5 Tips Menghindari Masalah atau Kerusakan pada Pemakaian Kondom

Ini adalah artikel sponsor. Informasi selengkapnya mengenai Kebijakan Pengiklan dan Sponsor kami, silakan baca di sini.

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 21 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Pasangan suami istri wajib tahu cara mencegah kondom bocor atau rusak. Kondom merupakan alat kontrasepsi yang efektif dengan pencegahan kehamilan dan penyakit infeksi menular seksual. Namun, penggunaan dan penyimpanan kondom yang salah bisa menyebabkan risiko kondom rusak.

Agar kondom tetap berfungsi optimal sebagai alat kontrasepsi tanpa mengalami kerusakan dan masalah, kulik beberapa tips berikut.

Jangan lagi dilanda kecemasan, ini tips mencegah kerusakan atau kondom bocor

1. Simpan kondom di tempat yang tepat

Temperatur suhu, penerangan, termasuk sinar matahari memengaruhi ketahanan kondom itu sendiri. Kondom disertakan lubrikasi dalam bungkusnya untuk mencegah keringnya kondom.

Kondom bisa kering ketika ia terpapar sinar matahari, penerangan langsung, atau disimpan di tempat bertemperatur hangat. Hindari juga penyimpanan di kamar mandi karena suhunya pun dapat berubah-ubah. Kondom bisa disimpan pada tempat bersuhu ruangan untuk mencegah kondom bocor, misalnya di laci kamar, lemari, atau tempat yang teduh (tidak terkena paparan sinar matahari atau penerangan langsung). 

Kondom juga bisa disimpan di condom holder atau pouch  yang dibuat khusus untuk menjaga agar kondom tidak rusak saat Anda bepergian.

2. Lihat tanggal kedaluwarsa

Sebelum membeli dan memakai kondom, cek kembali tanggal kedaluwarsanya. Kondom punya waktu terbaik pemakaian sebelum kedaluwarsa. Namun, dari waktu ke waktu fungsi kondom akan melemah saat melewati batas waktunya.

Untuk mencegah bocor atau masalah pada kondom, baca kembali batas masa pemakaian. Bila lewat waktu, jangan digunakan.

3. Mencegah kondom bocor dengan memastikan ukuran

Anda bisa mengecek ukuran kondom yang tepat agar pemakaian lebih nyaman digunakan. Karena setiap penis memiliki ukuran yang berbeda saat ereksi, kondom juga menawarkan beragam ukuran.

Maka itu, pastikan ukuran kondom yang Anda kenakan pas. Memakai kondom tanpa memperhatikan ukurannya, bisa menyebabkan kondom robek dan rusak. Sehingga tak lagi berfungsi maksimal ketika digunakan. 

Ada bermacam-macam kondom yang menyesuaikan ukuran penis. Ukuran kondom yang tersedia bisa dilihat sebagai berikut.

  • Ukuran  close fit, dengan lebar 49 mm 
  • Ukuran nyaman, dengan lebar kurang lebih 52.5 mm
  • Ukuran besar, dengan lebar 56 mm

4. Gunakan kondom sebelum penetrasi

Tak sedikit pasangan yang mengenakan kondom sesaat sebelum klimaks dan tidak dari awal sebelum penetrasi. Pemakaian kondom seperti ini bisa mengurangi fungsinya sebagai alat kontrasepsi dan perlindungan diri dari penyakit menular seksual.

Alangkah baiknya jika kondom digunakan saat ereksi dan sebelum penetrasi berlangsung. Dengan begitu Anda dan pasangan dapat dapat merasakan manfaat kondom secara optimal, serta mencegah terjadinya kondom bocor atau rusak.

5. Kenakan kondom dengan benar

Anda perlu menerapkan cara tepat menggunakan kondom. Saat memasangkan kondom, selalu ingat untuk memberikan jeda pada ujungnya sebagai tempat menampung cairan semen. Jangan lupa untuk mengeluarkan udara yang terjebak di dalam kondom sehingga tak ada ruang bagi semen keluar melalui celah udara.

Setelah seks selesai, perlahan keluarkan penis dari vagina secara hati-hati agar tidak ada cairan semen yang tumpah. Lalu tarik kondom, ikat, dan buang pada tempatnya. Mengenakan kondom dengan tepat dapat meminimalkan risiko kondom bocor.

Tak hanya itu, pastikan juga kuku Anda dan pasangan dipotong pendek. Karena kondom juga bisa rusak ketika tergores kuku saat mengenakan ataupun saat handjob di sela-sela penetrasi. 

Kini, Anda sudah tahu tips mencegah kondom tidak rusak dan bocor. Seks bisa berlangsung aman dan menyenangkan dengan melakukan tips di atas. Bagikan artikel ini ke pasanganmu agar tahu cara pemakaian dan penyimpanan kondom yang baik dan benar.  

Kalkulator Masa Subur

Ingin Cepat Hamil? Cari tahu waktu terbaik untuk bercinta dengan suami lewat kalkulator berikut.

Kapan Ya?
general

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Kondom Dipakai Dua Kali, Apa Saja Risiko yang Mungkin Terjadi?

Anda mungkin terpikir untuk kondom dipakai dua kali atau menggunakan kondom bekas. Hati-hati, ada risikonya jika Anda melakukan hal tersebut.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Kesehatan Seksual, Kontrasepsi 26 September 2017 . Waktu baca 7 menit

Seks Tanpa Kondom Bisa Sebabkan Wanita Terkena Infeksi Bakteri Vagina

Sebuah penelitian baru dari Melbourne Sexual Health Center Australia telah menemukan jika seks tanpa kondom menyebabkan bacterial vaginosis pada wanita.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Kesehatan Seksual, Tips Seks 5 Mei 2017 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

efek samping kondom wanita

Efek Samping dan Kekurangan Menggunakan Kondom Wanita

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 3 Desember 2020 . Waktu baca 3 menit
seks menggunakan kondom

Benarkah Pakai Kondom Bikin Seks Jadi Kurang Nikmat?

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Maria Amanda
Dipublikasikan tanggal: 8 November 2019 . Waktu baca 4 menit
pasangan menolak pakai kondom

Pasangan Menolak Pakai Kondom? Ini Hal yang Bisa Anda Lakukan

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Dipublikasikan tanggal: 13 Agustus 2018 . Waktu baca 4 menit
ukuran kondom

4 Tanda Ukuran Kondom yang Anda Pakai Kurang Pas

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 27 Maret 2018 . Waktu baca 4 menit