Kenapa Rasa Gatal Malah Semakin Parah Jika Digaruk?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 14/05/2020 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Ketika timbul rasa gatal, tanpa disadari jari-jari Anda langsung menggaruk permukaan kulit tersebut. Terasa enak memang menggaruk kulit yang gatal itu, namun tahukah Anda bahwa ternyata menggaruk hanya memperburuk rasa gatal Anda?

Kenapa menggaruk malah bikin rasa gatal makin menjadi-jadi?

Apakah Anda sering merasa lebih gatal padahal telah menggaruk permukaan kulit yang terasa gatal sebelumnya? Ya, penelitian bahkan telah menyatakan jika menggaruk membuat kulit bertambah gatal. Mengapa hal ini terjadi?

Untuk menghentikan rasa gatal tersebut, otak memang menyuruh Anda untuk menggaruknya. Saat Anda menggaruk, saraf Anda mengirim sinyal rasa sakit ke otak Anda, bukan rasa gatal. Tujuannya adalah, agar rasa gatal ini “hilang” ketika digantikan dengan rasa nyeri. Tidak percaya? Coba saja ingat kembali, apa yang Anda rasakan setelah rasa gatal hilang akibat digaruk oleh jari-jari Anda? Dan setelah Anda merasa sakit, kulit Anda akan terasa semakin gatal bukan?

Jadi begini, kulit Anda gatal bisa disebabkan oleh berbagai hal, entah itu karena adanya peradangan akibat terkena zat asing, serangga, atau infeksi kulit. Kemudian, ketika merasa gatal, Anda dengan refleks menggaruknya. Pada awalnya memang rasa gatal akan hilang dan terasa nyaman. Namun beberapa saat kemudian, Anda akan merasakan sakit pada tempat yang sebelumnya gatal itu akibat menggaruk.

Nah, karena timbul rasa sakit, tubuh secara alami mengeluarkan serotonin. Tujuannya adalah untuk mengurangi rasa nyeri yang dirasakan. Namun, tidak hanya mengatur rasa sakit saja, serotonin juga memberikan rasa “puas” saat menggaruk. Sehingga, semakin banyak serotonin yang dihasilkan akibat rasa sakit, Anda juga akan semakin merasa semakin ingin menggaruk. Sementara, dengan Anda menggaruk, rasa sakit akan terus timbul.

Hati-hati kulit menjadi luka jika digaruk terus-terusan

Anda terus-terusan menggaruk bukan karena sensasinya yang terasa enak, tetapi rasa gatalnya tidak habis-habis. Karena rasa gatal yang semakin bertambah, Anda pasti akan terus menggaruk bagian kulit tersebut hingga rasanya hilang. Namun terlalu sering dan keras Anda menggaruk permukaan kulit hanya akan membuatnya luka dan iritasi. Kulit yang iritasi tentu saja akan terasa perih dan sakit.

Lalu bagaimana cara untuk berhenti menggaruk gatal tersebut?

Walaupun masih terasa gatal, tetapi jika kulit sudah iritasi sebaiknya Anda berhenti menggaruk. Berikut adalah cara agar Anda berhenti menggaruk kulit yang sudah luka namun masih gatal:

  • Mengompres kulit yang gatal dengan kain yang sudah dibasahi air dingin.
  • Pastikan juga kuku Anda selalu dalam keadaan pendek, tidak panjang.
  • Jika Anda ada di rumah, Anda bisa langsung mandi dengan air hangat agar merasa rileks dan rasa gatal berkurang.
  • Ketahui apa penyebab dari gejala kulit gatal tersebut. Jika hal itu disebabkan oleh alergi makanan, maka hindari mengonsumsi jenis makanan tersebut.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

3 Bahan Alami yang Bisa Mengusir Biang Keringat

Tidak menggunakan krim yang menyumbat saluran keringat, mungkin bisa jadi solusi. Namun tahukah Anda, ada bahan alami yang bisa mengusir biang keringat?

Ditulis oleh: Theresia Evelyn
Hidup Sehat, Tips Sehat 13/07/2020 . Waktu baca 3 menit

Apakah Wadah Plastik untuk Makanan Anda Aman Bagi Kesehatan? Cari Tahu Lewat Kode Ini

Saat ini hampir semua tempat makanan atau minuman terbuat dari wadah plastik. Namun, sebelum menggunakannya, ketahui dulu kode dari masing-masing wadah.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hidup Sehat, Tips Sehat 10/07/2020 . Waktu baca 4 menit

4 Fakta yang Perlu Anda Ketahui Seputar Tanggal Kedaluwarsa

Setiap produk makanan kemasan pasti mencantumkan tanggal kedaluwarsa. Tapi, apa Anda sudah benar-benar memahami yang dimaksud dengan tanggal kedaluwarsa?

Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Hidup Sehat, Tips Sehat 10/07/2020 . Waktu baca 4 menit

Amankah Minum Air dari Botol Plastik yang Sudah Hangat?

Ada yang bilang kita sudah tak boleh minum air yang disimpan dalam botol plastik hangat. Misalnya karena ditinggal di mobil seharian. Benarkah demikian?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Tips Sehat 10/07/2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

orgasme tanpa disentuh

3 Hal yang Bisa Membuat Anda Orgasme Tanpa Disentuh

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 14/07/2020 . Waktu baca 4 menit
pasien koma masih sadar atau tidak

Ini yang Terjadi Pada Tubuh dan Pikiran Saat Kita Sedang Koma

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 14/07/2020 . Waktu baca 4 menit
tidak puas dengan pekerjaan berbahaya bagi kesehatan

Tidak Menikmati Pekerjaan di Masa Muda, Bisa Membahayakan Kesehatan di Masa Depan

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 14/07/2020 . Waktu baca 4 menit
resep pasta gandum

3 Resep Pasta Gandum Rendah Kalori yang Mudah Dimasak

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 14/07/2020 . Waktu baca 3 menit