertentu yang lebih banyak ketimbang orang sehat, contohnya zat gizi mikro. Pasalnya, pasien kanker rentan kekurangan zat gizi mikro karena efek dari pengobatannya.

Pengobatan kanker seperti operasi dan kemoterapi dapat menurunkan kadar vitamin dan mineral yang ada pada tubuh, entah karena terjadi gangguan penyerapan ataupun asupan makan pasien berkurang karena ia tidak nafsu makan.

Padahal zat gizi mikro adalah salah satu nutrisi penting untuk pertumbuhan dan kesehatan tubuh.

Selain itu, para pasien juga membutuhkan beberapa zat gizi tertentu seperti:

  • Branched-chain amino acid (BCAA),  berguna untuk mencegah terjadinya penurunan nafsu makan saat pengobatan kanker dan sebagai energi tubuh. Sumber BCAA adalah susu, ayam, bebek, sapi, keju, putih telur.
  • Eicosapentanoic acid (EPA),  berguna untuk menurunkan peradangan dalam tubuh, dan mencegah terjadinya komplikasi. Sumber EPA adalah salmon, tuna, makarel, lele, teri basah.
  • Arginin dan glutamin. Ariginin untuk stimulasi sistem imun dan mempermudah dalam mencerna protein tubuh. Sementara glutamin untuk menjaga saluran cerna terhadap efek pengobatan kanker dan pembentukan sel baru. Sumber bahan makanan kaya akan glutamin dan arginin adalah daging, telur, susu, keju, yogurt, kedelai, kacang-kacangan, dan gandum.

Perlukah orang yang sakit kanker minum suplemen?

waktu yang tepat minum obat cacing

Jika asupan nutrisi pasien kanker tetap tidak dapat dipenuhi oleh makanan hariannya, suplemen mungkin diperlukan. Namun, memberikan suplemen untuk pasien kanker tidak boleh sembarangan, harus seizin dokter dulu.

Pasalnya, konsumsi suplemen bisa jadi berbahaya apabila dikonsumsi oleh seseorang yang sebenarnya tidak membutuhkannya. Bukanya memberi manfaat, konsumsi suplemen sembarangan justru dapat menyebabkan keracunan.

Hal-hal penting yang perlu diperhatikan pasien kanker

pencegahan kanker

Hingga saat ini American Cancer Society merekomendasikan empat program kesehatan bagi para pasien kanker, di antaranya:

  • Menjaga berat badan normal
  • Makan banyak serat dari buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian
  • Membatasi asupan makanan yang tinggi lemak jenuh, gula, tepung, dan produk olahan tepung
  • Menerapkan pola makan gizi seimbang yang disertai dengan rutin olahraga

Selain empat hal di atas, berikut beberapa hal penting lainnya yang harus diperhatikan para pasien kanker dalam memenuhi asupan makanannya sehari-hari:

  • Selalu baca label makanan. Jangan terkecoh pada makanan atau minuman yang berlabel rendah lemak (low fat) atau bebas lemak (non fat) karena keduanya belum tentu rendah kalori.
  • Membiasakan diri makan dengan porsi kecil ketika mengonsumsi makan tinggi kalori.
  • Perbanyak makan buah dan sayur ketimbang makan makanan tinggi lemak seperti kentang goreng, es krim, donat, dan lainnya.
  • Batasi asupan minuman manis seperti soft drink, sport drinks, dan perisa buah.
  • Ketika makan makanan di luar masakan rumah, ingat untuk selalu memilih makanan rendah kalori, rendah lemak, rendah gula dan makanlah dengan porsi yang kecil.

Kalkulator BMI

Benarkah berat badan Anda sudah ideal?

Ayo Cari Tahu!
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Was this article helpful for you ?

Artikel dari ahli dr. Raissa Edwina Djuanda, M. Gizi, Sp.GK.

Alasan Rasa Susu Sapi Organik Lebih Manis dan Khas

Selain lebih alami, susu sapi organik juga punya citra rasa yang lebih khas dibanding susu sapi biasa, lho! Bagaimana rasanya? Yuk, cari tahu di sini.

Ditulis oleh: dr. Raissa Edwina Djuanda, M. Gizi, Sp.GK.
rasa susu organik lebih manis

3 Tips Cerdas Memilih Susu Organik Terbaik Buat Anak

Susu organik aman dan sehat untuk anak. Namun, supaya anak mendapatkan manfaat yang optimal, pastikan Anda tidak membeli produk organik sembarangan.

Ditulis oleh: dr. Raissa Edwina Djuanda, M. Gizi, Sp.GK.
memilih susu organik untuk anak

7 Penyebab Paling Umum Anak Kurus dan Cara Ampuh Mengatasinya

Anak kurus tak melulu disebabkan karena kurang gizi. Faktanya, ada banyak hal yang bisa menyebabkan seorang anak terlihat kurus. Apa saja?

Ditulis oleh: dr. Raissa Edwina Djuanda, M. Gizi, Sp.GK.
anak kurus

Yang juga perlu Anda baca

Zat Aditif pada Makanan Ternyata Tak Selalu Berbahaya

Zat aditif ada dalam setiap makanan kemasan. Biasanya sengaja ditambahkan untuk tujuan tertentu. Namun, apakah berbahaya bila dikonsumsi?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Fakta Gizi, Nutrisi 15 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Cara Diet Turun Berat Badan yang Aman Tanpa Bahayakan Kesehatan

Mau punya berat badan ideal? Diet sehat jawabannya. Namun, agar diet yang Anda lakukan tidak sia-sia, simak dulu panduan lengkap berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Tips Berat Badan Turun, Nutrisi 14 Januari 2021 . Waktu baca 14 menit

Makan Telur Mentah, Sehat atau Malah Berbahaya?

Telur mentah bisa ditemukan dalam berbagai minuman dan masakan. Tapi ternyata ada banyak risiko makan telur mentah, apalagi untuk orang-orang tertentu.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Fakta Gizi, Nutrisi 13 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

Amiloidosis

Amiloidosis adalah salah satu penyakit langka yang bisa menyebabkan gagal organ mematikan. Apa penyebabnya? Bisakah penyakit ini disembuhkan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Kesehatan, Gejala dan Kondisi Umum 12 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

apa itu kalori adalah

Mengenal Kalori: Pengertian, Sumber, Kebutuhan Harian, dan Jenis-Jenisnya

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Brigitta Maharani
Dipublikasikan tanggal: 18 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
penyakit degeneratif

Mengenali Jenis-jenis Penyakit Degeneratif yang Umum Terjadi

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 18 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
olahraga untuk mantan penderita sembuh dari pasien kanker survivor

Panduan Olahraga untuk Mantan Penderita Kanker

Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 15 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
sakit kepala setelah keramas

Tiba-tiba Sakit Kepala Setelah Keramas, Apa Penyebabnya?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 15 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit