Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Neurastenia, Gangguan Saraf yang Membuat Lelah Fisik dan Mental

Neurastenia, Gangguan Saraf yang Membuat Lelah Fisik dan Mental

Meski istilah ini sudah jarang digunakan, neurastenia mungkin saja terjadi pada Anda. Kondisi ini merupakan gangguan pada sistem saraf yang memunculkan berbagai ragam gejala. Ketahui lebih lanjut mengenai kondisi tersebut melalui ulasan berikut.

Apa itu neurastenia?

Neurastenia atau neurasthenia adalah gangguan saraf yang ditandai dengan kelelahan, kelemahan, dan kelesuan secara fisik dan mental.

Kelelahan secara mental yang dimaksud digambarkan sebagai adanya pikiran-pikiran yang mangganggu atau ingatan-ingatan yang tidak menyenangkan, sulit berkonsentrasi, dan tidak efisien dalam berpikir.

Semua tanda-tanda tersebut umumnya ditambah dengan gejala lain yang berkaitan dengan gangguan fungsi saraf otonom, seperti sakit kepala, nyeri otot, atau masalah tidur.

Adapun gejala-gejala di atas sering kali mengganggu aktivitas sehari-hari penderitanya.

Bahkan, penderita neurastenia cenderung tidak dapat berpikir secara positif dan menganggap tidak ada obat yang dapat mengatasi gangguan yang dialaminya tersebut.

Istilah neurasthenia itu sendiri dicetuskan pertama kali oleh psikiater asal Amerika Serikat bernama George Miller Beard pada 1869. Namun, saat ini, istilah tersebut sudah jarang digunakan.

Kini, kondisi serupa dikaitkan dengan konflik emosional, kecemasan atau ketegangan yang berkepanjangan, ketidakpuasan seksual, frustasi, dan faktor psikologis lainnya.

Apa tanda-tanda dan gejala neurastenia?

Kelelahan gejala nefropati diabetik

Seperti penjelasan sebelumnya, tanda atau gejala utama dari neurastenia adalah kelelahan, kelemahan, dan kelesuan secara fisik dan mental.

Secara fisik, penderitanya merasa seperti kehilangan energi dan merasa tidak mampu atau berdaya untuk beraktivitas serta kelelahan meski hanya melakukan aktivitas yang ringan.

Secara mental, kelelahan yang dimaksud bisa berupa sulit berkonsentrasi, muncul pikiran atau ingatan yang mengganggu, tidak efisien dalam berpikir, atau bahkan hilang ingatan.

Selain yang utama, beberapa gejala lainnya juga sering kali timbul. Berikut adalah beberapa gejala lainnya dari neurastenia.

  • Sakit kepala, terutama sakit kepala tipe ketegangan.
  • Nyeri otot hingga sulit bersantai.
  • Nyeri punggung.
  • Pusing.
  • Gangguan tidur atau insomnia.
  • Hilang nafsu makan.
  • Impoten.
  • Dispepsia atau gangguan pencernaan.
  • Depresi.
  • Infertilitas.
  • Neuralgia.

Gejala-gejala di atas umumnya menyebabkan perubahan suasana hati, seperti frustrasi, marah, mudah tersinggung, atau perasaan cemas.

Perubahan suasana hati ini sering kali mengganggu proses pemulihan, sehingga penderitanya bisa memiliki gejala neurasthenia secara berkepanjangan hingga mengganggu aktivitas sehari-harinya.

Meski begitu, semua gejala di atas tidak cukup parah atau persisten untuk memenuhi kriteria gangguan saraf atau penyakit lain yang lebih spesifik ketimbang neurastenia.

Perlu Anda Ketahui

Gejala neurastenia mirip dengan gangguan saraf lainnya. Ini membuat penderitanya sering mendapat salah diagnosis dan pengobatan yang tidak tepat.

Apa penyebab neurastenia?

Penyebab dari neurasthenia sebenarnya tidak begitu jelas.

Namun, Beard percaya bahwa neurastenia disebabkan oleh kelemahan atau kelelahan pada sistem saraf yang terjadi akibat tekanan atau aktivitas yang berlebihan.

Menurut Beard, kelelahan dan kelemahan pada sistem saraf ini menyebabkan organ tidak berfungsi dengan optimal, sehingga gejala-gejala tersebut bisa muncul.

Selain aktivitas fisik, tekanan berlebihan yang dimaksud di atas bisa terkait dengan faktor psikologis atau stres.

Namun, beberapa ahli lainnya berpendapat bahwa gejala-gejala neurasthenia ini juga bisa disebabkan oleh masturbasi atau aktivitas seksual yang berlebihan.

Di sisi lain, melansir Journal of Pharmacopuncture, gejala pada neurasthenia sering kali terkait dengan gangguan pada fungsi saraf otonom.

