Semua yang Perlu Anda Tahu Tentang Racun Sianida

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 11/01/2018 . Waktu baca 12 menit
Bagikan sekarang

Siapa yang tidak tahu tentang kasus ‘kopi sianida’? Kasus yang sempat menggemparkan masyarakat Indonesia belakangan ini, memakan nyawa seorang korban yang meninggal akibat kopi yang dicampur racun sianida. Efeknya juga mengerikan, dalam waktu yang singkat, korban langsung meninggal dunia. Sebenarnya, apa itu racun sianida?

Apa itu racun sianida?

Racun sianida memang jarang digunakan, namun  sangat mematikan. Racun sianida membuat tubuh Anda tidak bisa menggunakan oksigen yang Anda butuhkan.

Istilah sianida mengacu pada bahan kimia yang mengandung ikatan karbon-nitrogen (CN). Banyak zat mengandung sianida, tapi tidak semuanya racun mematikan. Natrium sianida (NaCN), potasium sianida (KCN), hidrogen sianida (HCN), dan sianogen klorida (CNCl) memang mematikan, namun ribuan senyawa yang disebut nitril mengandung gugus sianida namun tidak beracun.

Sebenarnya, kita bisa menemukan sianida dalam nitril yang digunakan sebagai obat-obatan, seperti citalopram (celexa) dan simetidin (tagamet). Nitril tidak berbahaya karena mereka tidak mudah melepaskan ion CN, yang merupakan gugus yang bertindak sebagai racun metabolik.

Sejarah penggunaan sianida

Ini mungkin tidak seperti yang Anda bayangkan. Meski racun sianida adalah zat kimia pembunuh, pada kenyataanya zat ini awalnya digunakan dalam dunia pertambangan, sebagai pengikat logam mulia emas. Menggunakan teknik amalgamasi dengan sianida, kadar emas yang dapat diperoleh bisa mencapai 89-95%, jauh lebih baik dari metode lainnya yang hanya mencapai 40-50%.

Namun setelah perang pecah, penggunaan sianida dialihkan kepada fungsinya sebagai zat kimia yang berbahaya dan mulai digunakan untuk genosida dan racun bunuh diri.

Penggunaan lainnya dari racun ini adalah untuk membunuh tikus, curut, dan tikus tanah untuk melindungi panen tanaman pangan.

Bagaimana cara kerja racun sianida?

Singkatnya, racun ini mencegah sel tubuh menggunakan oksigen untuk menghasilkan molekul energi. Di dalam racun ini ada suatu senyawa kimia yang disebut ion aianida, CN-, senyawa ini bisa mengikat atom besi dalam sitokrom C oksidase yang ada di dalam sel mitokondria. 

Racun ini bertindak sebagai inhibitor enzim ireversibel atau mencegah sitokrom C oksidase yang ada di dalam sel mitokondria melakukan tugasnya, mengangkut oksigen menjadi pembawa energi.

Tanpa kemampuan menggunakan oksigen, sel mitokondria tidak dapat menghasilkan pembawa energi. Padahal jaringan seperti sel otot jantung dan sel saraf, membutuhkan pembawa energi ini. Jika tidak, maka seluruh energinya akan habis. Bila sejumlah besar sel kritis mati, manusia akan mati.

Sederhananya, racun ini membuat tubuh Anda tidak bisa menggunakan oksigen yang sangat Anda butuhkan.

Sumber racun sianida yang bisa kita temui sehari-hari

Selama ini, mungkin masyarakat mulai mengenal yang namanya racun sianida dari kasus ‘kopi sianida’, di mana korban keracunan akibat bubuk racun ini yang sudah dicampur ke dalam kopinya. Padahal, tanpa disadari, sebenarnya kita mungkin menghirup racun ini dalam kehidupan sehari-hari, namun dalam skala yang sangat kecil sehingga efeknya tidak mematikan.

Berikut ini beberapa benda sehari-hari yang mungkin membuat Anda terpapar racun sianida:

  • Asap yang berasal dari kebakaran atau terbakarnya alat-alat sepert karet, plastik, dan sutera membentuk asap yang mengandung sianida.
  • Sianida yang digunakan untuk fotografi, penelitian kimia, plastik sintetis, proses pengolahan logam, dan industri electroplatting.
  • Tanaman yang mengandung sianida seperti tanaman aprikot dan tanaman singkong. Untungnya, keracunan sianida hanya terjadi kalau Anda terpapar secara parah oleh tanaman-tanaman tersebut.
  • Laetrile, komponen yang mengandung amygladin (bahan kimia yang dapat ditemukan di buah mentah, kacang-kacangan, dan tumbuhan) sudah sering digunakan untuk pengobatan kanker. Salah satu efek samping dari penggunaan laetrile ini adalah racun sianida. Sampai saat ini FDA (US Food and Drug Administration) tidak menyetujui penggunaan laetrile sebagai pengobatan kanker. Akan tetapi, di negara lain, di Meksiko misalnya, laetrile ini sudah digunakan sebagai pengobatan kanker dengan nama obat “laetrile/amygdalin”.
  • Jenis-jenis kimia, setelah masuk ke tubuh Anda dan dicerna oleh tubuh Anda, dapat dikonversi oleh tubuh Anda menjadi sianida. Kebanyakan, bahan kimia ini sudah dilarang untuk beredar di pasaran. Akan tetapi beberapa bahan kimia seperti penghapus kuteks dan cairan pengolahan plastik mungkin saja masih mengandung sianida ini.
  • Asap rokok adalah sumber sianida paling umum. Sianida secara natural terdapat pada tembakau. Darah para perokok bisa jadi mengandung sianida 2.5 kali lebih banyak daripada orang yang tidak merokok. Meskipun memang jumlah sianida dari tembakau ini tidak sampai meracuni Anda, tetapi untuk jangka panjang, penting bukan untuk menghindari rokok?

Tanda-tanda dan gejala keracunan sianida

Sebenarnya, keracunan sianida agak sulit untuk dideteksi. Efek dari sianida sangat mirip dengan efek dari kekurangan napas, karena memang sianida bekerja dengan cara memberhentikan sel pada tubuh dari menggunakan oksigen yang dibutuhkan untuk bertahan hidup. Berikut tanda-tanda seseorang keracunan sianida:

  • Lemas, bingung, tingkah laku aneh, kantuk berlebihan, koma, sesak napas, sakit kepala, pening, dan serangan bisa terjadi bersamaan bila keracunan sianida dalam jumlah tinggi.
  • Biasanya, kalau seseorang keracunan sianida secara tiba-tiba dan langsung akut (seperti pada kasus kopi sianida), efeknya dramatis. Korban akan langsung terkena serangan cepat, menyerang jantung dan menyebabkan korban pingsan. Bisa juga racun sianida ini menyerang otak dan mengakibatkan koma.
  • Keracunan sianida akibat efek jangka panjang atau akibat faktor lingkungan biasanya tidak mendapat serangan yang langsung akut.
  • Kulit orang yang keracunan sianida biasanya berubah warna menjadi merah muda atau merah ceri yang aneh akibat oksigen yang tidak bisa sampai ke sel dan tetap tinggal di darah. Orang tersebut juga akan bernapas dengan sangat cepat dan bisa jadi memiliki detak jantung yang sangat cepat atau malah sangat lambat. Terkadang, napas orang yang keracunan sianida berbau seperti almond pahit.

Berapa banyak dosis sianida yang mematikan?

Tergantung pada paparan, dosis, dan durasi paparan. Menghirup sianida mungkin memiliki risiko lebih besar dibandingkan jika racun ini tertelan. Jika terkena paparan racun ini melalu kontak kulit, mungkin efeknya tidak akan terlalu parah dibandingkan jika sianida tertelan atau terhirup. 

Dosis racun sianida bisa mematikan tergantung pada senyawa dan beberapa faktor lainnya. Setengah gram sianida yang tertelan bisa membunuh orang dewasa yang memiliki berat 80 kg.

Biasanya korban akan kehilangan kesadaran, diikuti oleh kematian, dalam beberapa detik setelah menghirup sianida dalam dosis tinggi, namun dosis yang lebih rendah baik yang tertelan maupun yang terhirup membuat seseorang harus menjalani perawatan intensif selama beberapa jam atau bahkan beberapa hari di rumah sakit.

Bagaimana dokter bisa mendiagnosis apakah seseorang keracunan sianida?

Kalau ada orang di sekitar Anda yang sepertinya keracunan sianida, janganlah Anda bertindak sendiri. Cepat cari pertolongan agar korban bisa segera dibawa ke dokter. Keracunan sianida sebenarnya adalah sesuatu yang masih bisa diselamatkan.

Kebanyakan korban keracunan sianida meninggal akibat diagnosis yang kurang cepat, tidak terdeteksi sejak awal, atau karena memang keracunan hebat secara tiba-tiba dalam dosis yang sangat tinggi. Berikut langkah-langkah dokter mendiagnosis orang yang keracunan sianida:

  • Kalau Anda penolong korban keracunan sianida, Anda pasti akan ditanyai tentang apa yang terjadi pada korban. Anda akan ditanya apakah ada botol-botol yang mencurigakan di sekitar korban, apakah si korban memiliki masalah fisik atau psikis, dan keterangan-keterangan lain. Tetaplah tenang dan jawab pertanyaan-pertanyaan tersebut sebaik yang Anda bisa lakukan, sebab informasi-informasi ini sangat penting untuk mendiagnosis korban.
  • Dokter akan melakukan tes darah, rontgen, dan prosedur lain yang dibutuhkan untuk mencoba mendiagnosis apakah sianida sudah meracuni tubuh korban, seberapa parah si korban keracunan sianida, atau apakah ada keracunan jenis lain yang menyerang si korban.

Tes diagnosis sianida ini bisa memakan waktu berjam-jam bahkan berhari-hari. Oleh karena itu, dokter bergantung dengan kombinasi informasi dari penolong korban, bagaimana keadaan korban, dan data dari laboratorium untuk diagnosis awal.

Apakah keracunan sianida bisa diobati?

Karena sianida adalah toksin yang sebenarnya ada di lingkungan, tubuh dapat mendetoksifikasi sejumlah kecil sianida. Misalnya, saat Anda memakan biji apel atau merokok, yang sebenarnya mengandung sianida, Anda tak langsung mengalami kematian, bukan?

Bila sianida digunakan sebagai racun atau senjata kimia, pengobatan sangat tergantung pada dosisnya. Dosis tinggi dari sianida yang dihirup terlalu cepat mematikan, bantuan pertolongan pertama untuk korban yang menghirup sianida adalah berusaha supaya korban mendapatkan udara segar.

Jika korban menghirup sianida dalam dosis yang lebih rendah biasanya akan diatasi dengan pemberian obat penawar racun yang bisa mendetoksifikasi sianida, seperti vitamin B12 alami dan hydroxocobalamin yang akan bereaksi dengan sianida untuk membentuk sianokobalamin, dan bisa dikeluarkan melalui urin.

Tergantung pada kondisinya, kesembuhan sangat mungkin terjadi. Namun begitu, kelumpuhan, kerusakan hati, kerusakan ginjal, dan hipotiroid tidak menutup kemungkinan akan terjadi pula.

Berapa lama kematian akan datang setelah terpapar sianida dosis tinggi?

Paparan sianida dalam jangka pendek dapat menyebabkan iritasi pada hidung dan selaput lendir. Jika konsentrasinya lebih dari 5 mg/m3, kabut sianida alkali dapat menyebabkan luka dan pendarahan pada hidung. Jika terserap dalam jumlah yang cukup, dapat terjadi efek sistemik, sebagaimana halnya pada paparan tertelan jangka pendek.

Terpapar senyawa sianida dalam konsentrasi rendah dengan jangka waktu yang lama dapat menyebabkan penurunan selera makan, sakit kepala, kelemahan, mual, pusing dan gejala iritasi pada saluran pernafasan bagian atas.

Menelan sianida dalam dosis yang sangat besar dapat mengakibatkan kehilangan kesadaran secara tiba-tiba, sering kali disertai kejang dan kematian, umumnya dalam jangka waktu 1-15 menit.

Dosis sianida yang lebih rendah dapat mengakibatkan korosi pada selaput lendir lambung, bau amandel yang tidak enak pada napas, rasa terbakar, rasa tercekik pada tenggorokan, munculnya noda bintik pada wajah, pengeluaran air liur, mual dengan atau tanpa disertai muntah, kegelisahan, rasa bingung, pusing, perasaan gamang, rasa lemah, sakit kepala, denyut nadi cepat, palpitasi, dan kekakuan pada rahang bagian bawah. Laju dan kedalaman pernapasan umumnya meningkat pada awalnya, dan kemudian menjadi lambat dan terengah-engah.

Diare dan inkontinensia urine (buang air kecil di celana) juga bisa terjadi. Selain itu, kejang-kejang bisa diikuti dengan kelumpuhan. Bola mata mungkin jadi menonjol keluar sedangkan manik mata tidak bereaksi. Dari sini, kerusakan pada saraf optik dan retina hingga kebutaan bisa terjadi. Mulut mungkin keluar busa (kadang busanya disertai darah), yaitu tanda dari terjadinya edema paru.

Kematian bisa terjadi dalam jangka waktu empat jam dan mungkin disebabkan oleh terhentinya fungsi sistem pernapasan atau anoreksia pada jaringan. Gejala lain dapat meliputi nyeri dada, bicara meraca, dan tahapan stimulasi pada susunan saraf pusat yang bersifat sementara yang disertai sakit kepala.

Sementara itu, menelan senyawa ini dalam konsentrasi amat rendah dengan jangka waktu yang lama dapat menyebabkan penurunan selera makan, sakit kepala, kelemahan, mual, dan pusing.

Benarkah singkong mengandung racun sianida?

Beberapa jenis tumbuhan juga menghasilkan racun sianida, singkong salah satunya.

Mengapa tidak pernah ada yang keracunan saat menyantap singkong rebus? Di alam, singkong atau cassava menghasilan racun ini dalam bentuk senyawa glikosida sianogenik yang dinamakan linimarin.

Senyawa glikosida sianogenik relatif tidak beracun, namun proses enzimatik yang terjadi di dalam tubuh manusia bisa mengurainya menjadi hidrogen sianida, salah satu bentuk racun sianida yang paling beracun.

Untungnya, tidak semua jenis singkong menghasilkan senyawa ini dalam jumlah besar. Jenis singkong yang biasa dikonsumsi sehari-hari umumnya menghasilkan sianida dalam jumlah sangat kecil, dan kadarnya semakin berkurang dengan pengolahan yang benar.

Bagaimana kita bisa tetap makan singkong dengan aman dan tidak menyebabkan keracunan?

Perlu diketahui bahwa tidak semua singkong mengandung kadar racun sianida yang tinggi. Kita bisa membedakan mana singkong yang mengandung kadar racun sianida yang tinggi ataupun rendah.

Singkong yang dengan kandungan racun sianida yang tinggi biasanya memiliki tangkai daun yang berwarna sangat merah. Jika dikupas, umbi singkongnya pun berwarna merah bukan putih.

Selain dari tampilan luar, singkong yang beracun jika dimakan akan terasa pahit, sedangkan singkong yang tidak beracun jika dimakan akan terasa manis jika dimakan dalam keadaan segar. Namun, memang ada beberapa singkong yang jika dimakan akan terasa manis pada awalnya. Lalu, tak berapa lama akan terasa pahit di lidah.

Jika terjadi hal seperti ini, segera berhenti memakannya, tetapi tidak perlu panik karena hal ini tidak akan membuat sakit atupun mati. Untuk mengatasinya, minum air putih secukupnya.

Pengolahan singkong sebelum dikonsumsi bisa membuat kadar sianida yang dikandung bisa berkurang. Sebelum dimasak, sebaiknya singkong direndam dalam air dengan jangka waktu tertentu. Proses perandaman ini bisa mengurangi kadar racun sianida yang ada di dalam singkong. Hal ini karena HCN merupakan asam yang larut di dalam air.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"

Yang juga perlu Anda baca

Benarkah Garam Tidak Boleh Dimasak Karena Akan Jadi Racun?

Ada isu yang beredar bahwa garam tidak boleh dimasak sebab bisa menjadi racun. Isu ini benar atau cuma hoaks? Simak fakta-faktanya di sini!

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Hidup Sehat, Fakta Unik 05/05/2018 . Waktu baca 4 menit

Menurunkan Berat Badan Bisa Membuang Racun Dalam Tubuh, Tapi Ada Syaratnya

Membuang racun dalam tubuh alias detoksifikasi tidak cuma dilakukan dengan puasa. Menurunkan berat badan juga bisa jadi salah satu caranya, lho.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Hidup Sehat, Fakta Unik 21/01/2018 . Waktu baca 4 menit

Awas, Makan Singkong Mentah Bisa Sebabkan Keracunan Sianida

Singkong sering dijadikan makanan pokok. Tapi, tahukah Anda jika terlalu banyak makan singkong akan meningkatkan risiko keracunan sianida? Kenapa, ya?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Hidup Sehat, Fakta Unik 27/11/2017 . Waktu baca 4 menit

Apa Bahayanya Minum Racun Rumput? (Plus, Langkah Pertolongan Pertamanya)

Minum racun rumput menjadi cara yang dilakukan banyak orang untuk mencoba bunuh diri. Ketahui gejala dan bahayanya agar Anda dapat menyelamatkan nyawa.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fauzan Budi Prasetya
Hidup Sehat, Tips Sehat 22/10/2017 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

botol plastik hangat

Amankah Minum Air dari Botol Plastik yang Sudah Hangat?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 10/07/2020 . Waktu baca 4 menit
bahaya menyimpan struk

Jangan Disimpan Kelamaan, Ini Bahaya Struk Belanja!

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 04/06/2019 . Waktu baca 6 menit
hewan beracun di Indonesia

4 Hewan di Sekitar Anda yang Ternyata Beracun, Tapi Jarang Disadari (Plus Cara Menghadapinya)

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Dipublikasikan tanggal: 25/09/2018 . Waktu baca 5 menit
sengat lebah

Begini Cara Melepaskan Sengat Lebah yang Tertinggal di Kulit

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Dipublikasikan tanggal: 10/05/2018 . Waktu baca 3 menit