ARDS (Acute Respiratory Distress Syndrome) atau Sindrom Gagal Napas Akut

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 14 Agustus 2020 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Pengertian

Apa itu acute respiratory distress syndrome (ARDS)?

Gagal napas akut alias acute respiratory distress syndrome (ARDS) adalah kondisi yang terjadi ketika kantung udara paru-paru (alveolus) dipenuhi cairan sehingga Anda tidak mendapatkan cukup oksigen. Kondisi ini dapat mengancam jiwa Anda. 

ARDS umumnya terjadi pada pasien yang sakit kritis dan merupakan kondisi darurat medis. Napas pendek atau napas cepat disertai sensasi seperti kehabisan udara adalah gejala utama ARDS. Kondisi ini berkembang dengan cepat dalam beberapa jam hingga beberapa hari setelah cedera atau infeksi terjadi. 

Banyak orang dengan gagal napas akut tidak bisa bertahan hidup. Risiko kematiannya meningkat seiring bertambahnya usia dan keparahan penyakit. 

Sebagian kecil orang dengan penyakit ini dapat pulih sepenuhnya. Namun, sebagian besar lainnya mengalami kerusakan paru-paru. 

Seberapa umum kondisi ini?

Siapa pun bisa terserang ARDS, termasuk bayi. Sindrom gagal napas akut sangat umum menyerang orang yang dirawat di rumah sakit dengan kondisi kritis akibat dari infeksi paru-paru atau cedera dada. 

Akan tetapi, kondisi ini dapat ditangani dengan mengurangi faktor-faktor risiko atau berbagai hal yang menyebabkan gangguan kesehatan yang dialami bertambah parah. Diskusikan dengan dokter untuk informasi lebih lanjut.

Tanda-Tanda dan Gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala acute respiratory distress syndrome (ARDS)?

Dilansir dari National Heart, Lung, and Blood Institute, kesulitan bernapas merupakan gejala awal dari ARDS. Gejala biasanya muncul setelah 1-2 hari mengalami penyakit atau cedera.

Gejala yang muncul bisa bervariasi tergantung penyebab dari kondisi ini dan seberapa parah dampaknya.

Berikut ini adalah gejala umum ARDS lainnya:

  • Kesulitan bernapas
  • Kadar oksigen dalam darah rendah
  • Sesak napas
  • Detak jantung berdebar cepat
  • Demam
  • Kelelahan otot
  • Kebingungan mental
  • Perubahan warna kulit atau kuku karena berkurangnya kadar oksigen pada darah.

Ketika bertambah parah, ARDS bisa menyebabkan beberapa komplikasi seperti penyumbatan darah, infeksi, kerusakan paru-paru hingga kegagalan organ.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

ARDS merupakan kondisi darurat medis. Artinya, Anda perlu segera mendapatkan pertolongan medis.

Kebanyakan pasien dengan gagal napas akut sebenarnya telah dirawat inap karena penyakit pernapasan tertentu sehingga bisa langsung ditangani. Namun, apabila Anda menunjukkan tanda-tanda dan gejala gagal napas seperti yang disebutkan ataupun disertai gangguan lainnya, segeralah mencari pertolongan medis.

Pasien ARDS membutuhkan penagangan dengan alat bantu pernapasan yang hanya tersedia di fasilitas kesehatan atau rumah sakit.

Penyebab

Apa penyebab acute respiratory distress syndrome (ARDS)?

Menurut American Lung Association, sebagian besar kondisi ARDS disebabkan oleh kerusakan sel atau jaringan di paru-paru.

Kondisi ini berawal dari kebocoran cairan dari pembuluh darah kecil yang mengalir menuju kantung udara atau alveoli, tempat bertukarnya oksigen dan karbon dioksida.

Kebocoran ini menyebabkan kerusakan pada dinding paru dan kantung udara sehingga paru-paru terendam dan pertukaran udara tidak berlangsung secara normal.

Selanjutnya, kondisi ini akan ikut merusak surfaktan, yaitu cairan yang bekerja untuk menjaga kantung udara tetap terbuka. Akibatnya, kadar oksigen dalam pembuluh darah akan semakin menurun.

Penyebab awal kerusakan pembuluh darah di alveoli berasal dari gangguan langsung dari dalam paru-paru atau penyebab tidak langsung yang kemudian berdampak pada paru-paru.

Beberapa kondisi penyebab umum dari gagal napas akut meliputi:

  • Sepsis, yaitu kondisi yang mengancam nyawa karena sistem imun yang bekerja secara berlebihan untuk melawan infeksi penyakit ataupun cedera yang dialami.
  • Pneumonia
  • Peradangan pankreas
  • Menghirup isi lambung ke dalam paru-paru (aspirasi paru)
  • Menghirup zat berbahaya 
  • Transplantasi paru-paru
  • Trauma akibat kecelakaan kendaraan bermotor
  • Pengobatan, seperti nitrofurantoin atau overdosis morfin, methadone
  • Perdarahan serius yang membutuhkan transfusi darah.

Faktor-faktor risiko

Apa yang membuat saya lebih berisiko terkena kondisi ini?

Kebanyakan orang dengan ARDS adalah pasien yang telah dirawat di rumah sakit untuk kondisi lain dan berada dalam keadaan kritis. Anda cenderung mempunyai risiko tinggi untuk mengalami gagal napas akut jika memiliki infeksi parah dalam aliran darah Anda (sepsis). 

Orang yang memiliki riwayat kecanduan alkohol kronis pun lebih berisiko terkena gagal napas akut. Mereka termasuk kelompok orang yang memiliki kemungkinan lebih besar meninggal karena ARDS. 

Faktor pemicu yang dapat menyebabkan Anda berisiko terkena ARDS adalah:

  • Aktif merokok.
  • Berusia di atas 65 tahun.
  • Memiliki penyakit paru obstruktif kronis (PPOK).
  • Terdapat infeksi kuman penyakit yang menyebar luas melalui aliran darah.
  • Menjalani operasi berisiko tinggi atau pengobatan kemoterapi.
  • Memiliki kadar protein rendah pada darah.

Diagnosis dan Pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Bagaimana kondisi ini didiagnosis?

Tidak ada satu pun tes yang dapat mengonfirmasi diagnosis ARDS. Beberapa tes yang digunakan digunakan untuk mendiagnosis kondisi ini meliputi:

  • Rontgen thorax: prosedur rontgen thorax dapat menunjukkan bagian paru-paru dan seberapa banyak bagian paru-paru yang memiliki cairan di dalamnya dan apakah jantung membengkak.
  • Uji gas darah: Tes ini digunakan untuk menentukan kadar oksigen di dalam darah pada arteri.
  • Tes darah: tes ini memberikan informasi tentang cara kerja tubuh.
  • Swab test: pengambilan sampel di bagian tenggorokan dan hidung untuk kemudian dianalisis apakah terdapat infeksi kuman penyakit atau tidak. 
  • Tes jantung seperti elektrokardiogram, ekokardiogram.

Tekanan darah dan kandungan oksigen dalam darah yang rendah adalah tanda-tanda ARDS. Dokter mungkin mengandalkan elektrokardiogram dan ekokardiogram untuk menyingkirkan kemungkinan penyakit jantung. 

Jika rontgen dada dengan X-ray atau CT scan kemudian mengungkapkan bahwa ada kantung udara berisi cairan di paru-paru, bisa dikonfirmasi bahwa kondisi itu adalah ARDS. 

Selain itu, biopsi paru-paru juga dapat dilakukan untuk mengeliminasi adanya kemungkinan penyakit paru lainnya. Namun, cara ini jarang dilakukan. 

Bagaimana penanganan acute respiratory distress syndrome (ARDS)?

Pasien dengan gagal napas akut biasanya dirawat di ruang ICU. Tujuan perawatan adalah untuk menjaga kadar oksigen dalam darah tercukupi sehingga mencegah terjadinya gagal organ dan mengatasi penyebab ARDS.

Penggunaan ventilator juga terkadang dibutuhkan. Semua pasien dengan ARDS akan memerlukan terapi oksigen. Meski begitu, oksigen saja biasanya tidak cukup sehingga pasien perlu dibantu dengan mesin untuk bernapas.

Berdasarkan studi dari J Clin Medical Respiratory, berikut adalah pilihan perawatan yang digunakan untuk menangani acute respiratory distress syndrome:

1. Positive End-Expiratory Pressure (PEEP)

Teknik yang disebut positive end-expiratory pressure (PEEP) membantu mengendalikan tekanan pada paru-paru, meningkatkan fungsi paru-paru, dan mengurangi cedera pada paru-paru akibat penggunaan ventilator.

2. Penanganan cairan

Terlalu banyak cairan di dalam tubuh dapat menyebabkan penumpukan cairan pada paru-paru. Terlalu sedikit cairan dapat menyebabkan organ dan jantung tegang dan syok. Jumlah cairan intravena harus diatur dengan hati-hati.

3. Pengobatan

Orang yang mengalami ARDS biasanya diberikan obat penawar rasa sakit dapat meredakan rasa sakit dan rasa tidak nyaman. Obat-obatan tersebut termasuk:

  • Antibiotik dapat mencegah dan mengatasi infeksi.
  • Obat antigelisah dapat membantu pasien lebih tenang dan rileks.
  • Pengencer darah dapat mencegah pembekuan pada paru-paru atau kaki.

American Lung Association memperkirakan bahwa 30-50% orang dengan ARDS berakhir meninggal dunia. Namun, risiko kematian tidak sama pada semua orang yang mengalami ARDS. 

Tingkat kematian sangat ditentukan oleh penyebab penyebab ARDS dan kondisi kesehatan umum orang yang mengalaminy. Banyak penyintas ARDS pulih sepenuhnya dalam beberapa bulan, tapi beberapa di antaranya mengalami kerusakan paru-paru seumur hidup.

Pencegahan dan pengobatan rumahan

Apa saja yang dapat saya lakukan di rumah untuk mencegah atau mengatasi terjadinya acute respiratory distress syndrome (ARDS)?

Berikut adalah gaya hidup dan pengobatan rumahan yang dapat membantu Anda mengatasi gagal napas akut:

  • Berhenti merokok dan hindari menjadi perokok pasif seperti berada atau beraktivitas terus-menerus di lingkungan perokok aktif. Ini juga dapat membantu Anda menjaga kesehatan paru-paru secara keseluruhan.
  • Berhenti mengonsumsi alkohol.
  • Lakukan vaksinasi. Vaksin flu tahunan dan vaksin pneumonia setiap 5 tahun dapat mengurangi risiko infeksi paru-paru.
  • Melakukan latihan pernapasan untuk meningkatkan fungsi paru selama masa pemulihan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Berbagai Cara Menghilangkan Cegukan, Mulai dari yang Alami Hingga Pakai Obat

Tahukah Anda bahwa menggigit buah lemon yang asam bisa membantu menghentikan cegukan Anda? Simak berbagai cara lainnya.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Satria Perdana
Kesehatan Pernapasan, Penyakit Pernapasan Lainnya 6 November 2018 . Waktu baca 5 menit

Mengulas Bradipnea, Kondisi Pernapasan Melambat yang Sering Terjadi di Waktu Tidur

Bradipnea adalah gangguan kecepatan bernapas yang menjadi lebih lambat. Apa saja penyebabnya dan bagaimana cara mengatasinya? Cari tahu di sini.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Kesehatan Pernapasan, Penyakit Pernapasan Lainnya 17 Agustus 2018 . Waktu baca 6 menit

Paradoxical Breathing, Kelainan Otot Dada yang Bikin Anda Sulit Bernapas Lega

Pernapasan paradoksal (paradoxical breathing) adalah gangguan otot diafragma yang bisa membuat Anda sesak napas. Bagaimana cara mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Kesehatan Pernapasan, Sesak Napas 1 Juni 2018 . Waktu baca 5 menit

8 Hal yang Jadi Penyebab Sakit Paru-Paru Sebelah Kiri

Sakit paru-paru sebelah kiri yang Anda rasakan bisa jadi gejala penyakit yang perlu perhatian dokter sesegera mungkin. Apa saja?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Hidup Sehat, Tips Sehat 14 Mei 2018 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Indonesia ventilator covid-19

5 Ventilator Buatan Anak Bangsa yang Jadi Solusi Penanganan COVID-19 di Indonesia

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Dipublikasikan tanggal: 29 Juni 2020 . Waktu baca 6 menit
gejala novel coronavirus

Cara Mendiagnosis COVID-19 pada Tubuh Manusia

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2020 . Waktu baca 6 menit
obat herbal tradisional sesak napas

Obat Herbal Alami yang Bisa Dicoba untuk Mengatasi Sesak Napas

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 23 Juli 2019 . Waktu baca 6 menit
bahaya asap kebakaran hutan

Bahaya yang Mungkin Muncul Akibat Menghirup Asap Kebakaran Hutan

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Diah Ayu
Dipublikasikan tanggal: 30 Juni 2019 . Waktu baca 3 menit