Ini merupakan bagian dari sistem saraf yang mengontrol fungsi tubuh yang involunter atau tidak disengaja, seperti detak jantung, tekanan darah, pernapasan, pencernaan, dan gairah seksual.

Gangguan pada saraf otonom ini sering disebut juga dengan disautonomia. Melansir Cleveland Clinic, disautonomia terjadi ketika saraf otonom tidak berkomunikasi sebagaimana mestinya.

Saraf pada bagian sistem saraf otonom mungkin tidak mengirim atau menerima pesan atau pesan yang ditransfer tidak jelas.

Adapun gangguan tersebut dapat menyebabkan berbagai gejala yang diantaranya telah disebutkan di atas.

Apa pengobatan untuk neurastenia?

anak telat haid pertama

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk membantu mengatasi neurastenia.

Namun, obat antidepresan dan konseling psikologis merupakan pengobatan standar yang umumnya dipilih untuk mengatasi kondisi ini.

Konseling psikologis yang mungkin bisa dilakukan, yaitu terapi perilaku kognitif.

Merangkum studi pada Universitas Mercu Buana Yogyakarta, terapi perilaku kognitif ini membantu pasien mencapai perubahan yang diinginkan dalam hidup yang dapat meringankan gejala neurasthenia.

Perubahan ini termasuk perilaku, pola aktivitas, kemampuan untuk bersantai, dan pola pernapasan.

Sementara metode yang diberikan pada terapi ini, yaitu teknik relaksasi yang dapat membantu meningkatkan kualitas istirahat serta latihan pernapasan untuk mencegah hiperventilasi.

Bukan cuma itu, terapi ini juga berfokus pada aspek kognitif.

Ini dilakukan dengan mengurangi persepsi ketidakberdayaan, meningkatkan prediksi gejala yang terkait dengan aktivitas, serta mengembangkan toleransi terhadap gejala-gejala yang timbul.

Selain pengobatan dan terapi, beberapa cara alami atau sederhana lainnya juga disebut dapat membantu mengatasi gejala neurastenia.

Berikut adalah beberapa cara yang bisa dilakukan.

  • Menerapkan pola makan sehat.
  • Olahraga ringan secara teratur.
  • Menjaga dan meningkatkan kebersihan tubuh dan lingkungan.
  • Pijat.
  • Beristirahat pada waktu yang tepat.
  • Menyesuaikan pekerjaan atau gaya hidup untuk mengurangi stres yang bisa menjadi pemicunya.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai pengobatan ini, konsultasikan kepada dokter.

Verifying...

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

APA Dictionary of Psychology. Dictionary.apa.org. (2022). Retrieved 18 May 2022, from https://dictionary.apa.org/neurasthenia

Bravo, D. (2022). Dysautonomia | Dr. Jaime F. Bravo Silva. Reumatologia-dr-bravo.cl. Retrieved 18 May 2022, from http://www.reumatologia-dr-bravo.cl/index5ceb.html?p=381&lang=en

Dysautonomia: Symptoms, Causes, Types, & How to Live With. Cleveland Clinic. (2022). Retrieved 18 May 2022, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/6004-dysautonomia#:~:text=Dysautonomia%20refers%20to%20a%20group,your%20heartbeat%2C%20breathing%20and%20digestion

What is NEURASTHENIA (literally, nerve weakness)? definition of NEURASTHENIA (literally, nerve weakness) (Psychology Dictionary). Psychologydictionary.org. (2022). Retrieved 18 May 2022, from https://psychologydictionary.org/neurasthenia-literally-nerve-weakness/

Schwartz P. Y. (2002). Why is neurasthenia important in Asian cultures?. The Western journal of medicine176(4), 257–258. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/12208833

Lee, M. H., Kim, Y., & Cho, S. H. (2017). Review on Diagnostic Criteria of Neurasthenia: Suggesting Pathway of Culture-bound dieases. Journal of pharmacopuncture20(4), 230–234. https://doi.org/10.3831/KPI.2017.20.028

Kristyaningrum, N. N. (2021). Terapi Kognitif Perilaku untuk Penanganan Gangguan Neurastenia. Universitas Mercua Buana Yogyakarta. 1-16. http://eprints.mercubuana-yogya.ac.id/12361/

Schuster, D. G. (2003). Neurasthenia and a Modernizing America. JAMA. 290(17): 2327–2328. https://doi.org/10.1001/jama.290.17.2327

Waxenbaum, J.A., Reddy, V., Varacallo, M. Anatomy, Autonomic Nervous System. [Updated 2021 Jul 29]. In: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing; 2022 Jan-. Available from: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK539845/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui a week ago
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita