Efek Samping Obat Fenitoin (Phenytoin), Obat Kejang yang Biasa Diresepkan Dokter

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 15/09/2019 . 5 menit baca
Bagikan sekarang

Ketika seseorang mengalami kejang berulang, tentu dibutuhkan obat untuk membantu mengatasi kondisi darurat ini. Salah satu jenis obat kejang yang bisa diberikan oleh dokter yakni obat phenytoin (fenitoin). Sebenarnya, apa itu obat fenitoin dan adakah efek samping yang mungkin ditimbulkan? Simak ulasannya berikut ini.

Apa itu obat phenytoin (fenitoin)?

tips minum obat pereda nyeri

Obat phenytoin atau fenitoin adalah obat yang digunakan untuk mengendalikan kejang. Baik itu kejang parsial atau yang biasanya tidak berlangsung terlalu lama, maupun kejang kompleks yang bisa terjadi lebih lama dari kejang parsial.

Obat fenitoin bisa diminum sendiri tanpa obat lain, atau dikombinasikan dengan obat antikejang dan antiepilepsi lainnya. Dengan catatan, obat ini telah disarankan sebelumnya oleh dokter.

Namun, obat fenitoin tidak selalu diminum untuk mengobati semua jenis kejang. Biasanya, orang yang mengalami epilepsi akan diresepkan obat ini oleh dokter. Meski begitu, dokter akan menentukan terlebih dahulu apakah obat fenitoin merupakan pilihan yang tepat untuk Anda.

Sebab seperti jenis obat-obatan lain pada umumnya, obat fenitoin juga dapat menimbulkan efek samping. Terlebih lagi jika tidak digunakan sebagaimana mestinya.

Bagaimana cara kerja obat phenytoin?

Kejang dan Epilepsi Gabapentin obat apa

Sebelum Anda mencari tahu kemungkinan efek samping yang ditimbulkan dari obat fenitoin, sebaiknya pahami dulu cara kerjanya. Nah, seperti yang sempat disinggung sebelumnya, obat phenytoin adalah jenis obat resep yang baru bisa didapatkan atas saran dari dokter.

Obat phenytoin biasanya diminum langsung (oral). Akan tetapi, obat ini juga bisa hadir dalam bentuk suntikan yang diberikan oleh dokter maupun tim medis. Nah, cara kerja obat phenytoin yakni dengan memperlambat impuls atau rangsangan pada otak yang menyebabkan kejang.

Selain itu, obat ini juga membantu menjaga kerja sel saraf (neuron) yang ada di dalam otak yang bekerja terlalu aktif selama mengalami kejang. Singkatnya, obat phenytoin dapat membantu mengurangi frekuensi terjadinya kejang.

Adakah efek samping dari obat phenytoin?

Serupa dengan berbagai obat pada umumnya, efek samping obat fenitoin juga bisa menimbulkan rasa kantuk. Kemampuan motorik atau pergerakan dan fungsi berpikir otak juga menjadi agak lambat setelah minum obat ini.

Itulah mengapa Anda tidak dianjurkan untuk mengemudi, menggunakan mesin, maupun melakukan pekerjaan apa saja yang membutuhkan ketelitian dan melibatkan kerja otak.

Di samping itu, masih ada berbagai efek samping yang mungkin ditimbulkan dari obat phenytoin, yakni:

Efek samping fenitoin yang umum terjadi

  • Kesulitan dalam berjalan
  • Kondisi mental menurun
  • Bicara kurang jelas
  • Kebingungan
  • Susah tidur dengan nyenyak
  • Sakit kepala
  • Merasa gugup
  • Mengalami tremor, gemetar, atau masalah dengan kontrol dan koordinasi otot pada tangan maupun kaki
  • Kesulitan dalam bernapas, berbicara, dan menelan makanan atau minuman
  • Mual dan muntah
  • Sembelit
  • Ruam pada kulit

Jika kemunculan efek samping dari obat fenitoin ini tergolong ringan, biasanya dapat hilang dalam beberapa hari atau minggu. Namun, jika efeknya terbilang cukup parah dan tidak kunjung hilang, ada baiknya Anda konsultasikan lebih lanjut dengan dokter.

