backup og meta
Kategori
Cek Kondisi
Tanya Dokter
Simpan

Apakah Tawas Aman untuk Air Minum? Ini Penjelasannya

Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto · General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


Ditulis oleh Fatin Nur Jauhara · Tanggal diperbarui 07/02/2024

    Apakah Tawas Aman untuk Air Minum? Ini Penjelasannya

    Tawas telah digunakan sejak lama untuk penjernihan air sumur yang mengeruh. Jernihnya air tersebut membuat banyak orang tertarik menggunakannya untuk dikonsumsi. Padahal, ada bahaya mengintai di balik penggunaan tawas untuk penjernihan air yang dikonsumsi sehari-hari, berikut penjelasannya.

    Apa itu tawas?

    Tawas merupakan bahan kimia padat yang bisa berupa serbuk atau kristal dengan warna putih keruh. Tawas atau aluminium sulfat memiliki rumus kimia Al2(SO4)3

    Bahan kimia ini termasuk logam berat yang sering digunakan dalam proses penjernihan air sumur, bahan kosmetik, zat warna tertentu, dan zat penyamak kulit atau proses mengubah kulit mentah menjadi kulit tersamak (leather).

    Selain itu, tawas juga banyak digunakan untuk pemakaian kulit luar, seperti pembersih ketiak.

    Tawas sebagai deodoran sangat aman digunakan mengingat manfaatnya yang banyak, mulai dari mencerahkan ketiak hingga menghilangkan bau tidak sedap. 

    Meski tawas memiliki banyak manfaat untuk pemakaian di luar kulit, konsumsi zat tawas ke dalam tubuh menuai banyak perdebatan. 

    Apakah tawas aman untuk air minum?

    Air merupakan salah satu kebutuhan pokok hidup manusia. Air bersih diperlukan untuk berbagai kegiatan, mulai dari memasak, mencuci, mandi, dan membersihkan kotoran. 

    Air bersih bisa didapatkan dari air sumur atau air Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). Namun, tidak semua sumber air bisa untuk diminum. Pasalnya, air minum memiliki persyaratan sendiri agar aman dikonsumsi sehari-hari.

    Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan, ada beberapa syarat air minum, yaitu:

    • tidak berasa,
    • tidak berbau,
    • tidak berwarna,
    • tidak mengandung mikroorganisme yang berbahaya, dan
    • tidak mengandung logam berat.

    Nah, pada sumber air PDAM, tidak bisa dijadikan sebagai air minum karena PDAM umumnya menggunakan tawas dalam proses penjernihan air sungai untuk didistribusikan ke rumah-rumah. 

    Sementara itu, beberapa sumber air sumur mungkin akan memiliki warna yang keruh sehingga perlu dijernihkan dengan tawas agar bisa dijadikan air bersih untuk memenuhi kegiatan sehari-hari.

    Penggunaan tawas dapat menjadi alternatif untuk menjernihkan air sehingga Anda bisa mendapatkan akses air bersih.

    Berdasarkan studi tahun 2017, air sumur yang memiliki tingkat kekeruhan 15 Nephelometric Turbidity Unit (NTU) dapat diturunkan menjadi 6,5 NTU dengan dosis tawas 40 mg/l. 

    Dalam proses penjernihan air tersebut mungkin akan membuat tampilan air menjadi lebih jernih. Namun, air tersebut tidak bisa dikonsumsi karena di dalam air terkandung logam berat yang berbentuk ion. 

    Hal ini sangat berbahaya bagi tubuh karena dapat menyebabkan kerusakan organ detoksifikasi, yaitu hati dan ginjal. 

    Berikut adalah beberapa bahaya tawas untuk penjernih air dan dikonsumsi secara rutin.

    Merusak jaringan hati 

    Hati termasuk ke dalam organ penting untuk membantu proses metabolisme tubuh. Hati memiliki banyak fungsi rumit, salah satunya detoksifikasi obat dan racun. 

    Nah, asupan cairan yang mengandung logam berat dalam dosis besar dapat menyebabkan kerusakan pada organ ini.

    Berdasarkan sebuah studi tahun 2016, pemberian tawas dengan diatas 1 persen selama 30 hari pada hewan tikus menunjukan adanya kerusakan jaringan hati. 

    Simpulan studi tersebut disimpulkan bahwa semakin tinggi konsentrasi tawas yang masuk ke dalam tubuh, dan semakin lama waktu paparan, dapat mengakibatkan kerusakan hati yang lebih parah.

    Meningkatkan risiko patah tulang 

    Berdasarkan sebuah studi yang dimuat dalam jurnal Springer, konsumsi air cairan yang mengandung aluminium dapat meningkatkan risiko patah tulang pinggul. 

    Kandungan logam dalam air dapat mengurangi jumlah pembentukan dan penyerapan sel-sel tulang. 

    Tahukah Anda?

    Aluminium juga dapat menyebabkan berkurangnya mineralisasi tulang sehingga meningkatkan risiko osteomalasia atau kelainan pada tulang menjadi lunak dan mudah patah.

    Memperparah penyakit ginjal kronis 

    Bahaya tawas untuk penjernih air yang dikonsumsi sehari-hari tidak hanya buruk untuk jaringan detoksifikasi, tetapi juga ekskresi, yaitu ginjal. 

    Berdasarkan sebuah studi yang dimuat dalam jurnal Elsevier, pasien penyakit ginjal kronis yang terpapar aluminium dalam tubuh dapat memiliki efek kesehatan yang lebih parah.

    Pada kondisi normal, aluminium dapat ginjal keluarkan dari tubuh melalui feses dan urine.

    Namun, pada kondisi penyakit ginjal kronis dapat meningkatkan risiko penyakit lainnya, seperti ensefalopati uremikum, osteomalasia, dan anemia.

    Nah, demikianlah beberapa bahaya menggunakan tawas penjernih air yang dikonsumsi.

    Daripada mempertaruhkan kesehatan dengan konsumsi air tawas, lebih baik konsumsi air mineral yang sudah jelas manfaatnya untuk kesehatan, seperti AQUA.

    aqua

    AQUA terbuat 100% murni dari sumber air pegunungan vulkanik terlindungi dan hanya melalui proses penyaringan yang ketat untuk menghindari kontaminasi polutan. 

    Anda bisa merasakan kemurnian AQUA dari rasa dingin alami dan segar bahkan tanpa perlu didinginkan di lemari es terlebih dahulu. Dalam memilih air minum untuk diri dan keluarga, Anda perlu berhati-hati.

    Pasalnya, meski sama-sama terlihat jernih, tidak berasa, dan tidak berbau, air minum belum tentu bebas dari bakteri ataupun logam berat yang membahayakan tubuh. Maka dari itu, jangan lupa #AQUADULU karena tidak semua air mineral itu AQUA. 

    Catatan

    Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Carla Pramudita Susanto

    General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


    Ditulis oleh Fatin Nur Jauhara · Tanggal diperbarui 07/02/2024

    advertisement iconIklan

    Apakah artikel ini membantu?

    advertisement iconIklan
    advertisement iconIklan