Tips Mengajarkan Anak agar Bisa Memakai Baju Sendiri

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 27 Februari 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Ketika anak semakin besar, mereka akan mulai senang dan ingin melakukan berbagai aktivitas tanpa bantuan orangtua. Sebagai orangtua, perkembangan ini tentunya harus didukung dengan melatih kemampuan si kecil saat melakukan sesuatu. Salah satunya adalah mengajarkan anak memakai baju sendiri. Selain melatih kemandirian anak, memakai baju juga akan merangsang kemampuan motorik anak.

Kapan anak bisa memakai baju sendiri?

Sebelum bisa memakai baju sendiri, biasanya anak sudah mulai menunjukkan kemampuannya saat melepas baju pada usia satu tahun atau 18 bulan. Terkadang anak juga sudah bisa membantu ketika Anda memakaikan bajunya, seperti mengangkat kedua tangan untuk melewati dua lengan baju atau berdiri dan menarik celananya sendiri.

Baru pada usia dua atau tiga tahun Anda bisa mulai mengajarkan anak bagaimana cara untuk memakai baju sendiri. Pada masa tersebut, si kecil mungkin akan menunjukkan ketertarikannya pada beberapa pakaian.

Meski demikian, perlu diingat bahwa perkembangan pada setiap anak berbeda-beda. Kegiatan memakai baju juga membutuhkan proses dan tidak bisa dikuasai hanya dalam waktu semalam. Hal yang penting adalah tetap membimbing dan membantu setiap si kecil merasa kesulitan.

Tips mengajarkan anak memakai baju sendiri

Mengajarkan anak memakai pakaian sendiri barangkali akan menjadi tantangan yang sedikit sulit untuk Anda. Jangan khawatir, berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda.

1. Mulai dengan pakaian sederhana

kesehatan gigi anak

Awali dengan pakaian sederhana yang tidak membutuhkan kemampuan khusus saat menggunakannya. Beberapa jenis yang bisa Anda pilih adalah kaus longgar atau celana bahan dengan karet elastis di bagian pinggangnya.

Beri tahu sisi mana yang seharusnya berada di depan maupun di belakang. Tunjukkan pada anak, sisi kaus yang bergambar adalah bagian depannya, sedangkan label kaus harus berada di belakang. Kemudian, mulailah memakai kaus dengan memasukkan kepala melalui lubang leher, lalu ikuti dengan memasukkan kedua tangan melewati lengan baju.

Setelah memakai kaus, lanjutkan dengan mengajari anak menggunakan celana. Masukkan kedua kaki ke dalam dua lubang celana yang ada di bawah, lalu tarik celana sampai pinggang. Untuk mempermudah, si kecil bisa melakukannya dengan posisi duduk agar ia tidak perlu susah payah menjaga keseimbangan tubuhnya.

Jika kemampuan anak saat memakai baju sendiri sudah semakin meningkat, Anda bisa mulai mengajari mereka menggunakan pakaian dengan kancing dan resleting.

2. Letakkan pakaiannya di tempat yang mudah dijangkau

anak memakai baju sendiri

Meletakkan pakaiannya di tempat yang terjangkau dapat memudahkan proses belajar anak supaya bisa memakai baju sendiri. Jika Anda biasa menyimpan pakaian si kecil di dalam lemari besar, siapkan baju yang akan dikenakan esok hari dan letakkan di atas kursi atau laci samping tempat tidur.

Cara lainnya, Anda juga bisa meletakkan pakaiannya di dalam susunan laci terendah. Bila perlu, beli laci atau lemari khusus untuk anak-anak yang tidak terlalu tinggi.

3. Lihat dan tirukan

anak menerima kekalahan

Beberapa anak mungkin akan lebih cepat belajar ketika melihat contoh dari orang di sekitarnya. Anda sendiri bisa menggunakan pakaian di depan si kecil dan biarkan dia meniru Anda. Pastikan untuk melakukannya dengan perlahan sembari dijelaskan agar anak dapat memahami setiap langkahnya.

4. Hargai pilihan anak pada pakaian yang ingin dikenakan

Sumber: Allaboutvision

Ketika anak sudah semakin lancar saat memakai baju sendiri, tumbuhlah keinginan untuk menggunakan pakaian dengan jenis yang berbeda. Mulai dari gaun dengan rok yang mengembang, kemeja dengan warna yang mencolok, sampai tambahan aksesoris seperti topi dan kacamata gaya.

Terkadang, anak juga mulai memiliki seleranya sendiri. Mungkin si kecil akan ngotot ketika Anda mulai menanyakan pilihannya. Hal ini wajar terjadi, selama anak masih merasa nyaman biarkan dia bereksperimen dengan pakaiannya.

Perilaku tersebut juga merupakan salah satu bentuk ekspresi kebanggaan si kecil karena sudah berhasil melewati satu tahap menjadi lebih mandiri. Anda tetap dapat membimbingnya dengan menyarankan baju yang sesuai dengan kondisi cuaca atau acara tertentu.

5. Beri dukungan dan semangat

Jangan kecewa jika anak Anda masih sering melakukan kesalahan seperti baju yang terbalik atau kancing yang tidak terpasang dengan benar. Perbaiki kesalahannya dengan perlahan, Anda juga bisa bantu menggerakkan tangannya saat mengancing baju atau mengikat tali sepatu.

Setiap perkembangan kecilnya juga patut dihargai. Meski belum sempurna, kalimat dukungan seperti “Wah, adek hebat sudah bisa pakai celana sendiri!” niscaya akan membuat anak semakin semangat untuk terus belajar memakai baju sendiri.

Alat Pengingat Jadwal Imunisasi

Anda baru punya anak? Mau tahu informasi lengkap soal jenis vaksin dan jadwal pemberiannya? Atau butuh pengingat agar tidak lupa?

Cek Di Sini!
parenting

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

10 Cara Seru Mengajarkan Anak Belajar Membaca

Hobi membaca buku wajib ditanamkan sejak kecil agar terus berlanjut sampai dewasa. Bagaimana cara mengajarkan anak mulai belajar membaca?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Anak 1-5 Tahun, Parenting, Perkembangan Balita 16 Februari 2021 . Waktu baca 8 menit

TBC Pada Anak: Ketahui Gejala, Perbedaan dengan Orang Dewasa, dan Pengobatannya

Banyak kasus TBC atau TB pada anak terlambat ditangani karena gejalanya sering kali bukan batuk-batuk. Apa saja gejala yang biasanya muncul pada anak?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Gangguan Pernapasan pada Anak, Kesehatan Anak, Parenting 14 Februari 2021 . Waktu baca 11 menit

5 Manfaat Baca Buku untuk Tumbuh Kembang Anak

Membaca merupakan kegiatan posistif bagi siapa pun, termasuk anak-anak. Apa saja manfaat baca buku untuk anak?Yuk cari tahu jawabannya!

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Anak 1-5 Tahun, Parenting, Perkembangan Balita 5 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit

Fakta Empeng Bayi, Apa Saja Manfaat dan Kekurangannya?

Jika digunakan dengan benar, empeng alias dot bayi yang tak berisi susu memang memiliki banyak manfaat. Tapi ketahui juga kekurangannya.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Bayi, Perawatan Bayi, Parenting 2 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

Direkomendasikan untuk Anda

gaya pengasuhan

Kenali Tanda dan Cara Mengatasi Anak Hiperaktif

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 4 Maret 2021 . Waktu baca 6 menit
kasur tempat tidur bayi

4 Tips Mudah Memilih Kasur Bayi yang Aman dan Nyaman

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 27 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit
anak cengeng

7 Cara Menghadapi Anak Cengeng Tanpa Drama

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 22 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit
Serba-Serbi Mengahadapi Anak Introvert

Serba-Serbi Membesarkan Anak Dengan Kepribadian Introvert

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Monika Nanda
Dipublikasikan tanggal: 20 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit