4 Kesalahan yang Paling Sering Dilakukan Saat Mengobati Cedera Pakai Kompres Dingin

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 21 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Banyak orang yang langsung menggunakan kompres dingin untuk mengobati kaki yang keseleo atau terkilir setelah olahraga atau dahi yang bengkak karena kejedot pintu. Sayangnya, tak sedikit orang yang masih melakukan beberapa kesalahan saat menggunakan kompres es untuk mengatasi bengkak atau cedera lainnya. Alih-alih menyembuhkan, hal tersebut justru dapat memperburuk kondisi Anda. Lantas, apa saja kesalahan paling umum saat menggunakan kompres dingin untuk mengatasi cedera? Simak ulasan berikut.

Kompres es bisa mengempiskan bengkak

Kompres dingin biasa digunakan untuk meredakan nyeri serta mengempiskan memar dan bengkak yang baru timbul dalam 24-48 jam setelah terjadinya cedera. Kompres dingin bertujuan mengurangi peradangan, mengurangi perdarahan ke dalam jaringan, dan mengurangi kejang otot serta nyeri.

Segera setelah cedera terjadi, area cedera tersebut akan mengalami peradangan dan kerusakan pembuluh yang menyebabkan sel-sel darah bocor keluar. Itu sebabnya kenapa kulit Anda bisa tampak merah kebiruan hingga ungu tua beberapa saat setelah cedera terjadi.

Nah, suhu rendah dari kompres es dapat merangsang pembuluh darah menyempit untuk memperlambat darah mengalir menuju lokasi cedera. Penurunan aliran darah ini menyebabkan berkurangnya zat-zat perangsang peradangan yang bergerak menuju daerah cedera sehingga dapat mengurangi bengkak dan nyeri.

Dalam dunia pertolongan pertama, penggunaan kompres dingin menjadi bagian dalam metode RICE, yaitu:

  • Rest, mengistirahatkan bagian yang mengalami cedera.
  • Ice, melakukan kompres es pada bagian yang mengalami cedera.
  • Compression, menggunakan pembalut elastis untuk mengurangi pembengkakan jaringan dan perdarahan lebih lanjut.
  • Elevation, meninggikan bagian yang mengalami cedera dari posisi jantung supaya aliran darah bisa berjalan lancar.

Karena menjadi bagian penting dalam pertolongan pertama saat cedera, itu sebabnya penting untuk tahu cara menggunakan kompres es dengan baik dan benar.

Kesalahan yang paling sering dilakukan orang saat kompres es

Berikut 4 kesalahan yang paling sering dilakukan saat menggunakan kompres es:

1. Terlalu lama mengompres

Terlalu lama mengompres kulit dengan es bisa membuat kondisi Anda malah makin memburuk. Ini karena paparan suhu dingin dalam waktu lama justru dapat mematikan jaringan yang membuat proses pemulihan makin tertunda.

Anda boleh mengompres dingin daerah yang cedera minimal 3 kali sehari. Namun, Anda hanya dianjurkan untuk mengompres 10-15 menit setiap kalinya. Jika ingin diulang, beri jeda 10-30 menit di antara waktu mengompres agar daerah yang cedera tetap bisa mendapatkan cukup aliran darah.

2. Menerapkan es langsung ke kulit

Ini adalah kesalahan paling umum yang sering dilakukan banyak orang. Alih-alih ingin cepat sembuh, menerapkan es langsung ke kulit yang cedera dapat menyebabkan radang beku dan kerusakan pada jaringan serta sistem saraf yang ada pada kulit Anda.

Untuk mencegah hal tersebut terjadi, balut dulu es batu dengan waslap tipis sebelum ditempelkan ke kulit. Anda juga bisa merendam handuk dalam baskom berisi air dingin dan es batu, peras dulu sebelum ditempelkan ke kulit.

3. Memaksa beraktivitas saat dikompres

Mengompres bagian tubuh yang cedera hanya sebatas tindakan pertolongan pertama saja, tidak benar-benar menyembuhkan atau mengobati.

Agar cepat sembuh, Anda harus mengistirahatkan bagian tubuh yang cedera tersebut. Jangan dulu beraktivitas terlalu berat selama masa penyembuhan ini meski cedera sudah kempes setelah dikompres. Ada baiknya Anda mengistirahatkan bagian yang cedera setidaknya selama 24 jam sampai kondisi Anda benar-benar membaik.

Memaksa melanjutkan aktivitas fisik justru memperlama proses penyembuhan cedera.

4. Tidak segera cari bantuan medis

Karena sifatnya sebagai pertolongan pertama, penting bagi Anda untuk tetap mencari bantuan medis setelah cedera. Terutama apabila Anda mengalami cedera serius akibat olahraga ataupun kecelakaan. Hal ini dilakukan sebagai upaya pencegahan terjadinya komplikasi setelah cedera.

Jadi, setelah penanganan dengan kompres es, Anda sebaiknya mencari bantuan medis ke dokter, rumah sakit, atau pelayanan kesehatan terdekat guna mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Normal Kah Detak Jantung Anda?

Kalkulator detak jantung kami bisa memperkirakan berapa target detak jantung saat olahraga yang perlu Anda capai.

Coba Hitung!
active

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Mengenal Jenis-Jenis Yoga dan Manfaatnya Bagi Kesehatan

Yoga adalah salah satu jenis olahraga yang diminati banyak orang. Tapi, apakah Anda tahu apa saja manfaat yoga untuk kesehatan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fitriana Deswika
Latihan Kelenturan, Kebugaran 25 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit

7 Kesalahan Umum saat Berusaha Membakar Lemak Perut

Ingin membakar lemak perut? Simak sejumlah kesalahan umum yang dilakukan saat berupaya membakar lemat perut agar usaha Anda berhasil.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Adinda Rudystina
Olahraga Lainnya, Kebugaran 23 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit

Berbagai Macam Obat Sakit Telinga, dari Alami Hingga Medis

Jika dibiarkan sakit telinga bisa mengganggu aktivitas keseharian. Berikut berbagai obat sakit telinga alami yang aman digunakan untuk Anda dan buah hati.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Kesehatan THT, Gangguan Telinga 22 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit

13 Olahraga yang Baik untuk Penyandang Cacat atau Disabilitas

Keterbatasan fisik bukan berarti penghalang untuk tetap aktif berolahraga. Berikut olahraga untuk penyandang cacat atau disabilitas.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Olahraga Lainnya, Kebugaran 22 Februari 2021 . Waktu baca 11 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Olahraga di tempat tidur

8 Olahraga yang Bisa Dilakukan di Tempat Tidur

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Adinda Rudystina
Dipublikasikan tanggal: 1 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit
sakit kaki bagian atas

Punggung Kaki Tiba-tiba Nyeri? Ini 4 Hal yang Mungkin Jadi Penyebabnya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 1 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit
tulang ekor sakit

6 Cara Meredakan Rasa Sakit di Tulang Ekor yang Bisa Dilakukan di Rumah

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 26 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
tips pendinginan setelah lari

6 Jenis Pendinginan yang Wajib Dilakukan Setelah Lari

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Dipublikasikan tanggal: 25 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit