Apakah Orang yang Jarang Mimpi Lebih Rentan Pikun di Masa Tua?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 23 Maret 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Kabar gembira bagi Anda yang sering mimpi di dalam tidur. Pasalnya, mimpi dalam tidur bisa memperkirakan apakah Anda berisiko terkena demensia di akhir usia Anda. Demensia adalah penyakit pikun yang biasanya menyerang para lansia (orang lanjut usia). Penyakit ini ditandai dengan menurunnya daya ingat, sering kebingungan, hingga terjadi perubahan perilaku. Jika Anda jarang bermimpi, para ahli menduga Anda berisiko mengalami demensia di kemudian hari. Bagaimana hal ini dapat terjadi?

Apa hubungannya antara sering mimpi dengan risiko pikun?

Demensia adalah penyakit yang disebabkan oleh rusaknya sel-sel di otak, sehingga memengaruhi kemampuan mengingat (pikun), berkomunikasi, hingga berpikir. Namun, jika Anda sering mimpi saat tidur,  maka Anda akan memiliki risiko yang lebih kecil untuk terkena penyakit pikun ini.

Fakta ini terungkap dari penelitian yang diterbitkan dalam sebuah jurnal Neurology yang dilansir dari National Center for Biotechnology Information. Dari studi ini, para ahli menyatakan bahwa mimpi dapat melindungi seseorang dari risiko demensia ketika ia memasuki usia lanjut.

Penelitian ini melibatkan sebanyak 312 peserta yang berusia di atas 60 tahun. Dalam studi ini peserta diikuti dan diteliti tentang pola tidur serta frekuensi mimipinya selama kurang lebih 12 tahun. Kemudian, di akhir penelitian diketahui bahwa terdapat 32 orang yang mengalami demensia, yang diketahui jarang bermimpi di waktu tidurnya.

Sementara, kelompok yang tak mengalami demensia, justru sering mimpi di tiap malam ketika ia tidur. Maka dari itu, peneliti menyimpulkan bahwa, setiap kali Anda tak bermimpi, maka akan meningkatkan risiko demensia di masa tua sebanyak 9%.

Fase REM membuat Anda sering mimpi di dalam tidur

Jadi, sebenarnya ketika Anda tidur, Anda akan melewati beberapa tahap dalam tidur. Dalam tahapan tersebut terjadi fase non-REM (Rapid Eye Movement) yaitu di mana Anda mulai masuk ke dalam tidur Anda perlahan-lahan dan semakin dalam.

Setelah itu, terjadi fase REM, fase di mana Anda bermimpi di dalam tidur. Di masa tersebut, otak akan lebih aktif, detak jantung cepat, dan mata bergerak cepat meskipun sedang tertidur. Biasanya, dalam sekali tidur, Anda akan mengalami banyak fase REM yang membuat Anda sering bermimpi. Fase REM biasanya terjadi selama 1,5 sampai 2 jam dalam satu kali tidur.

tidur terlalu lama

Mengapa sering mimpi bisa mencegah demensia?

Nah, orang yang mengalami Alzheimer atau pun demensia pada penelitian ini diketahui memiliki fase REM yang lebih sedikit ketimbang dengan orang yang tak memiliki penyakit tersebut. Fase REM yang lebih sedikit bisa diakibatkan oleh berbagai hal. Para ahli mengungkapkan bahwa kondisi stres dan depresi dapat menyebabkan seseorang tidak bermimpi atau tak mengalami fase REM dalam tidurnya.

Selain itu, orang yang memiliki gangguan tidur seperti insomnia atau gangguan pernapasan saat tidur, juga bisa bikin fase REM ini tak terjadi, sehingga membuat Anda jarang bermimpi. Semua hal tersebut, juga secara otomatis dapat meningkatkan risiko demensia. Jadi, lebih baik mulai sekarang Anda harus memperbaiki pola tidur Anda, agar bisa sering mimpi dan akhirnya menurunkan risiko demensia di hari tua.

Para ahli juga menyebutkan bahwa orang yang sering mimpi, membuat otak lebih aktif di malam hari – karena adanya fase REM di waktu tidur – yang kemudian bisa mencegah kerusakan sel-sel saraf di masa depan. Jadi, mimpi ternyata sangat bermanfaat untuk melindungi otak. Semoga malam ini Anda mimpi indah, ya. 

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Konsumsi Kayu Manis Berlebihan, Hati-hati Risikonya untuk Kesehatan

Meski memiliki manfaat, perhatikan jumlah asupan kayu manis. Terlalu banyak mengonsumsi rempah ini memiliki risiko kayu manis yang berbahaya.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Pengobatan Herbal dan Alternatif, Herbal A-Z 20 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Berbagai Cara Agar Pria Tahan Lama Saat Berhubungan Seks

Pria kadang suka "keluar" duluan. Adakah cara agar seks menjadi lebih lama? Yuk simak berbagai cara tahan lama pria saat berhubungan seks di bawah ini.

Ditulis oleh: Novita Joseph
Kesehatan Seksual, Tips Seks 19 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

7 Penyebab Hidung Meler serta Cara Mengatasinya

Hidung ingusan memang sangat menganggu Anda. Berikut tips yang bisa dilakukan di rumah untuk meringankan hidung meler, entah karena flu atau alergi.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Kesehatan THT, Gangguan Hidung 19 Januari 2021 . Waktu baca 9 menit

6 Penyebab Urat Anda Menonjol dan Terlihat Jelas di Kulit

Urat menonjol pada permukaan kulit memang kerap ditemui pada orang berusia lanjut. Lalu apa artinya kalau masih muda sudah mengalami kondisi ini?

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kesehatan, Informasi Kesehatan 19 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

cara mengobati tipes

Berbagai Pilihan Pengobatan untuk Atasi Tipes

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Dipublikasikan tanggal: 20 Januari 2021 . Waktu baca 8 menit
buah zakar gatal

4 Penyebab Buah Zakar Anda Gatal dan Ingin Terus Digaruk

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 20 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
bahaya rokok, bahaya merokok bagi kesehatan, dampak rokok, efek rokok, berhenti merokok

Bahaya Merokok Terhadap Daya Tahan Tubuh Manusia

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 20 Januari 2021 . Waktu baca 14 menit
suplemen herbal yang harus dihindari menjelang operasi

Hati-hati, 8 Suplemen Herbal Ini Tak Boleh Dikonsumsi Sebelum Masuk Ruang Operasi

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 20 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit