home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Waspada! Ini yang Terjadi pada Tubuh Saat Stroke Menyerang

Waspada! Ini yang Terjadi pada Tubuh Saat Stroke Menyerang

Stroke terjadi ketika pasokan darah ke otak terganggu akibat adanya penyumbatan atau pecahnya pembuluh darah. Pada kondisi ini, otak tidak mendapatkan asupan oksigen dan nutrisi yang cukup, sehingga sel-sel pada sebagian area otak mati. Akibatnya, bagian tubuh yang dikendalikan oleh area otak yang rusak tidak berfungsi optimal. Lantas, dampak apa saja yang terjadi pada tubuh saat serangan stroke terjadi?

Bagaimana dampak serangan stroke pada tubuh?

Dampak serangan stroke pada tubuh berbeda-beda pada setiap orang, tergantung pada jenis, tingkat keparahan, lokasi yang terserang, dan jumlah kejadian.

Tentunya, hal ini tidak mengherankan karena otak sangat kompleks, di mana setiap areanya memiliki fungsi dan tanggung jawab khusus. Ketika bagian otak rusak karena stroke, fungsinya menjadi terganggu hingga menyebabkan kecacatan.

Gangguan pada otak akibat stroke ternyata dapat memengaruhi fungsi tubuh lainnya. Dikutip dari Healthline, berikut ini dampak yang akan terjadi pada tubuh saat serangan stroke terjadi:

1. Makanan dan minuman masuk ke saluran napas

Kerusakan sistem pernapasan terjadi ketika stroke menyerang bagian otak yang mengontrol proses menelan makanan. Kondisi ini disebut disfagia alias gangguan menelan.

Apa dampaknya? Makanan dan cairan dapat masuk ke saluran napas dan menetap di paru-paru, sehingga meningkatkan risiko terjadinya pneumonia aspirasi.

Stroke yang menyerang batang otak juga menyebabkan masalah pernapasan, bahkan pada kasus yang lebih parah seperti koma dan kematian. Alasannya karena batang otak memiliki berperan penting dalam proses bernapas, detak jantung, dan suhu tubuh.

2. Sistem saraf rusak

Sistem saraf pusat terdiri dari otak, sumsum tulang belakang, dan jaringan saraf di seluruh tubuh. Sistem ini berperan untuk mengirimkan sinyal dari tubuh ke otak secara bolak-balik.

Ketika serangan stroke terjadi, otak rusak dan tidak menerima pesan dengan benar hingga akhirnya menimbulkan dampak buruk bagi tubuh. Di antaranya adalah:

  • Sulit mengenali rangsangan suhu dingin atau hangat.
  • Gangguan penglihatan.
  • Kelemahan dan kelumpuhan anggota gerak.
  • Perubahan pola pikir dan perilaku.
  • Suli fokus dan gangguan memori.
  • Sulit berbicara dan memahami bahasa.
  • Risiko kejang meningkat.
  • Mulut mencong dan bicara tidak jelas (pelo)

Kemunculan gejala tersebut disesuaikan dengan area sistem saraf yang terserang stroke.

3. Otot tidak bisa digunakan

Stroke dapat menyerang salah satu atau kedua sisi otak. Kelumpuhan dan kelemahan otot terjadi ketika pesan tidak berjalan dengan baik dari otak ke otot-otot tubuh. Akibatnya, otot yang lemah sulit menopang tubuh, bahkan cenderung menambah masalah gerkaan dan keseimbangan.

4. Gangguan pencernaan dan saluran kencing

Gangguan sistem pencernaan muncul sebagai efek samping pengobatan stroke yang dijalani. Salah satunya sembelit, yang terjadi akibat mengonsumsi obat penghilang rasa sakit, tidak minum cukup cairan, dan jarang berolahraga.

Gangguan sistem pencernaan juga dapat terjadi ketika stroke menyerang bagian otak yang berperan dalam mengontrol usus. Pada kondisi ini, seseorang berisiko tinggi mengalami inkontinensia alias hilangnya kendali atas fungsi usus, menyebabkan urine atau feses keluar tiba-tiba.

5. Menurunkan gairah seks

Stroke tidak berpengaruh secara langsung terhadap cara kerja sistem reproduksi. Namun, stroke mampu menurunkan hasrat untuk melakukan aktivitas seksual dan mengubah citra diri seseorang. Hal ini biasanya disebabkan karena kelumpuhan akibat stroke.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

John Hopkins Medicine. Effects of Stroke. https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/stroke/effects-of-stroke, diakses pada 31/07/2019 pukul 15.55 WIB.

Heart. Effects of Stroke. https://www.heart.org/en/about-stroke/effects-of-stroke, diakses pada 31/07/2019 pukul 16.00 WIB.

Healthline. The Effects of Stroke on the Body. https://www.healthline.com/health/stroke/effects-on-body#1, diakses pada 31/07/2019 pukul 16.05 WIB.

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh Novi Sulistia Wati
Tanggal diperbarui 13/09/2019
x