Bagaimana Membantu Teman yang Mengidap Bipolar Disorder

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 7 Juli 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Gangguan bipolar alias bipolar disorder adalah salah satu penyakit kejiwaan di mana penderita akan mengalami fase mania dan fase depresi tanpa sebab dalam kurun waktu tertentu. Dikutip dari Antarajatim.com, data gangguan mental emosional Indonesia adalah 11,6 persen. Dari jumlah itu, hanya 17 persen penderita bipolar disorder di Indonesia yang berobat. Bahkan sebanyak 17-20 persen penderita penderita bipolar disorder melakukan bunuh diri.

Pengobatan apa yang dijalani oleh penderita bipolar disorder?

Penderita bipolar disorder haruslah meminum obat secara teratur dan rutin. Menurut psikiater RSUD dr. Soetomo Surabaya, dr. Margarita Maria Maramis Sp.KJ(K) dikutip oleh Antarajatim.com, “Masalah tingkat ketidakpatuhan terapi penderita bipolar disorder cukup tinggi yakni 51-64 persen. Padahal tingkat kepatuhan pada terapi gangguan bipolar itulah kunci keberhasilan pengobatan pada seorang dengan gangguan bipolar.

Jadi, peran teman, keluarga, dan lingkungan sekitar sangat penting untuk mengingatkan penderita bipolar disorder mematuhi anjuran psikiatri untuk meminum obat. Jenis obat bagi penderita bipolar disorder umumnya yang diberikan oleh psikiatri adalah penstabil mood (mood stabilizer), antidepresan, dan pemberian antipsikotik.

Tindakan apa yang bisa meringankan penderita bipolar disorder saat depresi kambuh?

Pada saat seseorang mengalami depresi, perilaku/sikap/keadaan yang dijumpai pada dirinya merupakan salah satu gejala. Pasien merasakan penderitaan yang bertahap. Dorongan untuk melakukan hal-hal yang menyenangkan tidak ada lagi. Nafsu makannya hilang gairah hidupnya menjadi redup. Hal yang dapat dilakukan oleh orang-orang di sekitarnya adalah memahami bahwa itu adalah gejala penyakitnya atau gangguannya.

Namun terkadang dorongan dan dukungan semangat bagi penderita justru menambah penderitaannya karena merasa semakin tidak mampu. Adalah penting untuk memahami bahwa mudahnya marah bahkan untuk hal yang sepele bukanlah kemarahan yang disebabkan oleh rasa kecewa atau jengkel terhadap sesuatu, tetapi perasaan terusik yang tidak jelas penyebabnya.

Tindakan apa yang bisa meringankan penderita bipolar disorder saat mania kambuh?

Pada saat seseorang dengan gangguan manik, gejala yang timbul dapat menimbulkan perasaan kesal dan jengkel bagi orang di sekitarnya. Bahasa yang meninggikan diri lebih dari kenyataan, rasa yang seperti tidak capek, meladeni pertengkaran yang seperti tidak ada ujungnya mengakibatkan kemarahan anggota keluarga lainnya. Tetapi seperti halnya depresi, ini adalah gejala yang terjadi bukan karena kemauan si penderita sehingga perlu dipahami bahwa orang dengan bipolar sendiri menderita olehnya.

Gejala yang mungkin juga dijumpai yaitu adanya halusinasi pendengaran berupa mendengar suara yang mengejek dirinya atau menyuruh untuk melakukan sesuatu atau mengomentari perbuatannya, tidak perlu dikoreksi karena memang ini adalah gangguan persepsi yang dialaminya seorang, dan tidak mungkin kita turut juga mendengar. Sikap yang sebaiknya dilakukan adalah memahami bahwa suara itu membuat rasa tidak enak bagi dirinya, rasa terusik dan bukanlah suara yang sebenarnya.

Bagaimana cara keluarga dan teman mendukung penderita bipolar disorder?

