Terus pantau perkembangan soal COVID-19 di sini.

home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Thermo Gun Tidak Merusak Saraf dan Otak, Cek Suhu di Dahi Lebih Akurat

Thermo Gun Tidak Merusak Saraf dan Otak, Cek Suhu di Dahi Lebih Akurat

Baca semua artikel tentang coronavirus (COVID-19) di sini.

Kepopuleran thermo gun meningkat sejak masa pandemi COVID-19 untuk mengecek gejala demam pada setiap orang tanpa bersentuhan. Alat ini mengukur suhu tubuh menggunakan teknologi infrared yang diarahkan ke dahi. Belakangan beredar informasi bohong yang mengatakan thermo gun berbahaya dan menyebabkan kerusakan saraf atau otak.

Informasi keliru ini membuat masyarakat ketakutan, beberapa lebih memilih mengukur suhu tubuh di tangan. Padahal mengukur suhu tubuh di punggung tangan tidak mengeluarkan hasil yang akurat.

Bagaimana cara kerja thermo gun dan kenapa harus menembaknya di dahi bukan di telapak tangan? Simak ulasan berikut.

Thermo gun menggunakan infrared bukan sinar yang merusak saraf otak

Thermogun Tidak Merusak Saraf dan Otak, Cek Suhu di Dahi Aman

Informasi palsu tentang bahaya thermo gun beredar luas di media sosial. Info tersebut mengatakan alat pengukur suhu thermo gun menggunakan laser yang memiliki radiasi berbahaya bagi kelenjar pineal dan saraf otak. Penyebar informasi palsu ini menyebut thermo gun sengaja digunakan untuk merusak otak masyarakat.

Kementerian Kesehatan sendiri memastikan keamanan tembakan sinar thermo gun ke dahi seseorang dan sama sekali tidak merusak otak.

“(Thermo gun) tidak menggunakan sinar laser, radioaktif semacam X-ray, hanya (menggunakan) infra red. Berbagai informasi mengatakan thermal gun merusak otak ini adalah statement yang salah,” kata Achmad Yurianto di Gedung BNPB, Jakarta, Senin (20/7).

Thermo gun adalah termometer atau alat pengukur suhu tubuh menggunakan teknologi inframerah agar meminimalkan kontak langsung saat melakukan pengecekan.

Alat ini menggunakan teknologi gelombang inframerah untuk menangkap panas tubuh. Teknologi inframerah memproses panas dengan memfokuskan cahaya dari manusia ke detektor, yang disebut thermopile. Thermopile menyerap radiasi dari manusia dan mengubahnya menjadi panas yang dapat memperlihatkan suhu tubuh Anda.

Thermo gun bekerja dengan menggunakan radiasi tetapi tidak mengirimkannya ke dalam tubuh dan karenanya, tidak memengaruhi otak ataupun saraf. Termometer jenis ini memiliki sensor unik karena tidak menghasilkan radiasi apa pun tetapi menangkap radiasi yang dipantulkan dari tubuh.

Secara medis, hanya alat diagnostik, seperti X-ray dan CT-scan yang dapat memancarkan radiasi ke dalam tubuh.

Menurut Badan Pengawas Obat dan Makan Amerika (FDA), alat pengukur suhu inframerah atau thermo gun dapat digunakan untuk mengurangi risiko penularan COVID-19. Thermo gun adalah inovasi pengukur suhu tubuh agar petugas bisa melakukan pengecekan tanpa menyentuh.

Alat pengukur ini digunakan dalam pengukuran suhu tubuh pada penyakit-penyakit menular. Saat wabah Ebola, Zika, SARS, MERS, dan wabah lainnya terjadi, thermo gun juga digunakan untuk mengukur suhu. Hingga kini keamanannya terjamin dan belum ada laporan kerusakan otak.

Hoax bahaya thermo gun menyebar luas dan membuat ketakutan

hoax thermo gun berbahaya bagi otak dan saraf

Informasi bohong mengenai bahaya thermo gun bagi otak ternyata juga menyebar lintas negara. Di Malaysia beredar informasi thermo gun dapat merusak saraf otak dan kelenjar pinea, sedangkan di India beredar informasi bahwa alat ini dapat merusak kulit.

Kini postingan tersebut telah dihapus dan dikoreksi. Namun dampaknya masih terlihat pada sebagian masyarakat. Di pintu-pintu masuk gedung tidak sedikit pengunjung yang menyodorkan punggung tangan saat dilakukan penapisan cek suhu.

Menurut FDA, dahi dipilih untuk mengukur suhu karena sumber suhu tubuh terbaik setelah mulut (bawah lidah) dan ketiak. Suhu tubuh di punggung tangan biasanya akan lebih rendah dari suhu asli atau suhu yang ditunjukan lewat dahi.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti informasi terbaru dan cerita para pejuang COVID-19 di sekitar kita. Ayo gabung komunitas sekarang!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber
Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ulfa Rahayu Diperbarui 18/12/2020
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan
x