Efek samping fenitoin yang jarang terjadi

  • Kesulitan menggerakkan mata
  • Peningkatan gerakan pada kelopakk mata
  • Berjalan tidak stabil atau mudah goyah
  • Ekspresi wajah tidak biasa
  • Gerakan berulang pada bibir, lidah, wajah, lengan, dan kaki

Efek samping fenitoin yang serius

  • Ruam parah pada kulit yang menimbulkan rasa gatal, kemerahan, melepuh, mengelupas, hingga luka.
  • Mengalami depresi dan kecemasan parah.
  • Muncul keinginan untuk menyakiti diri sendiri.
  • Perubahan mood atau perilaku yang tidak seperti biasanya.
  • Hipersensitivitas multiorgan yang mengakibatkan demam, pembengkakan kelenjar getah bening, perdarahan, kelelahan parah, infeksi, kulit atau bagian putih mata menguning.
  • Timbul reaksi alergi seperti ruam, gatal dan pembengkakan pada beberapa anggota tubuh.
  • Kebingungan parah.

Selain efek samping di atas, Anda juga perlu berhati-hati jika memiliki kondisi kekurangan vitamin D maupun penyakit tiroid. Pasalnya mengonsumsi obat ini dapat menurunkan kadar vitamin D dalam tubuh, akibatnya kalsium dan fosfat juga menurun. Kurangnya komponen vitamin tersebut dapat memicu penyakit osteoporosis, osteopenia maupun patah tulang.

Di samping itu, fenitoin juga dapat mempengaruhi kadar hormon tiroid dalam tubuh. Jika Anda menderita penyakit tiroid, sebaiknya konsultasikan ke dokter Anda.

Sebelum minum obat jenis apa pun, tidak ada salahnya untuk bertanya dengan dokter atau apoteker, maupun membaca keterangan yang tertera pada label obat. Tidak semua efek samping dari obat fenitoin dapat terjadi.

Namun, jangan tunda untuk memeriksakan diri atau orang terdekat Anda ke dokter jika mengalami satu atau lebih tanda yang tidak biasa selama sedang rutin minum obat ini.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Saat Sedang Rutin Minum Obat Tidur Resep, Bolehkah Tiba-tiba Menghentikan Konsumsinya?

Segala jenis obat, termasuk obat tidur, punya aturan minumnya masing-masing. Lantas, bolehkah berhenti minum obat tidur resep di tengah jalan?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Hidup Sehat, Gangguan Tidur 12/11/2019 . 5 menit baca

Apakah Obat Rematik Seperti Methotrexate Aman Dikonsumsi Ibu Hamil?

Methotrexate adalah obat yang ampuh mengatasi gejala rematik. Namun, obat rematik ini dinilai berisiko bagi ibu hamil dan bisa memicu cacat lahir. Benarkah?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 25/09/2019 . 4 menit baca

Bolehkah Ibu Hamil Minum Ibuprofen untuk Redakan Nyeri?

Ibuprofen relatif aman jika dikonsumsi dalam dosis kecil, tapi ibu hamil disarankan untuk tidak mengonsumsi obat ini. Mengapa demikian?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Kehamilan & Kandungan, Kehamilan 05/08/2019 . 4 menit baca

Selain Diminum, Apa Saja Cara Pemberian Obat Lainnya?

Obat-obatan tersedia dalam berbagai bentuk, dosis, dan cara pemberian. Lantas, apa saja cara menggunakan obat selain dengan diminum?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Hidup Sehat, Tips Sehat 22/06/2019 . 4 menit baca

Direkomendasikan untuk Anda

minum obat puasa

Menyiasati Jadwal Minum Obat saat Puasa Ramadan

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 19/04/2020 . 4 menit baca
jenis obat sirup yang harus dikocok

Mengapa Obat Sirup Harus Dikocok Sebelum Diminum?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Dipublikasikan tanggal: 04/04/2020 . 4 menit baca
minum obat dengan air dingin

Bolehkah Minum Obat dengan Air Dingin? Apakah Ada Dampaknya?

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 03/04/2020 . 4 menit baca
obat asam urat dan kolesterol

Beragam Pilihan Obat Asam Urat dan Kolesterol Tinggi yang Ampuh

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 27/01/2020 . 4 menit baca