Aturan dalam Memberikan Susu Formula untuk Bayi

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 14/07/2020 . Waktu baca 15 menit
Bagikan sekarang

Pemberian ASI eksklusif sejak baru lahir sangat disarankan karena merupakan makanan yang terbaik untuk bayi. Sayangnya, tidak semua ibu menyusui dapat memberikan ASI-nya dengan lancar karena masalah tertentu. Alternatifnya, bayi yang baru lahir maupun yang sudah berusia beberapa bulan dapat diberikan susu formula.

Dalam hal ini, pastikan ibu memahami berbagai aturan yang sebaiknya diperhatikan selama memberikan susu formula untuk bayi.

Apa saja jenis susu formula bayi yang ada?

gula dalam susu formula

Pemberian susu formula (sufor) biasanya dilakukan dalam keadaan-keadaan tertentu sesuai kondisi medis yang dialami si kecil.

Beberapa kondisi mau tidak mau membuat bayi harus mendapatkan sufor guna memenuhi kebutuhan zat gizi bayi.

Anda tidak perlu khawatir, bubuk susu formula untuk bayi sudah steril sejak masa produksi. Hal ini bertujuan untuk meminimalisasi risiko kontaminasi bakteri apabila dalam proses persiapan dan pemberiannya tidak bersih.

Ada banyak jenis sufor untuk bayi dari berbagai sumber, bentuk, dan juga berbagai merek. Melansir dari laman Kids Health, beberapa jenis susu formula untuk bayi yang ada meliputi:

1. Sufor berasal dari susu sapi

Sebagian besar sufor berasal dari susu sapi. Biasanya jenis susu ini mengandung protein, karbohidrat, dan lemak dalam keseimbangan yang tepat.

Protein dalam susu ini sudah mengalami perubahan sehingga membuatnya lebih mudah untuk dicerna.

Ada beberapa kandungan di dalam sufor yang dibuat mirip dengan ASI yakni asam lemak esensial seperti ARA dan DHA serta prebiotik dan probiotik.

2. Sufor dari susu kedelai

Susu formula jenis ini terbuat dari susu kedelai untuk bayi. Biasanya, bayi membutuhkan sufor jenis ini jika ia mengalami intoleransi laktosa. 

Hal ini bisa dikarenakan infeksi pencernaan, alergi susu sapi yang berhubungan dengan galaktosemia, dan kekurangan laktase bawaan.

Susu kedelai tidak terdapat kandungan protein whey dan casein seperti yang ada di dalam susu sapi.

Bahkan, susu kedelai juga bisa diberikan bila bayi mengalami sembelit karena susu formula.

Menariknya, susu kedelai untuk bayi memiliki kandungan lemak jenuh yang rendah. Lemak idealnya memang dibutuhkan dalam proses tumbuh kembang bayi, tetapi dalam takaran dan jenis yang tepat.

Kandungan lemak pada susu kedelai meliputi lemak tak jenuh tunggal dan lemak tak jenuh ganda. Hal ini dikarenakan susu kedelai berasal dari tumbuhan, bukan dari sumber hewani seperti susu sapi.

Alasan cukup tingginya kadar serat di dalam susu kedelai untuk bayi yakni karena bersumber dari tumbuhan atau nabati.

3. Sufor bebas laktosa

Susu formula untuk bayi ini tidak mengandung laktosa (gula yang terkandung dalam susu). Biasanya, sufor diganti dengan jenis gula lain, seperti sirup jagung.

4. Sufor hipoalergenik

Sufor ini mengandung protein yang sudah dipecah menjadi bentuk lebih kecil sehingga lebih mudah dicerna untuk bayi.

Umumnya, bayi yang membutuhkan sufor jenis ini adalah bayi yang memiliki alergi protein susu atau yang mengalami masalah penyerapan nutrisi (biasanya bayi prematur).

Kapan bayi boleh diberikan susu formula?

makanan bayi di bawah 6 bulan

Memilih antara menyusui ASI atau memberi susu formula untuk bayi, termasuk bayi baru lahir, merupakan suatu keputusan besar bagi orangtua baru.

American Academy of Pediatrics (AAP) dan World Health Organization (WHO) merekomendasikan mengenai pemberian ASI.

Menurut organisasi kesehatan besar dunia tersebut bayi idealnya mendapatkan ASI selama 6 bulan penuh atau biasa disebut dengan ASI eksklusif.

Ini karena kandungan gizi ASI sangat lengkap sehingga dapat memenuhi semua kebutuhan zat gizi bayi sampai usianya enam bulan.

Sementara kandungan zat gizi di dalam susu formula dibuat sedemikian rupa agar mirip dengan kandungan gizi dalam ASI.

Namun, tetap saja susu formula tidak bisa menyamakan kandungan gizi dan manfaat ASI. Ini karena susu formula tidak mengandung antibodi seperti yang ada di dalam ASI untuk mencegah infeksi.

Bahkan, dalam proses penyajiannya pun susu formula lebih rentan oleh kuman dan bakteri.

Itu sebabnya, pemberian susu formula (sufor) harus diperhatikan dengan baik untuk mencegah bayi terhindar dari penyakit infeksi.

Nah, bayi diperbolehkan minum susu formula ketika pemberian ASI tidak mungkin dilakukan.

Ambil contohnya saat ASI ibu tidak mencukupi kebutuhan bayi, produksi ASI berhenti, dan lain sebagainya.

Kondisi medis yang memperbolehkan bayi minum susu formula

berapa banyak susu formula untuk bayi

Dokter biasanya juga memperbolehkan bayi minum susu formula, baik saat baru lahir maupun sudah berusia beberapa bulan, bila memiliki kondisi medis tertentu.

Berikut berbagai kondisi medis yang mendukung pemberian susu formula untuk bayi bayi:

1. Mengalami galaktosemia

Ada beberapa bayi yang terlahir dengan galaktosemia  Ini merupakan kondisi metabolik yang membuat tubuh bayi tidak dapat memproses galaktosa menjadi energi.

Galaktosa adalah komponen gula di dalam ASI maupun susu formula. Jika tidak segera ditangani, anak bisa mengalami gangguan perkembangan, katarak, gangguan liver, dan ginjal.

Salah satu solusi untuk menangani kondisi ini pada bayi adalah dengan pemberian sufor berbahan soya atau kacang kedelai diikuti dengan pengobatan lainnya.

ASI mengandung laktosa tinggi sehingga bayi harus disapih atau diberi susu tanpa laktosa. Selanjutnya, anak Anda perlu dilatih untuk menjalani pola makan (diet) tanpa galaktosa sepanjang hidupnya.

2. Bayi prematur

Bayi yang prematur membutuhkan lebih banyak kalori, lemak, serta protein, dibandingkan bayi yang cukup bulan.

Meskipun ASI prematur memiliki ketiga komponen yang dibutuhkan si kecil, ASI ini belum seoptimal pada ASI matur. Biasanya butuh waktu sekitar 3-4 minggu untuk mencapai ASI matur.

Oleh karena itu, pemberian susu formula disarankan pada bayi yang lahir prematur dengan usia kurang dari 32 minggu dan berat kurang dari 1,5 kilogram (kg).

3. Kondisi lainnya

Ada beberapa kondisi lainnya yang mengharuskan pemberian sufor pada bayi. Misalnya, bayi yang bergejala dehidrasi dan ASI ibu yang belum mencukupi kebutuhan bayi.

Bayi dengan kondisi ini ditandai dengan BAB yang lambat keluar atau masih mekonium (feses pertama), sekalipun bayi sudah berusia lebih dari 5 hari.

Kondisi lain yang memerlukan pemberian sufor pada bayi yakni ketika berat badannya turun karena produksi ASI yang lambat.

Penurunan atau peningkatan berat badan yang lambat biasanya juga bisa dikarenakan bayi susah makan.

Akan tetapi, perlu dipahami bahwa pemberian sufor, khususnya untuk bayi di atas 6 bulan, hanya sebagai tambahan selain makanan.

Susu formula untuk bayi di atas usia 6 bulan bukan berguna untuk menambah berat badan. Asupan makanan padat bayi yang berperan besar sebagai penambah berat badan.

Dengan kata lain, susu tidak bisa menggantikan makanan padat atau MPASI bayi untuk menambah berat badan.

Ibu yang terpisah dari bayi maupun bayi yang memiliki kelainan kongenital (seperti bibir sumbing) juga bisa menjadi alasan pemberian susu formula bayi.

Aturan memberikan susu formula untuk bayi

perkembangan bayi 16 bulan perkembangan bayi 1 tahun 4 bulan

Sebelum memberikan susu formula bayi, Anda sebaiknya memerhatikan waktu pemberian sufor, kebersihan botol, cara menyimpan sufor, dan lain sebagainya.

Agar lebih jelas, berikut berbagai aturan yang perlu diperhatikan dalam memberikan susu formula untuk bayi baru lahir:

1. Jumlah dan frekuensi pemberian susu formula

Hal pertama yang harus diperhatikan yakni frekuensi dan jumlah pemberian susu formula bayi.

Karena susu formula kurang dapat dicerna bayi daripada ASI, biasanya bayi hanya perlu diberi susu beberapa kali sehingga tidak sesering bayi yang menyusu ASI.

Bayi baru lahir dapat menerima susu formula secara bertahap karena ukuran lambungnya sangat kecil yang kemudian akan berkembang.

Aturan jumlah dan frekuensi pemberian susu

Ada beberapa yang perlu ibu perhatikan mengenai jumlah dan frekuensi memberikan susu formula untuk bayi, termasuk bayi baru lahir.

Berdasarkan Kids Health, bayi baru lahir dapat menghabiskan sufor sebanyak 45-90 mililiter (ml).

Dalam sehari, ia mungkin bisa menyusu tiap 3-4 jam sekali selama beberapa minggu pertamanya. Jika si kecil tidur lebih dari 4-5 jam dan melewatkan jam minum susunya, bangunkan ia dari tidurnya dan tawarkan susu.

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) juga menyarankan Anda untuk membangunkan si kecil saat masih terlelap tidur setelah 4 jam belum menyusu.

Pada akhir usia satu bulan, bayi mungkin akan menghabiskan susu kurang lebih sebanyak 90-120 ml setiap kali menyusu. Di usia satu bulan ini frekuensi minum sufor bayi mungkin bisa diprediksi sekitar 4 jam sekali.

Pada usia enam bulan, bayi dapat minum sekitar 180-230 ml sufor setiap 4-5 jam sekali karena kapasitas lambung mereka sudah lebih besar.

Jumlah susu formula tersebut juga tergantung apakah si kecil sudah mulai makan makanan padat atau belum.

Tetap perhatikan kebutuhan bayi

Namun, sebaiknya Anda tidak terpaku dengan batasan tersebut karena kebutuhan bayi berbeda-beda. Pada umumnya, bayi membutuhkan 90-120 ml susu setiap pemberian selama bulan pertama.

Jumlah tersebut selanjutnya meningkat sebesar 30 ml per bulan sampai mencapai 210-240 ml setiap kali bayi minum susu.

Akan tetapi, sebenarnya bayi dapat mengatur asupannya dari hari ke hari untuk memenuhi kebutuhannya. Jadi, biarlah ia memberi tahu Anda apakah asupan susunya sudah cukup atau belum.

Jika ia mudah terganggu selama menyusu, mungkin bayi sudah kenyang. Namun, jika ia masih memegang botolnya walaupun susunya sudah habis, mungkin ia masih lapar dan ingin menyusu lagi.

Kuncinya adalah dengan memberikan sufor untuk bayi baru lahir setiap kali ia minta atau menangis karena ia lapar. Hal ini sama seperti ketika ibu memberikan ASI.

Seiring berjalannya waktu, bayi dapat menerapkan jadwal MPASI yang teratur, baik untuk makan makanan padat maupun minum susu.

Dengan begitu, Anda akan lebih mudah mengetahui kapan saatnya si kecil lapar dan harus diberi susu maupun menu MPASI lainnya.

Namun, Anda sebagai ibu harus pintar-pintar membatasi susu untuk si kecil jika asupannya sudah sangat berlebih (biasanya lebih dari 960 ml/hari).

Jika bayi Anda sepertinya terlalu sering atau terlalu banyak menyusu, cobalah untuk mengalihkan perhatiannya dengan bermain atau melakukan hal lainnya.

Meski susu formula kerap digunakan sebagai upaya penambah berat badan bayi, hal ini sebenarnya kurang tepat. Lagi-lagi, hanya makanan padat yang bisa membantu berat badan bayi.

Namun dalam beberapa kasus, bayi bisa mengalami masalah gizi seperti kelebihan berat badan atau gemuk karena susu formula. Itulah mengapa sangat penting untuk mengerti kebutuhan bayi Anda.

kebutuhan cairan bayi

2. Selalu jaga kebersihan botol bayi

Hal lain yang harus sangat diperhatikan bayi dengan sufor adalah kebersihan botolnya. Salah satu hal mengapa ASI lebih baik bagi bayi adalah karena ASI lebih steril daripada sufor.

Peluang sufor untuk terpapar dengan kuman dan bakteri lebih besar sehingga menjadi kurang steril bagi bayi.

Anda harus membersihkan botol susu dengan benar sebelum memberikannya kepada bayi. Bukan hanya botolnya, tetapi juga selalu menjaga kebersihan tutup botol dan dotnya.

Anda bisa membersihkannya dengan air hangat dan sabun setiap setelah dan sebelum botol tersebut dipakai. Gunakan sikat khusus botol agar Anda dapat menjangkau seluruh bagian botol saat membersihkannya.

3. Pilih botol khusus untuk memberikan susu formula bayi

Jangan sembarangan memilih botol susu yang akan digunakan untuk menampung susu formula bagi bayi baru lahir.

Sebaiknya pilih botol yang berlabel BPA-free dan yang terbuat dari plastik polietilen dan polipropilen yang aman untuk bayi.

4. Perhatikan cara membuat susu

Sebelum membuat susu untuk anak, sebaiknya cuci tangan Anda dengan sabun. Setelah itu, ikuti petunjuk cara menyajikan susu yang tertera dalam kemasan.

Sebaiknya ikuti berapa sendok bubuk susu yang harus Anda campurkan dengan air. Susu formula yang terlalu encer atau terlalu kental tidak dianjurkan untuk bayi.

Selain itu, gunakan air yang bersih dan aman untuk membuat susu.

5. Perhatikan penyimpanan sufor bayi

Simpan susu formula bayi Anda di lemari es untuk mencegah bakteri tumbuh. Jika ditemukan tanda sufor basi, sebaiknya tidak diberikan lagi pada bayi dan dibuang saja.

Ini karena dampak susu basi untuk kesehatan bayi bisa membahayakan. Bila sufor tidak langsung diminum oleh bayi, segera dinginkan kemudian letakkan pada wadah yang tertutup rapat.

Selanjutnya, simpan wadah tersebut di dalam lemari pendingin (kulkas) dengan suhu kurang dari 5 derajat celcius. Namun yang terpenting, segera berikan sufor tersebut kepada bayi kurang dari 24 jam.

Sementara bila susu bayi berada di suhu kamar, susu formula ini hanya mampu bertahan selama kurang lebih satu jam.

Jika sudah dibiarkan selama lebih dari satu jam, sebaiknya jangan diberikan lagi pada bayi Anda. Selain itu, jika bayi Anda menyisakan sebagian sufor atau tidak menghabiskannya, sebaiknya buang saja sisanya.

Ini karena ada kemungkinan bakteri sudah mengontaminasi sufor tersebut dan mungkin saja membuat anak Anda sakit.

6. Perhatikan juga saat membeli susu

Saat membeli susu, sebaiknya perhatikan tanggal kedaluwarsa. Jangan sampai Anda membeli susu yang sudah lewat tanggal kedaluwarsa atau yang beberapa bulan lagi sudah kedaluwarsa.

Selain itu, juga perhatikan keutuhan kemasannya, pilihlah kemasan yang masih bagus dan tidak rusak. Setelah membelinya, jangan lupa perhatikan cara penyimpanan susu formula tersebut.

Sebaiknya simpan pada tempat yang sejuk. Tempat penyimpanan yang panas atau dingin dapat membuat nutrisi dalam susu menjadi berkurang.

Jangan lupa juga untuk selalu menutup kemasan susu dengan rapat setelah membukanya. Udara yang masuk ke dalam kemasan susu jika terlalu lama terbuka dapat membuat susu menggumpal dan merusak susu.

Apa jenis susu formula yang cocok untuk bayi?

susu formula untuk anak

Banyaknya merek sufor di pasaran mungkin membuat Anda bingung mana yang cocok untuk bayi. Konsultasikan dengan dokter tentang merek susu mana yang paling sesuai dengan kebutuhan si kecil.

Jika si kecil tidak mempunyai alergi atau tidak mempunyai masalah dalam mencerna susu, Anda dapat memberikan sufor yang terbuat dari susu sapi.

Namun, bila si kecil mempunyai intoleransi laktosa atau alergi terhadap protein susu, Anda lebih disarankan untuk memberikan susu jenis tertentu.

Berbagai susu yang direkomendasikan misalnya susu yang bebas laktosa, berasal dari kedelai, atau susu hipoalergenik.

Ada juga susu almond yang dapat diberikan untuk bayi setelah usianya di atas 12 bulan atau 1 tahun.

Susu almond bisa menjadi nutrisi yang aman untuk dikonsumsi balita, tetapi tetap saja tidak ada yang bisa menandingi nutrisi yang ada di dalam sufor, apalagi nutrisi pada ASI.

Ini berarti Anda tidak bisa menggunakan susu almond untuk bayi sebagai pengganti ASI dan sufor.

Sebelum memberikan sufor kebayi, ada baiknya mendapatkan saran dari dokter anak.

Anda sebaiknya mengikuti anjuran yang diberikan dokter anak terkait aturan pemberian susu formula guna mendukung tumbuh kembangnya agar lebih optimal.

Jangan lupa untuk tetap memberikan bayi makanan padat disamping sufor supaya kebutuhan gizi hariannya terpenuhi.

Ada beragam zat gizi yang harus terpenuhi, salah satunya vitamin untuk bayi yang bisa bersumber dari asupan sayuran dan buah bayi.

Bagaimana bila bayi menolak susu formula dalam botol?

jadwal menyusui bayi

Pemberian sufor kepada bayi melalui botol tidak selalu berjalan mulus. Kadang kala, bayi bisa menolak susu botol karena beberapa penyebab seperti:

  • Bayi gumoh
  • Bayi mengalami sembelit
  • Bayi memiliki alergi protein di dalam sufor sapi

Jika bayi menolak susu botol, berikut cara mengatasi yang bisa Anda terapkan:

  • Gunakan dot yang nyaman bagi bayi
  • Ciptakan suasana menyusu yang nyaman
  • Berikan bayi sufor di dalam botol pada saat yang tepat, yakni saat tidak terlalu lapar maupun kenyang
  • Temukan posisi menyusu yang nyaman bagi bayi

Memahami jenis sufor yang tepat untuk bayi sama pentingnya dengan menerapkan cara pemberian yang baik agar si kecil nyaman selama menyusu.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Pilihan Susu Formula Agar Bayi Tidak Sembelit

Susu formula ternyata bisa membuat bayi sembelit. Lantas, seperti apa susu formula untuk bayi yang tidak bikin sembelit? Lihat beberapa pilihannya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Parenting, Nutrisi Anak 22/04/2020 . Waktu baca 6 menit

3 Pertanda Ketika Sistem Imun Anak Menurun

Apabila anak mulai sering atau mudah jatuh sakit, berarti sesuatu terjadi pada sistem imunnya. Yuk, kenali apa saja tanda saat sistem imun anak menurun.

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Konten Bersponsor
sistem imun menurun
Kesehatan Anak, Parenting 16/04/2020 . Waktu baca 4 menit

Supaya Imun Anak Kuat, Ini Kandungan yang Harus Ada Dalam Susu Formulanya

Susu formula merupakan salah satu sumber nutrisi yang dapat membantu sistem imun anak tetap terjaga dengan syarat di dalamnya terdapat kandungan berikut.

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Konten Bersponsor
susu formula anak
Parenting, Tips Parenting 14/04/2020 . Waktu baca 4 menit

Tidak Selalu Buruk, Ini Jumlah Kebutuhan Lemak untuk Bayi yang Harus Dipenuhi

Meski lemak sering kali harus dihindari, asupan lemak yang sehat untuk bayi sebenarnya sah-sah saja. Sudahkah Anda tahu berapa kebutuhan lemak harian bayi?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Parenting, Nutrisi Anak 10/04/2020 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

protein soya

Kenali Perbedaan Protein Soya dan Isolat Protein Soya Serta Manfaatnya untuk Tumbuh Kembang Anak

Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 03/07/2020 . Waktu baca 5 menit

Cara Memilih Susu Soya yang Tepat untuk Kebutuhan Anak

Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 03/06/2020 . Waktu baca 6 menit
Konten Bersponsor
susu formula untuk anak

Kelebihan Formula PDX GOS dan Betaglucan dalam Memperkuat Imun Anak

Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 05/05/2020 . Waktu baca 5 menit
Konten Bersponsor
peralihan asi ke susu formula

Bu, Ini Tips Peralihan dari ASI ke Susu Formula

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Maria Amanda
Dipublikasikan tanggal: 27/04/2020 . Waktu baca 4 menit