home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Apa Saja Pantangan Makanan untuk Penderita Kista Cokelat?

Apa Saja Pantangan Makanan untuk Penderita Kista Cokelat?

Kista cokelat bisa disembuhkan dengan minum obat rutin sesuai dengan saran dokter atau melakukan operasi. Namun, bukan hanya itu. Pasien juga harus menghindari pantangan makanan untuk kista cokelat sebagai bagian dari bentuk perawatan. Apa saja pantangan makanan untuk kista cokelat? Simak ulasannya berikut ini.

Proses terbentuknya kista cokelat

Normalnya, saat menstruasi semua hormon dan sel-sel telur yang menempel pada endometrium (lapisan rahim) akan luruh karena tidak dibuahi oleh sel sperma dan akan dikeluarkan melewati vagina dalam bentuk darah. Darah menstruasi yang mundur ke organ sebelum rahim, seperti tuba falopi, merupakan sebab utama terjadinya pembentukan kista cokelat.

Kondisi yang disebut dengan menstruasi retrograde ini akan menyebabkan banyaknya aliran darah, hormon, sel-sel telur, dan enzim peradangan berkumpul dan menebal membentuk dinding. Ini dinamai dengan kista cokelat karena darah yang berkumpul terlihat berwarna merah tua kecokelatan. Kista ini bisa pecah kapan saja dan bisa menyebar ke dinding rahim, organ perut, dan panggul.

Ada banyak nama dari kista cokelat. Misalnya endometrial kista, endometriosis, dan endometrioma ovarium. Penyakit ini menimbulkan nyeri panggul dan nyeri perut yang tak tertahankan, dan disertai terganggunya kesuburan wanita karena siklus menstruasi terganggu dan sulit untuk hamil. Kadang penyakit ini tidak menimbulkan gejala, sehingga sering kali terlambat didiagnosis atau diketahui oleh pasiennya.

Bagaimana perawatan untuk wanita dengan kista cokelat?

Setelah didiagnosis, dokter akan memberikan obat untuk membantu mengecilkan kista yang disebut dengan agonis Gonadotropin Releasing Hormone (GnRH), yang bisa membuat pasiennya mengalami menopause sementara. Ini terjadi karena ovarium dipaksa berhenti memproduksi estrogen dan ini membantu meredakan gejala yang muncul.

Namun, obat ini biasanya menyebabkan hilangnya kepadatan tulang dan menurunnya dorongan untuk melakukan hubungan seksual. Namun, bila kondisi pasien lebih parah dan tidak bisa diatasi dengan penggunaan obat ini maka akan dilakukan operasi pengangkatan kista.

Selain minum obat atau melakukan operasi, ada pantangan makanan untuk kista cokelat yang dihindari

Bila Anda memiliki kista cokelat, penting untuk mempertimbangkan diet dan gaya hidup sebagai bentuk perawatan untuk meringankan gejala dan mendukung kepulihan dari kondisi ini. Sebab beberapa makanan dapat memicu atau memperparah kondisi. Berikut beberapa pantangan makanan untuk kista cokelat, seperti:

1. Makanan yang diproses

Beberapa makanan olahan dapat mengandung zat aditif atau pengawet tertentu yang dapat menyebabkan peradangan pada beberapa orang, apalagi pada pasien kista cokelat. Makanan tersebut mungkin mengandung lemak jenuh dengan sedikit nilai gizi. Semua makanan tersebut meliputi makanan ringan kemasan, minuman ringan, makanan yang digoreng, daging asap yang diolah, makanan yang dipanggang, dan makanan bergula.

2. Makanan yang mengandung gluten

Dilansir dari Nutritionist Resource, sebuah laman informasi mengenai nutrisi di Inggris, mengatakan bahwa pasien dengan kista cokelat yang membatasi makanan yang mengandung gluten, gejalanya menjadi lebih ringan. Pasalnya, kepekatan gluten pada makanan bisa memberikan respon negatif pada usus sehingga meningkatkan rasa sakit.

Cobalah untuk memilih makanan bebas gluten alami sepeti nasi, quinoa, dan ubi jalar. Hindari makanan tinggi gluten seperti roti dan pasta.

3. Makanan berlemak

Produk susu berlemak penuh relatif mengandung lemak jenuh yang bisa menyebabkan peradangan. Namun, ini tidak berarti Anda tidak boleh minum susu. Anda tetap bisa menikmati susu rendah lemak dan yogurt sebagai sumber kalsium. Alternatif susu lainnya adalah susu almond.

Selain itu, daging merah, mentega, dan margarin juga mengandung lemak tinggi sehingga lebih sulit dicerna dan memicu peradangan.

Mulailah membatasi penggunaan alkohol, kafein, dan kedelai yang bisa meningkatkan kadar estrogen, memengaruhi kadar vitamin D, dan mengandung phyto-oestrogendan toksin tinggi yang dapat memicu gejala endometriosis. Untuk mengatur menu makanan yang sesuai dengan kondisi Anda, konsultasi ke dokter serta ahli gizi sangat diperlukan untuk mencegah kondisi bertambah buruk karena komplikasi.

health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

What are ovarian endometriomas (Chocolate cysts)? https://www.drseckin.com/ovarian-endometrioma-chocolate-cysts. Diakses pada 17 Februari 2018.

What are Endometrial Cysts? https://www.webmd.com/women/endometriosis/endometrial-cysts#1. Diakses pada 17 Februari 2018.

Nutrition and Fertility: Foods to Increase and to Avoid. http://www.cnyhealingarts.com/2011/02/25/nutrition-and-fertility-foods-to-increase-and-to-avoid/. Diakses pada 17 Februari 2018.

Endometriosis | Endometriosis Diet. https://www.nutritionist-resource.org.uk/articles/endometriosis.html. Diakses pada 17 Februari 2018.

Foto Penulis
Ditulis oleh Aprinda Puji Diperbarui 18/12/2020
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
x