Beragam Hal yang Perlu Diperhatikan Ibu Jika Jarak Kehamilan Terlalu Dekat

Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 25/06/2019 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Setiap orang yang merencanakan kehamilan setelah persalinan harus memperhatikan jarak kehamilan yang aman. Pasalnya, jarak antara dua kehamilan yang terlalu dekat bisa menimbulkan bahaya bagi kesehatan ibu dan janin.

Jarak kehamilan yang ideal

Jarak kehamilan merupakan rentang waktu antara persalinan dengan kehamilan berikutnya. Untuk menentukan jarak antar kehamilan yang aman, Anda perlu mempertimbangkannya berdasarkan kondisi kehamilan sebelumnya.

Rentang waktu menuju kehamilan selanjutnya atau berikutnya, akan lebih lama jika kehamilan pertama tergolong berisiko. Kehamilan dikatakan berisiko bila Anda memiliki masalah kesehatan sebelum kehamilan, selama kehamilan, dan masa persalinan. sehingga hal ini meningkatkan peluang komplikasi.

Tidak hanya itu, operasi caesar juga memiliki andil dalam menentukan jarak antar kehamilan yang aman. Jumlah operasi caesar yang pernah dijalani serta teknik operasi caesar yang digunakan menjadi pertimbangan dalam menentukan jarak kehamilan yang aman.

Jarak kehamilan selama 18 bulan dinilai tidak terlalu dekat dan cukup aman, asalkan memenuhi beberapa kondisi, yaitu:

  • Kehamilan sebelumnya berjalan normal
  • Baru sekali menjalani satu kali operasi caesar
  • Tidak memiliki faktor risiko tertentu yang bisa menimbulkan komplikasi

Sebaliknya, mungkin Anda perlu menunggu selama lebih dari 8 bulan untuk bisa hamil lagi jika:

  • Memiliki riwayat komplikasi saat hamil yang lalu
  • Pernah menjalani operasi caesar lebih dari sekali
  • Punya riwayat kesehatan tertentu yang bisa memengaruhi kehamilan

Bahaya jarak kehamilan terlalu dekat terhadap ibu dan janin

komplikasi kehamilan kembar

Jarak kehamilan yang terlalu dekat dapat memengaruhi kesehatan ibu dan janin selama masa kehamilan. Berikut adalah sederet komplikasi dan risiko kesehatan yang perlu diwaspadai:

1. Bagi ibu hamil

Kehamilan dengan jarak yang terlalu dekat akan meningkatkan risiko perdarahan, keguguran, hingga kematian pasca persalinan. Wanita yang sebelumnya mengalami kehamilan normal bahkan tidak luput dari risiko ini.

Ibu hamil juga berisiko mengalami placenta previa dan/atau placenta accreta. Placenta previa adalah kondisi ketika ari-ari berada di bawah rahim dan menutupi jalur lahir, sedangkan placenta accreta menyebabkan ari-ari tumbuh jauh di dalam dinding rahim.

Tidak hanya itu, komplikasi lain dapat terjadi pada ibu hamil yang mengalami kegemukan, penyakit diabetes, serta risiko kehamilan lain yang belum sempat diperbaiki. Pada kasus kehamilan yang terlalu cepat setelah persalinan caesar, risiko robekan rahim juga dapat meningkat.

2. Bagi janin

Jarak kehamilan yang terlalu dekat turut menimbulkan bahaya bagi kesehatan janin. Dampak utama yang paling mengkhawatirkan adalah kelahiran prematur, sebab bayi yang lahir prematur lebih berisiko mengalami kematian setelah lahir.

Selain itu, pertumbuhan dan perkembangan janin selama berada dalam kandungan juga bisa terhambat karena ibu kesulitan memenuhi kebutuhan nutrisi selama hamil. Dampaknya adalah ukuran tubuh bayi yang kecil serta berat badan lahir rendah.

Apa yang harus dilakukan ibu jika telanjur hamil?

Pada beberapa kasus, kehamilan dengan jarak yang terlalu dekat terjadi tanpa disadari. Anda mungkin baru menyadari kehamilan saat janin mulai berkembang. Jika demikian, maka kunci kesehatan ibu dan janin terletak pada pemeriksaan rutin.

Pemeriksaan kehamilan yang diperlukan sebenarnya tidak berbeda dengan kehamilan biasa, kecuali terdapat indikasi kesehatan serius. Contohnya, ibu hamil yang memiliki risiko keguguran harus menjalani pemeriksaan dengan lebih intensif pada trimester pertama.

Bila terdapat tanda-tanda persalinan prematur dan gangguan pertumbuhan janin, pemeriksaan pun harus lebih sering dilakukan. Pemeriksaan rutin adalah cara yang paling efektif untuk mendeteksi risiko kehamilan serta mengatasinya.

Jika Anda bisa mengendalikan semua faktor risiko sebelum kehamilan, bahaya terkait jarak kehamilan yang terlalu dekat dapat diminimalisasi. Dengan begitu, kehamilan akan berlangsung normal tanpa masalah kesehatan serius.

Beberapa ibu hamil mungkin khawatir tidak bisa melahirkan secara normal, tapi jarak antarkehamilan yang dekat sebenarnya tidak menjadi penentu untuk menjalani operasi caesar. Anda tetap dapat melahirkan secara normal jika dokter menyarankan demikian.

Menjaga kesehatan jika ibu berencana hamil dalam jarak dekat

kebutuhan gizi ibu hamil dan menyusui

Meskipun tidak disarankan secara medis, kehamilan dengan jarak yang dekat dapat diperbolehkan dengan beberapa kondisi. Misalnya, pada ibu yang hendak merencanakan kehamilan setelah melewati usia produktif di atas 35 tahun.

Pada kasus seperti ini, faktor terpenting untuk menjaga kesehatan ibu dan janin ada pada periode antara persalinan pertama dengan kehamilan selanjutnya. Periode ini adalah momen bagi ibu untuk mempersiapkan diri menjelang kehamilan.

Anda perlu mengenali terlebih dulu faktor yang meningkatkan risiko komplikasi pada kehamilan selanjutnya. Berikut adalah beberapa hal yang perlu Anda prioritaskan sejak persalinan hingga kehamilan berikutnya:

  • Berat badan Anda tidak akan turun dengan cepat setelah melahirkan. Jika berat badan Anda sebelum kehamilan pertama adalah 60 kilogram, maka Anda perlu mencapai angka yang sama sebelum menjalani kehamilan selanjutnya.
  • Riwayat penyakit juga bisa menimbulkan bahaya jika jarak kehamilan terlalu dekat. Pastikan kadar gula darah, tekanan darah, kolesterol, serta aspek lainnya pada tubuh berada dalam rentang normal. Terapkan pola makan bergizi seimbang untuk menjaganya.
  • Asupan nutrisi sangatlah penting, tapi hindari makan berlebihan. Anggapan bahwa Anda harus makan dengan porsi dua kali lipat adalah hal yang keliru. Anda justru hanya perlu menambah energi sebanyak 200 kalori dari bahan makanan yang berkualitas.
  • Jika Anda merokok atau memiliki suami yang merokok, cobalah menghentikan kebiasaan ini. Manfaatkan jangka waktu antara dua kehamilan sebagai periode emas untuk menyehatkan tubuh Anda sebelum menjalani kehamilan kembali.

Beberapa ibu hamil mungkin perlu lebih banyak beristirahat, terutama bila ibu hamil menderita penyakit tertentu. Namun, Anda tidak harus membatasi kegiatan sehari-hari selama kegiatan tersebut tidak menyebabkan gangguan kesehatan selama kehamilan.

Pastikan pula kebutuhan nutrisi terpenuhi untuk merangsang produksi ASI. Jarak kehamilan sebenarnya tidak memengaruhi produksi ASI, tapi jarak kehamilan di bawah 6 bulan dapat mengganggu pemberian ASI untuk anak pertama.

Bahaya jarak kehamilan yang terlalu dekat sebenarnya timbul akibat ketidaktahuan orangtua mengenai rentang waktu yang aman dan bagaimana cara memanfaatkan periode antar kehamilan untuk mengendalikan faktor risiko.

Edukasi sebelum dan selama kehamilan sangat penting untuk mengatasi masalah ini. Sedapat mungkin, tenaga kesehatan harus memastikan bahwa semua informasi terkait kehamilan telah dipahami sebelum kehamilan terjadi.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"

Artikel dari ahli dr. Ivander Utama, F.MAS, Sp.OG

Kapan Waktu Terbaik untuk Kontrol Kandungan Selama Pandemi COVID-19?

Pemeriksaan kehamilan amatlah penting. Di sisi lain, pemeriksaan kehamilan selama pandemi COVID-19 membuat ibu rentan tertular. Apa yang harus ibu lakukan?

Ditulis oleh: dr. Ivander Utama, F.MAS, Sp.OG
pemeriksaan kehamilan pandemi covid-19
Coronavirus, COVID-19 29/04/2020

Baru Mengetahui Positif Hamil, Kapan Ibu Harus Periksa ke Dokter?

Setelah positif hamil, ibu terkadang bingung kapan saatnya harus menjalani pemeriksaan kehamilan untuk pertama kali. Lantas, kapan waktu yang tepat?

Ditulis oleh: dr. Ivander Utama, F.MAS, Sp.OG
periksa kehamilan pertama kali

Serba-serbi yang Perlu Diperhatikan Saat Hamil Anak Kembar

Hamil anak kembar mungkin menjadi dambaan bagi banyak orang, tapi ada pula yang merasa cemas akan risiko yang dibawanya. Apa saja yang harus diperhatikan?

Ditulis oleh: dr. Ivander Utama, F.MAS, Sp.OG
hamil anak kembar

Yang juga perlu Anda baca

Alasan Mengapa Anda Tak Boleh Terlalu Lelah Saat Program Bayi Tabung (IVF)

Saat menjalani program bayi tabung, seorang ibu atau perempuan disarankan untuk mengurangi aktivitas yang bisa menyebabkan kelelahan. Apa alasannya?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Kesuburan, Kehamilan 19/07/2019 . Waktu baca 4 menit

Baru Melahirkan Sudah Hamil Lagi, Ini 4 Kiat Menjaga Kehamilan yang Jaraknya Terlalu Dekat

Ada beragam risiko yang mungkin mengintai akibat jarak kehamilan kali ini terlalu dekat dengan sebelumnya. Jangan khawatir, jajal berbagai tipsnya di sini!

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 24/05/2019 . Waktu baca 4 menit

4 Fungsi USG Transvaginal untuk Wanita Maupun Pria

Ternyata, fungsi USG transvaginal tak hanya untuk wanita saja tapi juga pria. Lantas, apa saja fungsi dan manfaat yang didapat dari pemeriksaan ini?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Perawatan Kewanitaan, Hidup Sehat 07/04/2019 . Waktu baca 3 menit

Kenapa Perempuan Perlu Vaksin TORCH Sebelum Menikah dan Hamil

TORCH adalah sekumpulan penyakit yang dapat membahayakan ibu dan janin. Itu kenapa vaksin TORCH wajib Anda dapatkan apabila sedang berniat hamil.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Penyakit Kulit, Health Centers 09/01/2019 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

pemeriksaan kehamilan pandemi covid-19

Kapan Waktu Terbaik untuk Kontrol Kandungan Selama Pandemi COVID-19?

Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 29/04/2020 . Waktu baca 6 menit
periksa kehamilan pertama kali

Baru Mengetahui Positif Hamil, Kapan Ibu Harus Periksa ke Dokter?

Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 09/01/2020 . Waktu baca 5 menit
hamil anak kembar

Serba-serbi yang Perlu Diperhatikan Saat Hamil Anak Kembar

Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 28/10/2019 . Waktu baca 5 menit
jari tangan bengkak saat hamil

4 Tips Mengatasi Jari Tangan yang Bengkak Saat Hamil

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 18/08/2019 . Waktu baca 4 menit