Kenapa Mata Belekan Saat Kita Bangun Tidur?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 10 November 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Disadari atau tidak, setiap pagi ketika bangun tidur pasti terdapat kotoran di sudut mata Anda. Banyak orang yang menyebut kotoran mata sebagai belek. Belek ini berwarna kekuningan, bertekstur lengket dan berkerak. Bahkan tak jarang, belek ini membuat mata sulit terbuka ketika bangun tidur. Hmmm, apa sebabnya, ya, mata belekan ketika bangun tidur? Simak penjelasan berikut ini.

Penyebab mata belekan ketika bangun tidur

Belek mata atau dalam istilah medis disebut rheum merupakan campuran dari lendir, minyak, sel-sel kulit mati, air mata, dan debu yang terakumulasi di sudut mata saat Anda tidur. Belek terbentuk dari air mata yang memegang peranan penting untuk kesehatan mata yang baik.

Saat Anda beraktivitas sehari-hari, Anda pasti berkedip. Kedipan ini berfungsi menyapu segala kotoran seperti debu agar tidak masuk ke mata dengan bantuan air mata. Air mata terdiri dari campuran air dan lendir yang diproduksi oleh konjungtiva (mucin) dan meibum, yaitu zat berminyak yang dihasilkan oleh kelenjar meibom untuk membantu menjaga mata agar tetap terlumasi saat Anda berkedip.

Lapisan air mata ini terus mengenangi permukaan mata setiap kali Anda berkedip, sehingga bisa menyaring kotoran dan sisa rheum melalui saluran pembuangan air mata sebelum lendir berubah menjadi belek. Oleh sebab itu, kita kadang mengucek-ngucek sudut mata untuk menghapus kotoran mata ini.

Nah ketika Anda tidur, Anda tidak berkedip. Hal ini menyebabkan proses pembersihan mata tidak berjalan, selain itu produksi air mata juga berkurang sehingga menyebabkan cairan mata mengalami sedikit pengeringan. Hal tersebutlah yang membuat sisa kotoran tidak terbuang dan akhirnya menumpuk di area sudut mata. Tekstur belek tergantung kondisi mata, semakin kering permukaan mata Anda maka belek yang dihasilkan akan bertekstur kering, atau berpasir. Namun jika mata Anda sedikit lembab, maka belek yang dihasilkan akan sedikit lengket atau berlendir. Oleh sebab itu, belek mata kadang bisa basah, lengket, kering, atau berkerak tergantung seberapa banyak cairan belek yang menguap.

Namun ada juga penyebab lain Anda mengalami mata belekan

Umumnya belek adalah hal yang wajar dan tidak berbahaya karena dialami oleh hampir sebagaian orang, tetapi dalam beberapa kasus belekan yang berlebih bisa disebabkan oleh beberapa faktor, di antaranya:

1. Infeksi bakteri

Dalam kasus yang lebih serius, infeksi bakteri bisa menyebabkan blepharitis, yaitu peradangan di dasar bulu mata yang menghasilkan belek tebal, lendir berwarna kekuningan seperti nanah yang mengandung banyak bakteri. Umumnya, orang yang sedang pilek atau flu cenderung memiliki belek berlebih.

2. Konjungtivitis

Belekan yang berlebih sering dikaitkan dengan kondisi mata yang disebut konjungtivitis atau mata merah. Konjungtivitis bisa saja menular jika disebabkan oleh infeksi virus atau bakteri. Namun bisa tidak menular jika disebabkan karena alergi, atau iritasi lainnya.

3. Lensa kontak yang tidak steril

Memakai lensa kontak yang kotor atau sudah kadaluwarsa juga merupakan penyebab umum dari belekan. Menggunakan lensa kontak yang terlalu lama sangat berbahaya. Pertama, lensa kontak sudah terkontaminasi dengan bakteri atau organisme virus yang berkembang biak di bahan lensa kontak. Kedua, endapan protein dan minyak yang berasal dari air mata akan terbentuk di permukaan lensa kontak. Hal ini membuat tubuh Anda mengalami peradangan di sekitar mata yang menyebabkan belekan.

Bagaimana cara mengatasi belek mata?

Umumnya sebagian orang bisa menghilangkan belek hanya dengan mengusap atau “mengucek”  mata secara perlahan ketika terbangun dari tidur. Namun tak jarang ada juga orang yang ketika bangun tidur sulit membuka matanya akibat penumpukan kotoran mata yang terlalu banyak hampir di seluruh bagian mata. Jika ini terjadi, Anda bisa mengambil handuk yang sebelumnya sudah direndam air hangat kemudian diusapkan secara perlahan pada bagian mata.

Jika mata belekan disebabkan oleh penggunaan kontak lensa, Anda harus rutin mengganti kontak lensa sesuai masa berlakunya. Selain itu bersihkan kontak lensa sesuai dengan petunjuk dokter.

Jika Anda mengalami belekan yang berlebih dan tidak kunjung mereda atau disertai mata kering, mata berair, mata merah, sensitif terhadap cahaya, merasakan nyeri seperti terbakar, bahkan penglihatan menjadi buram segera konsultasikan ke dokter. Dokter akan melakukan diagnosis lebih lanjut untuk melakukan tindakan pengobatan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Berbagai Cara Menjaga Kesehatan Mata yang Bisa Dilakukan di Rumah

Kebiasaan menatap layar gadget hingga hobi membaca di kegelapan dapat membuat mata cepat lelah. Simak 4 cara terbaik untuk mempertajam penglihatan mata.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Kesehatan Mata, Perawatan Mata 23 Desember 2020 . Waktu baca 11 menit

Funduskopi (Oftalmoskopi), Pemeriksaan untuk Diagnosis Berbagai Penyakit Mata

Funduskopi, atau oftalmoskopi, adalah tes untuk memeriksa mata bagian dalam. Apa saja penyakit yang bisa terdeteksi? Seperti apa prosesnya?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Shylma Na'imah
Kesehatan Mata, Perawatan Mata 23 Desember 2020 . Waktu baca 6 menit

Mata Kering

Pemakai lensa kontak sudah biasa mengalami mata kering. Tapi tahukah bahwa penyebab mata kering Anda mungkin adalah pil KB yang Anda gunakan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Kesehatan Mata 22 Desember 2020 . Waktu baca 9 menit

Buta Warna

Buta warna terjadi ketika Anda kesulitan membedakan warna merah, hijau, biru, atau campuran dari warna-warna tersebut. Umumnya, ini disebabkan keturunan.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Kesehatan Mata, Gangguan Penglihatan 22 Desember 2020 . Waktu baca 9 menit

Direkomendasikan untuk Anda

menonton tv terlalu dekat

Benarkah Nonton TV Terlalu Dekat, Bisa Bikin Mata Anak Rusak?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 8 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
penyebab mata berair

9 Penyebab Mata Anda Terus Berair dan Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Dipublikasikan tanggal: 5 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit
membaca sambil tiduran posisi membaca yang benar

Nyaman, Sih, tapi Ini Akibatnya Jika Membaca Sambil Tiduran

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 3 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
cara membaca resep kacamata

Begini Cara Membaca Resep Kacamata dari Dokter dan Optik Anda

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 23 Desember 2020 . Waktu baca 5 menit