Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Cyberbullying dan Dampaknya yang Mesti Diwaspadai

Cyberbullying dan Dampaknya yang Mesti Diwaspadai

Cyberbullying sudah fenomena yang sering terjadi pada era teknologi seperti sekarang. Dampak perundungan di dunia maya ini juga tak kalah mengerikan. Pada beberapa kasus, korban bahkan memilih untuk mengakhiri hidup karena perundungan yang diterima.

Apa itu cyberbullying?

cara bijak menggunakan media sosial

Cyberbullying adalah tindakan perundungan yang terjadi di dunia maya. Umumnya, tindakan ini terjadi di media sosial, game online, dan berbagai macam platform yang menyediakan kolom untuk chatting.

Menurut penelitian berjudul A Majority of Teens Have Experienced Some Form of Cyberbullying, ditemukan bahwa 59% remaja yang menggunakan internet pernah menjadi korban cyberbullying. Angka ini lebih besar dari korban berusia dewasa sebesar 33 persen.

Beberapa contoh perundungan yang sering terjadi di dunia maya, di antaranya:

  • mengucilkan orang tertentu saat bermain game online,
  • melakukan pelecehan terhadap sesama atau lawan jenis,
  • memaksa untuk mengirimkan pesan atau gambar berbau seksual,
  • mempermalukan orang lain di media sosial dengan menyebarkan kebohongan atau aib,
  • memberikan pesan berbentuk ejekan dan ancaman melalui kolom komentar media sosial,
  • membuat akun palsu dengan nama korban, lalu menebar informasi yang dapat membuatnya malu, serta
  • membuat grup chat berisi banyak orang dan memasukkan korban ke dalamnya, lalu mengolok-olok secara bersama.

Penyebab perundungan di dunia maya

Beberapa faktor dapat menjadi penyebab cyberbullying. Tindakan ini umumnya muncul karena adanya pengaruh dari lingkungan, baik di rumah, sekolah, atau bermain.

Sejumlah faktor yang bisa menjadi penyebab bullying di dunia maya, di antaranya:

  • ikut-ikutan teman,
  • sulit berempati terhadap orang lain,
  • ingin terlihat kuat di mata orang lain,
  • upaya untuk mendapatkan popularitas, dan
  • hubungan yang tidak baik dengan keluarga.

Dampak cyberbullying pada korban

cara mengatasi depresi postpartum

Dampak cyberbullying sama buruknya dengan perundungan di dunia nyata. Dalam beberapa kasus, efek yang ditimbulkan bahkan lebih parah.

Bahaya cyberbullying tidak hanya berkaitan dengan gangguan mental, tapi juga bisa berkembang ke arah fisik.

Menurut studi lama terbitan Pakistan Journal Of Medical Sciences, korban perundungan setidaknya memiliki pikiran untuk bunuh diri sebanyak 2 hingga 9 kali.

Sementara itu, penelitian pada 150.000 anak muda di 30 negara yang dipimpin oleh Profesor Ann John dari Swansea University Medical School, Wales, menyoroti bahaya cyberbullying.

Tindakan ini tidak hanya korban, tetapi juga pelaku yang biasanya terjadi pada anak-anak muda di bawah 25 tahun.

Hasil penelitian menyatakan bahwa anak-anak yang menjadi korban cyberbullying lebih rentan untuk menyakiti diri sendiri hingga melakukan aksi bunuh diri.

Sementara mereka yang berperan sebagai pelaku, 20% berisiko lebih tinggi memiliki pikiran untuk membunuh dan melakukan percobaan bunuh diri.

Berikut ini sejumlah dampak perundungan di dunia maya yang perlu diwaspadai.

  • Gejala fisik seperti sakit kepala dan perut.
  • Berkurangnya rasa percaya diri.
  • Kesulitan untuk tidur atau beristirahat.
  • Hilangnya kepercayaan pada orang lain.
  • Waspada dan curiga berlebihan.
  • Gangguan kecemasan.
  • Hilangnya motivasi untuk beraktivitas.
  • Sulit beradaptasi dengan lingkungan.
  • Depresi.
  • Munculnya keinginan untuk bunuh diri.

Cara mengatasi perundungan di dunia maya

mengurangi penggunaan gadget

Melihat dampak yang mungkin ditimbulkan, tindakan cyberbullying dalam bentuk apa pun tidak dapat ditoleransi.

Jika Anda menyaksikan bullying atau menjadi salah satu korbannya, beberapa tindakan ini bisa dilakukan untuk mengatasi perundungan di dunia maya.

  • Blok akun pelaku bullying.
  • Keluar dari grup atau platform tempat perundungan.
  • Laporkan akun pelaku ke platform atau website terkait.
  • Ceritakan perlakuan yang Anda terima ke orang kepercayaan.
  • Simpan bukti-bukti perundungan, lalu laporkan ke pihak berwajib.

Jika tindakan perundungan yang diterima mulai memengaruhi kesehatan mental, konsultasikan kondisi Anda ke dokter. Langkah ini penting dilakukan untuk mencegah kondisi Anda bertambah parah.

Tips agar tidak menjadi pelaku cyberbullying

Banyak orang yang tidak menyadari bahwa mereka menjadi pelaku perundungan di dunia maya. Beberapa orang berpikir, tindakan perundungan yang dilakukan hanyalah bagian dari candaan.

Candaan yang baik tentu tidak akan menyakiti hati orang lain. Berikut beberapa tips yang bisa Anda terapkan agar tidak menjadi pelaku cyberbullying.

  • Menanamkan empati dalam diri dengan berusaha memahami perasaan orang lain.
  • Berpikir sebelum bertindak, pertimbangkan dampak yang bisa ditimbulkan.
  • Hormati orang lain sebagaimana Anda ingin juga dihormati.
  • Tanamkan sikap toleransi dengan menghargai perbedaan, baik agama, suku, gender, dan pandangan.
  • Ikuti hati nurani. Jika melihat orang menjadi korban, jangan ikut ke dalamnya. Sebaliknya, berusahalah untuk menghentikannya.

Cyberbullying adalah tindakan yang tidak dapat ditoleransi. Apabila Anda menjadi salah satu korban, jangan takut untuk melakukan perlawanan.

Segera konsultasikan kondisi Anda ke dokter jika perundungan yang dialami mulai memengaruhi kondisi fisik dan mental.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Cyberbullying: Apa itu dan bagaimana menghentikannya. (2022). Retrieved 22 July 2022, from https://www.unicef.org/indonesia/id/child-protection/apa-itu-cyberbullying

Effects of Cyberbullying | American SPCC – Negative Consequences of Cyberbullying. (2022). Retrieved 22 July 2022, from https://americanspcc.org/impact-of-cyberbullying/

Cyberbullying (online bullying) – Better Health Channel. (2022). Retrieved 22 July 2022, from https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/healthyliving/Cyberbullying

Shireen, F. (1969). Trauma experience of youngsters and Teens: A key issue in suicidal behavior among victims of bullying?. Pakistan Journal Of Medical Sciences, 30(1). doi: 10.12669/pjms.301.4072

A Majority of Teens Have Experienced Some Form of Cyberbullying. (2018). Retrieved 22 July 2022, from https://www.pewresearch.org/internet/2018/09/27/a-majority-of-teens-have-experienced-some-form-of-cyberbullying/

John, A., Glendenning, A., Marchant, A., Montgomery, P., Stewart, A., & Wood, S. et al. (2018). Self-Harm, Suicidal Behaviours, and Cyberbullying in Children and Young People: Systematic Review. Journal Of Medical Internet Research, 20(4), e129. doi: 10.2196/jmir.9044

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Bayu Galih Permana Diperbarui 2 days ago
Ditinjau secara medis oleh dr. Nurul Fajriah Afiatunnisa