Keluarga adalah tempat yang baik bagi penderita bipolar disorder untuk menjalani pemulihan. Orang yang berperan membantu proses pemulihan disebut caregiver. Caregiver dapat diartikan secara sederhana adalah pengasuh atau seseorang yang bekerja sebagai pengasuh atau perawat. Namun, pengasuhan yang diberikan kepada penderita bipolar disorder memerlukan perasaan kasih sayang yang penuh dengan empati. Jadi, caregiver bisa berasal dari anggota keluarga penderita ataupun orang lain. Gejala yang terdapat pada sekitar penderita bipolar disorder sering dimaknai sebagai perilaku, maka orang yang berada di sekitarnya sering merasa jenuh, muak, marah, dan benci, tetapi harus berusaha untuk memahami bahwa pasien dengan perilakunya merupakan pasien yang memerlukan bantuan dan pertolongan. Oleh karena itu, caregiver dapat memberikan dukungan saat dibutuhkan atau pada saat tertentu dapat memberikan rasa aman dengan perlakuannya.

Tujuan dari pengobatan pada penderita bipolar adalah mengembalikan keadaan pasien seperti keadaan sebelum sakit atau sekurang-kurangnya mendekati keadaan tersebut. Upaya untuk mencapai keadaan tersebut memerlukan waktu dan serangkaian upaya mulai dari mulai memilih dan menyesuaikan dosis, mengamati efek samping, dan mengontrol kombinasi beberapa jenis obat serta mempertahankan keadaan optimal yang bisa dicapai. Dosis dan penggunaan beberapa jenis dikurangi secara bertahap sampai terjadi di mana dosis yang telah diturunkan tadi (dosis terendah) membuatnya stabil.

Yang menjadi modal utama dalam merawat orang dengan gangguan kejiwaan adalah pemahaman. Sakit pada fisik dapat jelas terlihat ketidakmampuan atau keterbatasannya untuk melakukan sesuatu, tetapi gangguan jiwa masih banyak yang sulit memahami karena secara fisik mereka terlihat baik, energik, seperti yang ditampilkan oleh orang dengan mania. Masalah yang dirasakan seperti perasaan yang membumbung tidak perlu dikoreksi bahkan hingga bertengkar dengan penderita. Perasaan sensitif juga tidak perlu ditanggapi. Secara keseluruhan tidak perlu adanya konfrontasi karena hal itu merupakan gejala, tetapi jika terjadi hal-hal yang mengundang bahaya sebaiknya perlu dilakukan tindakan pengamanan.

BACA JUGA:

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Anda Sering Disebut Pacar Posesif? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Tak ada yang mau punya pacar posesif yang membatasi segala gerak-gerik sehari-hari. Namun, bagaimana bila justru Anda yang posesif? Atasi dengan cara ini.

Ditulis oleh: Theresia Evelyn
Kesehatan Mental, Hubungan Harmonis 18 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Bagaimana Cara Mengendalikan Ego yang Tinggi?

Ego adalah bagian dari kepribadian manusia yang seringkali dicap negatif. Memang, apa itu ego, dan bagaimana mengendalikan ego yang tinggi?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Kesehatan Mental, Gangguan Mental Lainnya 18 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

Mental Illness (Gangguan Mental)

Mental illness adalah gangguan mental yang memengaruhi pemikiran, perasaan, perilaku,suasana hati, atau kombinasi diantaranya. Berikut informasi lengkapnya.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Kesehatan Mental 17 Januari 2021 . Waktu baca 11 menit

5 Langkah Mengatasi Kesepian, Agar Hidup Lebih Semangat

Jangan membiarkan kesepian terlalu lama menggerogoti Anda. Cari tahu cara mengatasi kesepian agar hidup Anda jauh lebih bahagia.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Kesehatan Mental, Stres dan Depresi 15 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

rasa kesepian depresi

Wabah Kesepian, Fenomena Kekinian yang Menghantui Kesehatan Masyarakat

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 25 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
putus kenapa cinta memudar

4 Alasan Psikologis Cinta Bisa Memudar

Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
cara menghilangkan rasa cemas

8 Cara Jitu untuk Menghilangkan Rasa Cemas Berlebihan

Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Dipublikasikan tanggal: 20 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
sedih

11 Cara Jitu Mengusir Rasa Sedih dan Galau Dalam Hati

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 19 Januari 2021 . Waktu baca 11 menit