home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Mengenal Manfaat dan Efek Samping Pemanis Rendah Kalori Erythritol

Mengenal Manfaat dan Efek Samping Pemanis Rendah Kalori Erythritol

Pemanis rendah kalori dianggap lebih sehat dan bermanfaat untuk tubuh, terutama bagi Anda yang doyan manis. Salah satu pemanis rendah kalori yang sering digunakan adalah erythritol. Apa manfaatnya dan adakah efek samping untuk tubuh? Simak jawabannya di sini.

Apa itu erythritol?

erythritol
Sumber: Wellness Bakeries

Erythritol adalah salah satu golongan senyawa yang disebut gula alkohol. Ada beberapa gula alkohol yang digunakan oleh produsen makanan sebagai pemanis. Ini termasuk xylitol, sorbitol, dan maltitol.

Sebagian besar gula alkohol tersebut berfungsi sebagai pemanis rendah kalori dalam produk sugar free atau less sugar. Sebagian besar gula alkohol ditemukan dalam buah-buahan dan sayuran.

Erythritol berbeda dengan gula alkohol lainnya, karena mengandung lebih sedikit kalori. Gula pasir tebu mengandung 4 kalori per gram sedangkan pemanis xylitol 2,4 kalori per gram. Sementara erythritol mengandung 0,24 kalori per gram. Ini berarti erythritol hanya menyediakan sekitar 6 persen dari kalori yang ditemukan dalam jumlah gula yang sama.

Amankah pemanis rendah kalori, erythritol?

asupan gula

Secara umum, erythritol aman untuk dikonsumsi. Berbagai penelitian tentang toksisitas dan efeknya pada metabolisme telah dilakukan pada hewan. Mengonsumsi pemanis rendah kalori ini dalam jumlah besar dan dalam jangka waktu panjang, tidak ada menunjukkan efek samping yang serius.

Namun, satu efek samping dari kebanyakan mengonsumsi erythrirol adalah dapat menyebabkan masalah pencernaan. Karena struktur kimianya merupakan molekul yang kecil, 90 persen erythritol diserap hingga usus halus, kemudian dikeluarkan melalui urine (air kencing).

Pada usus besar, hanya 10 persen erythritol yang dapat diserap dan difermentasi oleh bakteri alami usus besar, yang menghasilkan gas sebagai produk sampingan. Akibatnya, mengonsumsi pemanis rendah kalori ini dalam jumlah banyak dapat menyebabkan kembung dan gangguan pencernaan. Bahkan ini termasuk kategori serat yang dikenal sebagai FODMAP.

Namun, erythritol berbeda dari gula alkohol lainnya. Sebagian besar diserap ke dalam aliran darah sebelum mencapai usus besar. Pemanis ini akan mengalir dalam darah untuk sementara waktu, sampai akhirnya dikeluarkan dalam urine.

Efek samping pemanis rendah kalori, erythritol

diare saat mens haid

Dalam jumlah kecil, tidak seperti gula alkohol lainnya, erythritol tidak menyebabkan gangguan pencernaan dan diare. Ada beberapa orang yang melaporkan timbulnya efek samping seperti diare, sakit perut, dan sakit kepala setelah mengonsumsi erythritol dalam jumlah banyak dalam makanan atau minuman.

Berapa jumlah amannya berbeda-beda untuk setiap orang karena ini berdasarkan toleransi yang dimiliki tubuh Anda. Beberapa menemukan bahwa bahkan sejumlah kecil gula alkohol dapat menyebabkan gangguan pencernaan, sementara yang lain harus mengonsumsi dalam jumlah banyak dulu baru mengalami gejala gangguan pencernaan.

Namun, sebuah penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi lebih dari 50 gram erythritol dapat menyebabkan mual atau perut keroncongan.

Manfaat erythritol, pemanis rendah kalori

1. Tidak menambah kadar gula darah

gaya hidup untuk prediabetes adalah

Manusia tidak memiliki enzim yang diperlukan untuk memecah erythritol, sehinnga pemanis ini diserap ke dalam aliran darah dan kemudian dikeluarkan dalam urine.

Ketika orang sehat diberikan erythritol, tidak ada perubahan kadar gula darah atau insulin. Tidak ada efek pada kolesterol, trigliserida atau patokan lainnya.

Bagi seseorang yang memiliki kelebihan berat badan, diabetes, atau masalah lain yang terkait dengan sindrom metabolik, erythritol bisa menjadi alternatif pengganti gula yang baik.

2. Dapat mengurangi risiko penyakit jantung

tanda-tanda penyakit jantung

Sebuah penelitian yang dilakukan pada tikus dengan diabetes menunjukkan bahwa erythritol bertindak sebagai antioksidan. Ini berarti erythritol mungkin mengurangi kerusakan pembuluh darah yang disebabkan oleh kadar gula darah yang tinggi.

Penelitian lain yang dilakukan pada 24 orang dewasa dengan diabetes tipe 2 menemukan bahwa mengonsumsi 36 gram erythritol setiap hari selama sebulan dapat meningkatkan fungsi pembuluh darah, yang berpotensi dalam mengurangi risiko penyakit jantung.

Sayangnya, masih diperlukan lebih banyak penelitian lagi untuk membuktikan manfaat ini. Untuk memastikan apakah jenis pemanis rendah kalori ini tepat buat Anda, konsultasikan langsung dengan dokter atau ahli gizi Anda.

health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Erythritol — Like Sugar Without the Calories? https://www.healthline.com/nutrition/erythritol diakses 18 Mei 2018.

The Benefits and Risks of Erythritol as a Sweetener https://www.livestrong.com/article/556918-the-disadvantages-of-erythritol/ diakses 18 Mei 2018.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Andisa Shabrina Diperbarui 28/04/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita