Tidak Menikmati Pekerjaan di Masa Muda, Bisa Membahayakan Kesehatan di Masa Depan

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 14 Juli 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Apakah Anda merasa puas pada pekerjaan yang sedang Anda kerjakan saat ini? Jika tidak puas dengan pekerjaan, maka Anda harus waspada dan memerhatikan kesehatan Anda. Sebab rasa ketidakpuasan tersebut bisa membahayakan kesehatan Anda tanpa Anda sadari. Bagaimana bisa?

Rasa tidak puas dengan pekerjaan bisa membahayakan kesehatan di kemudian hari

Sebuah studi menyatakan bahwa tidak puas dengan pekerjaan pertama Anda bisa membahayakan kesehatan Anda di usia yang akan datang. Pernyataan ini datang dari sebuah penelitian yang dilakukan oleh para peneliti Ohio State University.

Dalam penelitian ini para ahli mengumpulkan pendapat dan data dari sebanyak 6.400 pekerja pria maupun wanita dengan rentang usia antara 25 hingga 39 tahun. Semua peserta penelitian diberi pertanyaan terkait pekerjaannya ketika mereka berumur 20 tahunan. Peserta diminta menilai terkait rasa kepuasannya terhadap pekerjaan yang ia lakukan saat itu.

Lalu pada akhir penelitian terdapat empat kelompok pekerja, yaitu 45% menyatakan tidak puas dengan pekerjaan, 15% puas, 23% merasa kepuasannya semakin menurun seiring dengan berjalannya waktu, dan 17% lainnya merasa pekerjaan yang dilakukan sekarang ini dapat memuaskan mereka.

Selain itu, diketahui juga bahwa kelompok pekerja yang memiliki tingkat kepuasan rendah terhadap pekerjaannya, ternyata cenderung mengalami depresi, masalah tidur, serta gangguan kecemasan. Hal ini menyebabkan mereka rentan terserang berbagai penyakit lain akibat gangguan kesehatan mental yang dialami.

Mengapa tidak puas dengan pekerjaan bisa berbahaya pada kesehatan kelak?

Sebenarnya hal ini lebih berkaitan dengan kesehatan mental Anda. rasa tidak puas dengan pekerjaan muncul akibat berbagai hal yang kemudian menyebabkan Anda mengalami tekanan dan stres. Apabila stres tidak diatasi dan direspon dengan baik, bukan tidak mungkin hal tersebut semakin memperburuk kesehatan Anda.

Beberapa gangguan kesehatan yang mungkin belum Anda sadari akibat rasa tidak puas dengan pekerjaan, seperti gangguan tidur, sering merasa sakit kepala, timbul rasa lelah, perut sakit, dan otot-otot tubuh terasa sakit. Hal tersebut adalah gejala yang paling sering terjadi jika seseorang merasa stres dan depresi.

Belum lagi stres dan depresi bisa menurunkan sistem kekebalan tubuh, meningkatkan nafsu makan atau bahkan sebaliknya, merusak suasana hati, dan menurunkan motivasi untuk berolahraga. Pada akhirnya, Anda akan menerapkan pola hidup yang tidak sehat dan berisiko tinggi untuk terkena penyakit kronis, seperti penyakit jantung koroner, stroke, serangan jantung, dan diabetes mellitus

Bagaimana cara menghindari penyakit akibat pekerjaan?

Semua pekerjaan pasti memiliki tekanan dan tuntutan masing-masing, oleh karena itu stres sudah pasti Anda alami. Namun, hal yang terpenting adalah bagaimana mengatasi dan merespon stres tersebut sehingga tidak berlarut-larut dan menimbulkan masalah. Berikut adalah tips untuk mengatasi stres akibat pekerjaan:

  • Ketahui apa yang menyebabkan Anda tertekan. Jika memang Anda merasa pekerjaan yang sedang dijalani saat ini tidak cocok dengan Anda, maka bicarakan hal tersebut dengan atasan Anda.
  • Berusaha untuk merespon stres dengan cara yang sehat. Banyak orang yang menjadikan makanan pelarian dari tekanan yang sedang dihadapinya. Bahkan yang terburuk adalah menjadikan rokok atau minuman beralkohol sebagai pelarian. Tentu ini tidak sehat. Jika memang Anda butuh hal untuk mengalihkan perhatian Anda, maka Anda bisa melakukan hal-hal positif lain sesuai dengan kegemaran Anda.
  • Sisihkan waktu untuk diri Anda sendiri. Anda memerlukan waktu untuk membuat diri nyaman, tenang, dan rileks. Jika tak bisa mengambil waktu cuti, Anda bisa kok berusaha menyisihkan waktu sewaktu akhir pekan atau sekadar saat pulang kerja. Pastikan tugas dari kantor sudah selesai dan Anda bisa mematikan gadget Anda agar tidak terganggu saat menghabiskan waktu sendiri.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Bolehkah Memanaskan Makanan Dalam Wadah Plastik di Microwave?

Praktis dan hemat waktu adalah dua hal yang menjadi alasan menggunakan microvawe untuk memanaskan makanan. Tapi apakah aman?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Hidup Sehat, Tips Sehat 27 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

Cari Tahu Gejala, Penyebab dan Pengobatan untuk Sakit Pinggang

Sakit pinggang adalah keluhan yang umum dengan banyak kemungkinan penyebab. Cari tahu gejala, pengobatan, dan cara mengatasi nyeri pinggang di Hello Sehat.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kesehatan Muskuloskeletal 27 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit

Benarkah Makanan Pedas Bisa Mengatasi Sakit Kepala Migrain?

Makanan pedas sering kali diandalkan untuk mengatasi rasa sakit kepala atau migrain. Tapi benarkah makanan itu dapat menyembuhkan sakit kepala Anda?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Nutrisi, Hidup Sehat, Fakta Unik 26 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit

Warna Dahak Merah, Hijau, Atau Hitam? Cari Tahu Artinya di Sini

Warna dahak yang normal adalah bening. Jika Anda mengeluarkan dahak yang berwarna, maka hal itu adalah tanda dari kondisi medis. Apa arti dari warna dahak?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Batuk, Kesehatan Pernapasan 26 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

perut kosong hindari makan pedas dan asam

Kenapa Makanan Pedas Tidak Boleh Dimakan Saat Perut Kosong?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 30 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit
manfaat menangis

3 Manfaat Menangis Bagi Kesehatan Fisik dan Mental

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 29 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
Konten Bersponsor
keluarga sehat karena melakukan perilaku hidup bersih dan sehat

4 Tips Perilaku Hidup Bersih dan Sehat untuk Lindungi Diri dan Keluarga di Era New Normal

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Willyson Eveiro
Dipublikasikan tanggal: 27 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
proses inflamasi

Proses Inflamasi Ternyata Penting Bagi Tubuh, Begini Mekanismenya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Dipublikasikan tanggal: 27 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit