home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Tahan Berapa Lama Efek Kopi untuk Bikin Kita Tetap Melek?

Tahan Berapa Lama Efek Kopi untuk Bikin Kita Tetap Melek?

Kopi jadi salah satu minuman yang banyak dipilih untuk mengusir rasa kantuk. Lantas, bisa tahan seberapa lama efek kopi untuk membuat kita tetap segar?

Berapa lama efek kopi tahan di dalam tubuh?

Kopi mengandung kafein yang dapat merangsang kerja sistem saraf untuk meningkatkan detak jantung dan tekanan darah. Selain itu, kafein juga dapat meningkatkan pasokan energi di dalam tubuh dan memperbaiki suasana hati. Hal ini membuat orang yang meminum kopi merasa segar dan terjaga kembali.

Namun, tentu saja efek kopi yang satu ini tidak akan bertahan lama atau sepanjang hari. Seiring berjalannya waktu efek kopi akan berkurang dan menurun.

Dilansir dari laman American Academy of Sleep Medicine, efek kafein akan bertahan 3-5 jam sejak pertama kali masuk ke dalam aliran darah. Periode waktu ini disebut waktu paruh, yaitu lama waktu yang dibutuhkan tubuh untuk menghilangkan sebagian zat yang dikonsumsi.

Artinya, seseorang yang mengonsumsi 40 mg kafein akan memiliki 20 mg sisa kafein di dalam sistemnya setelah 5 jam. Kafein yang tersisa inilah yang kemudian dapat bertahan lama di tubuh Anda. Namun, efeknya di dalam darah akan memuncak setelah 15 sampai 45 menit dikonsumsi.

Oleh karena itu, di waktu-waktu ini sebagian orang akan merasa seperti gelisah, ingin buang air kecil, atau tiba-tiba merasa bersemangat. Gejala-gejala ini kemudian akan mulai hilang ketika kafein mulai dipecah atau dimetabolisme.

Sebenarnya, tidak ada waktu pasti seberapa lama efek kopi di dalam tubuh akan bertahan. Semuanya tergantung pada dosis, jenis kopi yang diminum, usia, berat badan, dan sensitivitas terhadap kafein.

Ketika tubuh Anda sangat sensitif terhadap kafein, efeknya bisa bertahan selama berjam-jam bahkan sampai hari berikutnya. Sebaliknya, jika tubuh sudah kebal terhadap kafein yang ada di dalam kopi, efeknya mungkin hampir tidak terasa.

Efek samping kafein dalam tubuh

Kafein di dalam kopi memang bisa membuat hari jadi lebih bersemangat apalagi saat harus menyelesaikan setumpuk pekerjaan. Namun bukan berarti kopi tak punya efek samping yang mengganggu tubuh dan bisa bertahan cukup lama.

Kafein di dalam kopi punya sederet efek samping lain seperti:

  • Membuat gugup
  • Sakit perut
  • Diare
  • Detak jantung yang cepat atau tidak teratur
  • Laju napas meningkat
  • Insomnia
  • Merasa gelisah
  • Berkeringat

Selain itu, dalam beberapa kasus kafein bisa memperburuk rasa lelah yang sudah dirasakan. Jika merasa sangat lelah, jangan memaksa diri untuk tetap melek dan terjaga dengan minum kopi. Akan jauh lebih baik jika Anda beristirahat sejenak untuk memulihkan kondisi.

Kafein di dalam kopi juga termasuk zat yang bisa memberikan efek ketergantungan jika sudah lama atau terbiasa meminumnya. Ketika Anda terbiasa minum kafein dan tiba-tiba tidak meminumya atau menghentikan kebiasaan ini, akan ada berbagai gejala yang muncul.

Orang yang berhenti minum kopi padahal sudah terbiasa kerap mengalami berbagai gejala seperti:

  • Merasa lelah dan tak bersemangat
  • Mudah marah
  • Nyeri otot
  • Mual atau sakit perut
  • Kurang fokus
  • Sakit kepala atau migrain

Berbagai gejala ini biasanya dapat teratasi ketika Anda kembali minum kopi. Oleh karenanya, jangan berhenti minum kopi secara tiba-tiba agar efek ini tidak muncul dan mengganggu Anda dalam waktu lama.

Agar gejala yang muncul tidak terlalu parah, coba kurangi asupan kopi yang Anda minum setiap harinya. Dengan begitu, tubuh bisa beradaptasi dengan baik.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

How Long does Caffeine Stay in Your System? https://www.healthline.com/health/how-long-does-caffeine-last accessed on October 16th 2019

How Long does a Cup of Coffee Keep You Awake? https://www.medicalnewstoday.com/articles/321784.php accessed on October 16th 2019

Sleep and Caffeine http://sleepeducation.org/news/2013/08/01/sleep-and-caffeine accessed on October 16th 2019

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh Widya Citra Andini
Tanggal diperbarui 29/11/2019
x