home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Kenapa Memanggang Makanan Lebih Sehat Daripada Menggoreng?

Kenapa Memanggang Makanan Lebih Sehat Daripada Menggoreng?

Ada banyak teknik dalam memasak, mulai dari merebus, mengukus, menggoreng, hingga memanggang. Bagi Anda yang menginginkan tekstur makanan yang lebih renyah, menggoreng dan memanggang bisa jadi pilihannya. Namun ditilik dari segi kesehatannya, memanggang makanan justru lebih baik ketimbang menggoreng. Bahkan, sejumlah pakar makanan bilang bahwa memanggang membuat makanan tersebut jadi lebih rendah kalori. Kok bisa? Simak ulasannya di bawah ini.

Kenapa lebih baik memanggang makanan daripada menggorengnya?

Memanggang makanan bisa dengan bantuan bahan bakar gas, arang, atau listrik. Hampir semua bahan makanan bisa dipanggang, termasuk daging, kacang, hingga sayur dan buah-buahan. Lantas, apa yang membuat teknik memasak ini lebih sehat daripada menggoreng?

Bedanya terletak di kandungan minyak serta lemaknya. Memanggang makanan justru mengurangi minyak yang terkandung dalam bahan makanan yang sedang diolah. Dilansir dari Web MD, memanggang akan membuat lemak dari makanan mencair dan menetes jauh ke atas bara api. Teknik memasak ini membuat kalori makanan berkurang. Kebalikan dengan saat menggoreng yang justru membuat makanan menyerap minyak goreng sehingga membuat kandungan kalorinya semakin banyak.

Terlebih, memanggang makanan juga biasanya dilakukan tanpa pakai minyak (hanya terbantu dari bumbu rendaman) sehingga Anda tidak perlu khawatir tentang tambahan asupan kalori dan lemak trans yang berbahaya dari minyak goreng.

Meski lebih sehat, tapi jangan terlalu lama memanggangnya

Meski memanggang makanan bisa lebih sehat dan rendah kalori, Anda juga harus tetap memerhatikan tekniknya. Jangan memanggang makanan terlalu lama dalam suhu yang terlalu panas agar tidak menghasilkan senyawa pemicu kanker.

Studi menunjukkan bahwa memanggang daging unggas atau daging merah dalam suhu tinggi dan terlalu lama dapat memicu pembentukan senyawa HCA (Heterocyclic Amines) dan PAH (Polycyclic aromatic hydrocarbon) yang bersifat karsinogenik (pemicu kanker).

Untuk menghindari risiko ini, sebaiknya panaskan dahulu bahan makanan di microwave atau rendam dalam air panas selama 30 menit sebelum dipanggang. Alternatifnya, pilihlah bahan makanan yang cenderung lebih cepat matang, seperti ikan.

Anda juga bisa mempersingkat waktu pemanasan dengan memotong makanan tersebut jadi potongan yang lebih kecil supaya cepat matang dalam suhu yang lebih rendah.

Jangan lupa untuk membolak-balik makanan agar tidak ada bagian yang menghitam atau gosong.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Web MD. 2018. How to Cut Calories from Your Day. [Online] Tersedia pada: https://www.webmd.com/diet/ss/slideshow-daily-cut-calories?ecd=soc_tw_180520_cons_ss_cutcalories&linkId=100000002453834 (Diakses 21 Juni 2018)

Helderman Derek. 2018. Is Grilled Food Healthy?. [Online] Tersedia pada: https://www.livestrong.com/article/411351-is-grilled-food-healthy/ (Diakses 21 Juni 2018)

Weight Loss Benefits and Other Advantages or Grilling Food. [Online] Tersedia pada: https://www.healwithfood.org/fatloss/weight-loss-benefits-grilling.php (Diakses 21 Juni 2018)

Harvard Medical School. 2007. Is Grilling Healthy?. [Online] Tersedia pada: https://www.health.harvard.edu/cancer/is-grilling-healthy (Diakses 21 Juni 2018)

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Tanggal diperbarui 11/07/2018
x