home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Jangan Kupas Serabut Putih Pada Jeruk, Jika Ingin Dapat Khasiatnya

Jangan Kupas Serabut Putih Pada Jeruk, Jika Ingin Dapat Khasiatnya

Banyak yang bertanya soal serabut putih pada jeruk apa perlu dibuang atau tidak. Sebagian orang mungkin lebih memilih untuk mengupas jeruk sampai bersih karena tak suka ada serabut putih tersebut. Namun, apakah Anda sudah tahu sebenarnya apa bagian serabut putih-putih ini? Apakah sebaiknya dimakan atau lebih baik dibuang saja serabut putih pada jeruk ini? Ini dia jawabannya.

Serabut putih di jeruk, sebaiknya dibuang atau tidak?

Serabut putih jeruk adalah bagian dari kulit dalam buah jeruk. Serabut ini berfungsi sebagai pelindung dalam buah jeruk yang disebut juga dengan albedo. Rasa serabut ini memang tidak selezat daging buahnya, rasanya cenderung hambar. Tidak heran jika banyak orang yang akhirnya membuang hingga bersih serabutnya dari jeruk.

Mungkin Anda kerap mendengar jika kulit jeruk yang tipis ini punya banyak manfaat. Ya, nyatanya hal tersebut memang benar, serabut putih pada jeruk mengandung berbagai kandungan nutrisi yang tidak Anda duga selama ini. Jadi, sebaiknya jangan mengupas serabut putih pada jeruk saat memakannya.

Apa saja manfaat serabut putih pada jeruk?

Ternyata ada banyak manfaat serabut putih pada jeruk yang bisa Anda dapatkan. Berikut tiga manfaat penting yang sangat sayang jika dilewatkan begitu saja.

1. Sumber serat

Serabut putih jeruk ternyata mengandung serat yang tinggi. Jeruk adalah buah yang kaya serat, tapi jika dikonsumsi dengan menghilangkan serabut putihnya serat pun akan berkurang.

Semakin banyak mengurangi serabut ini, maka akan semakin sedikit kandungan serat dari jeruk yang Anda dapatkan. Menghilangkan serabut putih bahkan bisa mengurangi 30 persen kandungan serat pada jeruk.

Pektin, jenis serat yang hadir dalam serabut putih jeruk itu mampu melancarkan sistem pencernaan. Selain melancarkan sistem pencernaan, pektin adalah serat yang ditemukan dalam buah untuk mengikat kolesterol dan trigliserida yang berlebih.

Jika semakin banyak serabut putih pada jeruk yang dibuang maka semakin sedikit kandungan pektin yang didapat dan manfaatnya juga berkurang.

2. Sumber vitamin C

Pasti Anda sudah tahu kalau buah jeruk adalah buah yang kaya vitamin C. Nah, begitu juga dengan bagian serabut putihnya, bahkan jumlah vitamin C yang terkandung dalam serabut-serabut putih hampir sama dengan kandungan vitamin C pada buah jeruknya. Mengonsumsi daging buah jeruk bersama serabutnya akan memperkaya asupan vitamin C Anda.

Nah, terpenuhinya kebutuhan vitamin C di dalam tubuh akan memberikan banyak manfaat untuk tubuh. Vitamin C membantu menjaga kesehatan kulit dengan melawan kerusakan kulit yang disebabkan oleh matahari dan polusi.

Vitamin C juga memiliki peranan penting untuk membantu produksi kolagen kulit sehingga dapat membantu memperbaiki tekstur kulit.

3. Kaya antioksidan

Ternyata, antioksidan berbentuk flavonoid jumlahnya berlimpah dalam serabut putih pada jeruk. Ada 2 jenis flavonoid yang hadir di dalam serabut putih jeruk, naringen dan hisperidin.

Seperti layaknya antioksidan lainnya, kedua zat ini memberikan perlindungan yang kuat bagi sistem kekebalan tubuh, sehingga Anda terhindar dari peradangan dan penyakit infeksi yang mengancam.

Selain itu, naringen juga memiliki keunggulan lain sebagai zat yang dapat mengurangi lonjakan gula darah. Maka itu buah jeruk lengkap dengan serabut putihnya sangat baik khususnya untuk orang yang mengalami diabetes.

Jenis flavonoid hisperidin juga memiliki keunggulan lain, zat ini diduga sebagai zat yang dapat membantu mengurangi tekanan darah tinggi dan kolesterol. Selain itu juga membantu perbaikan fungsi pembuluh darah dan mengurangi peradangan.

Nah, dengan banyak manfaat dari serabut putih pada jeruk pasti Anda sudah mengetahui jawabannya bukan? Saat makan jeruk sebaiknya jangan buang serabut putih tersebut hingga bersih untuk jaga keutuhan zat gizi dari buah jeruk.

health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Sharma Bhakti Paun. 2016. You Will Never Throw Away the Orange Pith After Reading This. [Online] Tersedia pada: http://www.thehealthsite.com/fitness/health-benefits-of-the-orange-pith-bs0116/ (Diakses 28 Maret 2018)

Szalay Jessie. 2014. Oranges: Health Benefits, Risks & Nutrition Facts. [Online] Tersedia pada: https://www.livescience.com/45057-oranges-nutrition-facts.html (Diakses 28 Maret 2018)

Mercola. 2016. Eat Your Organic Oranges Peels. [Online] Tersedia pada: https://articles.mercola.com/sites/articles/archive/2016/01/11/orange-peel.aspx (Diakses 28 Maret 2018)

Whiteman Honor. 2013. Cirtrus Fruits May Prevent Kidney Cysts. [Online] Tersedia pada: https://www.medicalnewstoday.com/articles/266994.php (Diakses 28 Maret 2018)

Weil Andrew. 2017. Is Eating The Orange Pith Healthy?. [Online] Tersedia pada: https://www.drweil.com/diet-nutrition/food-safety/is-eating-the-orange-pith-healthy/ (DIakses 28 Maret 2018)

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Rr. Bamandhita Rahma Setiaji Diperbarui 18/12/2020
Ditinjau secara medis oleh dr Damar Upahita
x