home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Bolehkah Minum Kopi Setelah Minum Antibiotik?

Bolehkah Minum Kopi Setelah Minum Antibiotik?

Minum kopi akan membuat Anda merasa lebih segar dan terjaga. Namun, jika sedang mengonsumsi obat, kopi bisa memengaruhi kerja obat yang Anda minum, salah satunya antibiotik. Bahkan, minum kopi setelah mengonsumsi antibiotik dinilai membahayakan kesehatan. Apa benar?

Pengaruh pada tubuh jika minum kopi setelah minum antibiotik

Kopi memiliki kandungan utama berupa kafein. Setelah meminum kopi, kafein akan memasuki aliran darah dan jaringan tubuh. Penyerapan biasanya berlangsung selama 45 menit dan puncak efeknya pada 15-20 menit setelah dicerna.

Kafein bisa bertahan selama 4-7 jam di dalam tubuh, bergantung seberapa cepat tubuh Anda menguraikannya. Senyawa ini bekerja dengan merangsang sistem saraf sehingga Anda mengalami peningkatan denyut jantung, tekanan darah, tingkat energi, dan mood.

Minum kopi setelah mengonsumsi antibiotik dapat menimbulkan interaksi antara kafein dengan obat ini. Di antara berbagai macam antibiotik, jenis antibiotik yang berinteraksi dengan kafein umumnya berasal dari golongan fluoroquinolone.

Floroquinolone adalah golongan antibiotik yang digunakan untuk mengatasi infeksi sistem pernapasan dan saluran kemih. Jenis antibiotik dalam golongan ini di antaranya ciprofloxacin, gemifloxacin, levofloxacin, moxifloxacin, norfloxacin, dan ofloxacin.

Antibiotik floroquinolone dapat menurunkan kemampuan tubuh untuk menguraikan kafein. Walaupun tidak berbahaya, Anda mungkin saja akan merasakan efek kafein lebih lama dalam tubuh dari yang seharusnya.

Pada kondisi normal, kafein membantu Anda terjaga dan membuat Anda merasa berenergi. Namun, jika Anda minum kopi tepat setelah minum antibiotik, seperti floroquinolone, terdapat beberapa efek interaksi obat yang mungkin terjadi.

Beberapa efek interaksi antara floroquinolone dan kopi yang mungkin terjadi, antara lain:

  • Tekanan darah tinggi
  • Sakit kepala
  • Rasa cemas dan gelisah
  • Kesulitan beristirahat hingga insomnia
  • Perasaan mudah marah

Interaksi antara kafein dan floroquinolone tidak akan membahayakan kesehatan, tapi efek samping yang Anda alami tentu membuat tidak nyaman. Inilah sebabnya Anda perlu memberi jeda antara meminum kopi dan antibiotik.

Cara aman minum kopi setelah mengonsumsi antibiotik

minum minuman panas saat sakit gigi

Antibiotik bukanlah satu-satunya golongan obat yang bisa berinteraksi dengan kafein. Pada dasarnya, hampir seluruh jenis obat bisa mengalami interaksi, baik dengan obat lain, zat gizi tertentu dari makanan, jaringan tubuh, serta stimulan seperti kafein.

Cara terbaik untuk mencegah interaksi kafein dan antibiotik adalah dengan memberikan jeda antara keduanya. Anda perlu menunggu hingga tubuh menyerap seluruh antibiotik sebelum bisa mengonsumsi kopi dengan aman.

Rata-rata, obat-obatan membutuhkan waktu 30 menit untuk bisa terurai dalam tubuh. Jangka waktu tersebut bisa bertambah panjang jika obat memiliki lapisan pelindung, misalnya pada obat-obatan berbentuk kapsul.

Jadi, perhatikan bentuk antibiotik yang Anda gunakan. Anda tentu perlu memberikan jeda lebih dari 30 menit sebelum bisa minum kopi jika sebelumnya mengonsumsi antibiotik dalam bentuk kapsul.

Bagi orang yang perlu mengonsumsi antibiotik secara rutin, minum kopi menjadi tantangan tersendiri. Anda perlu cermat memilih waktu minum kopi setelah mengonsumsi antibiotik guna mencegah interaksi obat.

Interaksi antara kafein dan antibiotik bisa Anda cegah apabila memberikan jeda. Jika Anda merasa ragu atau mengalami efek lain yang mencemaskan, segeralah berkonsultasi dengan dokter.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Caffeine and metabolism. https://www.coffeeandhealth.org/topic-overview/caffeine-and-metabolism/ Diakses pada 2 Juli 2019.

How long does a cup of coffee keep you awake? https://www.medicalnewstoday.com/articles/321784.php Diakses pada 2 Juli 2019.

Floroquinolone. https://livertox.nih.gov/Fluoroquinolones.htm Diakses pada 2 Juli 2019.

Coffee. https://www.rxlist.com/coffee/supplements.htm Diakses pada 2 Juli 2019.

Antibiotics – Interactions. https://www.nhs.uk/conditions/antibiotics/interactions/ Diakses pada 2 Juli 2019.

What Is Wrong With Drinking Caffeine While Taking Antibiotics? https://www.livestrong.com/article/519894-what-is-wrong-with-drinking-caffeine-while-taking-antibiotics/ Diakses pada 2 Juli 2019.

25 Most Severe Caffeine and Drug Interactions. https://www.caffeineinformer.com/caffeine-drug-interactions Diakses pada 2 Juli 2019.

How Does The Body Metabolize Medication? https://ocrc.net/how-does-the-body-metabolize-medication/ Diakses pada 2 Juli 2019.

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh Diah Ayu Lestari
Tanggal diperbarui 22/07/2019
x