4 Hal yang Harus Menjadi Pertimbangan Sebelum Bercerai

Ditinjau secara medis oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 20/04/2020
Bagikan sekarang

Dalam pernikahan, terkadang terjadi masalah di antara pasangan yang sulit diatasi hingga harus memutuskan untuk bercerai. Namun, sebelum memutuskan hal tersebut, ada baiknya Anda mempertimbangkan beberapa hal. Pasalnya, tidak selamanya bercerai merupakan jalan yang tepat. Lantas, apa saja pertimbangan sebelum memutuskan bercerai?

Apa saja yang harus jadi pertimbangan sebelum bercerai?

Ada berbagai hal yang dapat menjadi penyebab perceraian. Namun, tidak semua proses perceraian berjalan lancar. Psikolog dan terapis fisik dari Chicago, US, Elizabeth Lombardo mengatakan proses perceraian yang berlarut-larut dapat menciptakan stres kronis yang berdampak buruk pada setiap organ dan sistem tubuh manusia.

Memang, tidak semua perceraian berakhir buruk, tetapi tidak juga semua perceraian berakhir baik. Oleh karena itu, ada baiknya Anda berpikir matang sebelum perceraian dilakukan. Berikut beberapa pertimbangan yang perlu Anda pikirkan dan lakukan sebelum memutuskan bercerai.

  • Upaya untuk memperbaiki

Dalam pernikahan, Anda kerap menemukan masalah dengan pasangan yang membuat Anda emosi. Ini merupakan hal yang normal terjadi. Namun, terpenting dari itu adalah apakah ada upaya dari Anda dan pasangan untuk memperbaikinya?

Hal ini pun berlaku ketika Anda berpikir ingin bercerai dari pasangan. Apapun alasan Anda untuk bercerai, Anda perlu menanyakan pada diri sendiri apakah Anda dan pasangan sudah berupaya untuk memperbaikinya dan mempertahankan pernikahan?

Jika hal ini belum dilakukan, jangan terburu-buru untuk memutuskan bercerai. Tidak semua masalah dapat diselesaikan dengan perceraian. Perhatikan juga apakah selama ini ada kesalahan dalam pernikahan yang membuat setiap masalah Anda sulit teratasi hingga ingin bercerai?

Bila hanya berdua saja tidak bisa menyelesaikan masalah, konseling pernikahan bisa jadi pertimbangan untuk Anda lakukan sebelum memutuskan bercerai. Pada titik kritis seperti ini, carilah terapis pernikahan yang profesional dan berkualitas serta bersikaplah jujur saat konseling dilakukan.

  • Kesiapan untuk hidup sendiri

Ketika Anda memutuskan bercerai, kehidupan Anda tentu tidak akan sama dengan sebelumnya. Jika selama ini banyak hal yang dilakukan bersama pasangan, setelah bercerai Anda harus melakukannya sendiri.

Tidak ada pasangan lagi yang selama ini bisa menjadi teman cerita dan tempat bergantung. Apakah Anda sudah siap dengan hal tersebut? Tanyakan pula pada diri Anda, apakah Anda akan lebih bahagia tanpa pasangan?

Nancy Colier, seorang psikoterapis dari Manhattan, US, mengatakan Anda harus melihat secara realistis, apakah yang Anda dapatkan dalam pernikahan sepadan dengan perceraian. Mungkin pasangan Anda selama ini sangat membantu dalam urusan pekerjaan sehari-hari, sehingga ketika kehilangannya justru akan membuat Anda kesulitan.

  • Dampak pada anak

Anak merupakan pertimbangan yang sangat penting sebelum memutuskan bercerai. Jika Anda sudah memiliki anak dari pernikahan, Anda harus mempertimbangkan bagaimana dampak pada anak dan bagaimana menghadapi anak setelah perceraian dilakukan.

Perceraian orangtua akan sangat mempengaruhi kehidupan anak. Sebuah penelitan menunjukkan bahwa secara emosional, anak-anak merasa lebih baik saat orangtuanya bersama, meski orangtuanya tidak bahagia, dibandingkan bila orangtuanya bercerai.

Bila perceraian tidak bisa dihindarkan, Anda dan pasangan harus membicarakan cara merawat anak setelah bercerai. Pastikan kebutuhan anak tetap terpenuhi dan ia mendapat kasih sayang yang sama dari kedua orangtuanya.

  • Masalah finansial

Dalam pernikahan, Anda pasti mengatur keuangan keluarga bersama dengan pasangan. Namun, ketika Anda bercerai, Anda harus mengatur keuangan dan memenuhi kebutuhan hidup Anda sendiri.

Bila ada masalah finansial, Anda pun harus menyelesaikannya sendiri. Bila Anda belum siap akan hal ini, maka jangan terburu-buru untuk bercerai. Hal ini bisa menjadi pertimbangan bagi Anda sebelum memutuskan untuk bercerai.

Memutuskan waktu tepat untuk bercerai dengan pasangan memang tidak mudah. Anda berdua perlu mempertimbangkan dengan matang berbagai dampak yang mungkin terjadi, termasuk proses perceraian yang dapat memakan waktu.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

4 Alasan Umum yang Membuat Seseorang Takut Menikah

Banyak orang yang menjalin asmara ingin akhirnya berumah tangga, tapi ada juga yang malah sangat takut menikah sampai menghindari cari pacar. Kenapa begitu?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari

Pentingnya Quality Time Bersama Pasangan Setelah Punya Anak

Pernikahan dan memiliki anak seringkali membuat pasangan lupa menghabiskan waktu berdua. Memangnya, apa saja pentingnya quality time bersama pasangan?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Shylma Na'imah

3 Kesalahan Komunikasi Dalam Rumah Tangga yang Tidak Boleh Terulang

Dalam pernikahan, komunikasi jadi pondasi utama. Oleh karena itu, hindari berbagai kesalahan komunikasi ini dalam pernikahan Anda agar hubungan tetap sehat.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini

4 Tips Sukses Co-Parenting, Merawat Anak Bersama Mantan Setelah Bercerai

Merawat anak setelah bercerai dengan mantan pasangan memang tidak mudah. Tapi, bukan berarti tidak mungkin, apalagi dengan adanya co-parenting.

Ditinjau secara medis oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari

Direkomendasikan untuk Anda

waktu yang tepat untuk bercerai

Apakah Ini Waktu yang Tepat untuk Bercerai dengan Pasangan?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Maria Amanda
Dipublikasikan tanggal: 11/01/2020
berubah demi pasangan

Kenapa Banyak Orang Rela Berubah Demi Pasangannya?

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 09/12/2019
merusak hubungan sendiri

Selain Orang Luar, Ternyata Anda Juga Bisa Merusak Hubungan Asmara Sendiri

Ditinjau secara medis oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 23/11/2019
pasangan bisa dipercaya

4 Tanda Penting yang Menunjukkan Pasangan Anda Bisa Dipercaya

Ditinjau secara medis oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 30/09/2019